• February 28, 2024
Pegulat pro Fil-Am TJ Perkins tentang kebanggaan Filipina, kejar impian Anda

Pegulat pro Fil-Am TJ Perkins tentang kebanggaan Filipina, kejar impian Anda

MANILA, Filipina – Hampir sepanjang karirnya, pegulat profesional TJ Perkins tampil di bawah topeng. Meskipun ia menyembunyikan wajahnya di atas ring sebagai penghormatan terhadap budaya lucha libre, ia tidak melakukan apa pun untuk menyembunyikan akar Filipina-nya.

Perkins, yang saat ini bergelut sebagai Manik untuk Total Nonstop Action (TNA), telah bertahun-tahun menggunakan pakaiannya sebagai kanvas untuk mengekspresikan kebanggaannya terhadap Filipina. Penduduk asli Los Angeles ini bergulat di awal karirnya dengan nama Pinoy Boy, mengenakan celana yang terinspirasi dari bendera Filipina untuk melakukan manuver Detonation Kick yang menjadi ciri khasnya.

Kini Perkins mengenakan bintang 3 Filipina dan desain matahari di bajunya – terlihat sangat mirip pahlawan super Filipina – saat ia tampil di TNA Impact Wrestling di saluran kabel Destination America.

“Penting bagi saya untuk mewakili dan bangga karenanya,” kata mantan Juara Divisi TNA X Perkins kepada Rappler.

“Saya pikir ini selalu penting bagi saya karena keluarga saya selalu memberikan dukungan, dan menjadi orang pertama yang lahir di Amerika… itu semacam cara saya menjaga diri di rumah dan sebagainya.” untuk mewakili budaya yang indah.”

Perkins, 31, yang ibunya berasal dari Manila, belum pernah mengunjungi Filipina, namun mengatakan ia tumbuh dengan budaya di sekitarnya. Putra dari dua pekerja maskapai penerbangan yang terus-menerus bepergian, Perkins memiliki a Ya tumbuh, menghabiskan banyak waktu bersama nenek dan bibinya di San Fernando Valley, LA.

Di sana, Perkins menjalin ikatan dengan keluarganya yang kelahiran Filipina dan memetik pelajaran dari persahabatan dan kasih sayang yang terus melekat dalam dirinya selama ini.

“Kami sering bercanda bahwa setiap orang Filipina di dunia mungkin adalah keluarga,” kata Perkins, yang kini tinggal di Las Vegas.

“Sapaan khas orang Filipina bukanlah menanyakan ‘apa kabar?’ tidak, tapi bertanya ‘apakah kamu sudah makan?’ Beberapa hal unik tentang bagaimana masyarakat Filipina peduli terhadap satu sama lain selalu menjadi hal yang sangat menginspirasi bagi saya.”

“Sekarang khusus di TNA dengan karakter Manik, saya sudah memiliki beberapa karya seni throwback di pakaian saya untuk budaya Filipina dan hal-hal yang lebih mewakili diri saya. Sebisa mungkin, saya akan melakukan lebih banyak hal dan memberikan kesan lebih baik pada diri saya sendiri,” kata Perkins.Banyak karakter yang digambarkan Perkins didasarkan pada dirinya sendiri – tetapi dengan volume yang dinaikkan. Seni perlengkapan gulatnya memungkinkan dia untuk mengekspresikan dirinya bahkan ketika memerankan karakter bertopeng.

“Orang Filipina sangat karismatik, gembira, dan ramah. Saya ingin lebih banyak menerima hal tersebut dalam diri saya dan menunjukkannya kepada dunia daripada menyimpannya di balik pintu tertutup,” kata Perkins.

Semangat untuk bergulat

Topeng dapat digunakan untuk menambah intrik pada identitas pegulat, atau dapat digunakan untuk memperpanjang karier pegulat seiring bertambahnya usia. Bagi Perkins, topeng itu terutama digunakan untuk memperpanjang karirnya – di bagian depan.

Dia berusia 13 tahun ketika dia mulai mendaftar ke sekolah gulat dan menulis surat ke sekolah yang tidak menerima siswa di bawah usia 18 atau 21 tahun. Perkins beruntung ketika dia menemukan sekolah lucha libre di LA yang mau menerimanya.

“Banyak dari mereka tidak diatur, yang mungkin berbahaya bagi saya, tapi untungnya bagi saya mereka mengizinkan saya untuk memulai,” kata Perkins.

“Ketika saya pertama kali memulai, saya bekerja keras dan melakukan hal-hal yang sangat sulit karena saya masih muda. Saya harus keluar dari sekolah untuk melakukan pertunjukan. Keluarga saya tidak akan tahu di mana saya akan menghilang dari hari Kamis atau Jumat hingga Senin pagi.”

Dia memulai pertunjukan independen kecil di California dan Meksiko menjadi pegulat non-Jepang termuda di New Japan Pro Wrestling pada usia 18 tahun. Karirnya melejit dengan cepat: Dia sering bepergian saat bergulat untuk promosi besar, berbagi ring dengan bintang masa depan CM Punk, Young Bucks dan Bryan Danielson (umumnya dikenal sebagai Daniel Bryan), dan sempat mengadakan Florida Championship Wrestling, sebuah wilayah pengembangan dari Hiburan Gulat Dunia, dihabiskan.

