• May 24, 2024
Pekan Suci di Bantayan: Puasa atau Hari Raya?

Pekan Suci di Bantayan: Puasa atau Hari Raya?

Apakah pengecualian pantang daging masih berlaku di Bantayan?

CEBU, Filipina – Meskipun tradisi berguna dalam menjaga kesucian perayaan keagamaan, hanya sedikit yang bisa disalahartikan dan dapat memfasilitasi gangguan terhadap aktivitas modern, dan terkadang tidak diminta.

Contohnya adalah Pulau Bantayan. Selama beberapa dekade, wisatawan lokal dan internasional berduyun-duyun ke pulau di ujung utara Cebu untuk menikmati apa yang sering disebut pulau itu. pesta (hari raya) selama Pekan Suci. Kemungkinan penyebabnya mungkin karena cara yang aneh Mari kita lihat (masyarakat Bantayan) secara adat merayakan Pekan Suci.

Bagi umat Katolik, Pekan Suci merupakan peringatan sengsara, wafat dan kebangkitan Kristus. Di Filipina, puasa dan pantang produk daging, terutama pada hari Jumat Agung, merupakan salah satu praktik yang biasa dilakukan selama masa Prapaskah.

Pekan Suci dianggap sebagai periode refleksi dan meditasi. Sebagian besar, jika tidak semua, bisnis di Filipina berhenti beroperasi sejak Hari Keajaiban Salju hingga Sabtu Hitam. Ada pula yang akan pergi ke destinasi “Pekan Suci” yang masih merayakan sisa-sisa perayaan adat.

Sebuah tradisi yang unik

Selama Pekan Suci, kotamadya Bantayan terkenal dengan sutranya Pemakaman Prosesi (Pemakaman Suci) di mana Jalan Salib digambarkan dalam figur seukuran aslinya mobil (gerobak).

Beberapa dari gambar-gambar ini diperkirakan dibawa oleh pendeta Spanyol pada akhir tahun 1800-an. Gambar dan gambar yang relatif baru ini dibuat atas permintaan keluarga kaya di Bantayan. Setiap tahun gambar-gambar ini ditampilkan selama prosesi Jumat Agung.

KUNING DI PILAR.  Beberapa patung seukuran Jalan Salib dibuat atas pesanan keluarga-keluarga Bantayan.  Foto oleh Joanna Oppus-Lanozo

Sesuai tradisi, masyarakat Bantayan memiliki cara yang tidak biasa dalam merayakan hari Minggu dan Jumat Agung. Berbeda dengan wilayah Cebu lainnya (dan mungkin seluruh dunia), konsumsi daging diperbolehkan selama Pekan Suci di Bantayan.

Menurut laporan, dispensasi khusus yang terkandung dalam Indult Kepausan pada tahun 1840-anlah yang mengeluarkan Mari kita lihat pantang daging pada Pekan Suci. Dokumen berisi penipuan tersebut dipajang di Museum Paroki Santo Petrus dan Paulus.

INDULT KEPAUSAN.  Dokumen berisi Indult Kepausan dipajang di Museum Paroki.  Namun dilarang mengambil foto dokumen tersebut.  Foto oleh Jon Cabiles

Bagaimana penghinaan ini terjadi masih belum jelas Mari kita lihat. Salah satu versi menyatakan bahwa karena Bantayan adalah pulau nelayan, sebagian besar penduduknya adalah nelayan pada masa pra-Hispanik dan Spanyol, dan sumber makanan sebagian besar berasal dari laut.

Untuk memastikan bahwa para nelayan mengikuti praktik Pekan Suci (yaitu tidak bekerja), pengecualian tersebut diumumkan oleh pejabat Gereja di Spanyol; oleh karena itu, agar masyarakat bisa makan daging.

Versi lain menceritakan bagaimana para nelayan menolak melaut dan menangkap ikan selama Pekan Suci, karena takut akan murka Tuhan. Tanpa produk dari laut, hanya daging yang tersedia bagi manusia. Hal ini rupanya berujung pada pemberian penghinaan kepausan kepada Mari kita lihat.

Perasaan pesta

Meskipun mungkin terdapat perbedaan pendapat mengenai bagaimana dan mengapa pengecualian tersebut diberikan, terdapat tujuan yang sama. Hal ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa Mari kita lihat dahulu kala bisa mengamati amalan Pekan Suci.

Namun dalam perjalanannya, cara unik merayakan Pekan Suci di Bantayan ini mungkin mengundang suasana yang berbeda dari suasana tradisional yang biasa kita kenal. Waktu mungkin telah mengikis nilai historis dan