Kesuksesan datang lebih awal dan mudah bagi Perkins, hingga akhirnya gagal. Dia mendapati dirinya menjadi tunawisma selama beberapa waktu di Florida setelah pertaruhan kariernya tidak membuahkan hasil.

“Saya memilih untuk meninggalkan rumah lagi dan beberapa kali saya meninggalkan rumah dan Anda tidak benar-benar menyadari betapa gentingnya keadaan dan betapa rumitnya karier, kehidupan, dan rencana Anda,” kata Perkins.

“Sekarang saya bertambah tua dan jauh dari rumah dan saya bukan anak kecil lagi, saya akhirnya kehilangan banyak hal, pada dasarnya harus memulai karir saya dari awal. Saya akhirnya menjadi tuna wisma dan berada di jalanan.

“Sepertinya Tuhan memberi saya kesempatan kedua dan berkata, ‘Pertama kali Anda menjalaninya dengan mudah, jadi sekarang Anda harus mendapatkan semuanya kembali dan itu akan menjadi sangat berbeda.’

Pelajaran sulit yang didapat

Perkins kembali dan menemukan rumah permanen dengan TNA, sebuah perusahaan di mana dia bekerja secara sporadis sebelum menandatangani kontrak penuh waktu dengan perusahaan tersebut pada tahun 2013. Dia memenangkan gelar Divisi X TNA tahun itu, mengalahkan Sonjay Dutt dan Marasciulo dalam pertandingan Ultimate X.

Dari semua saran yang diterima Perkins selama ini, Perkins mengatakan bahwa kata-kata pelatih pengembangan WWE Norman Smiley-lah yang memberinya perspektif terbaik.

TJ Perkins - bergulat sebagai persona Manik - mendaratkan tendangan ke Christopher Daniels.  Foto dari Gulat Dampak TNA

“Dia mengatakan satu-satunya hal yang nyata adalah uang dan jarak tempuh. Dan ini merupakan pemikiran universal, Anda dapat menerapkannya pada banyak hal, apa pun latar belakang kehidupan Anda. Dalam proses mencoba mengajari diriku sendiri apa itu karier dan bagaimana menjadi pria yang lebih baik, terutama pada saat itu, itu adalah sesuatu yang benar-benar membuat saya tetap membumi dan bagaimana memprioritaskan segalanya.”

Ketika ditanya nasihat apa yang dia berikan kepada calon pegulat muda, Perkins mengatakan bahwa Nike menjawab dengan benar ketika mereka berkata, “Lakukan saja.”

“Saya pikir penting untuk tidak takut dan mengambil jalan yang Anda inginkan dan tidak menggantungkan ekspektasi dan tujuan Anda pada ekspektasi dan opini orang lain,” kata Perkins. “Selalu bersiap untuk menerima bahwa Anda akan mendengar tentang hal-hal terburuk yang mungkin terjadi dan berharap bahwa setiap hal tersebut mungkin terjadi.

“Bagi saya, itulah yang sebenarnya terjadi. Setiap cerita horor yang pernah saya dengar, Anda tidak pernah berharap untuk melihat semuanya, Anda mungkin berharap untuk melihat satu atau dua. Saya akhirnya melalui semuanya. Namun yang paling penting adalah Anda harus bersiap menghadapi semua hal itu, karena jika Anda siap dan jika Anda tetap percaya dan tidak takut, maka hal-hal besar bisa terjadi. semua orang diuji, tetapi jika kamu benar-benar menginginkannya.”

Membuka kedok

Perpaduan antara pengalaman dan pemuda yang telah membantu Perkins selama bertahun-tahun terus membuahkan hasil. Setelah lebih dari setahun bersama faksi tumit The Revolution yang dipimpin James Storm, Perkins melepaskan diri dan membuka kedoknya untuk pertama kalinya sejak mengambil karakter Manik di segmen yang menuai pujian dari dunia gulat.

Di Bound for Glory bayar-per-tayang TNA pada hari Minggu, 4 Oktober, Perkins bergulat tanpa topeng sebagai TJP – meskipun masih disebut sebagai Manik – bersama Andrew Everett, Tigre Uno dan sesama Fil-Am DJ Z dalam pertandingan Ultimate X untuk divisi X judul.

Meskipun Tigre Uno akhirnya mempertahankan gelarnya, Perkins menunjukkan bahwa dia bisa menjadi sama karismatiknya tanpa topeng di tempat di mana dia mengejek sepatu DJ Z (Setelah jatuh dari kawat tinggi, Perkins mengikuti sepatu DJ Z yang diperlihatkan dan berteriak, “Apa ini? !” ). Itu adalah Perkins — seorang sneakerhead yang rajin bergulat di Kobe 9s — hanya dirinya sendiri.

Perkins mengatakan melalui akun Twitternya bahwa masker tersebut kemungkinan akan dikembalikan atas permintaan manajemen TNA. Kampanye hashtag (#AllWeWantIsTJP) menunjukkan bahwa dia bersenang-senang sebagai TJ Perkins. Baik itu topeng atau tidak, dia akan menemukan cara untuk bersenang-senang sambil menghibur penonton.

Hal ini sejalan dengan nasehat terbaiknya untuk pegulat muda: “Jika Anda benar-benar perlu bernapas, Anda akan menemukan cara untuk bernapas. Itulah cara terbaik yang bisa saya katakan.” Rappler.com


game slot online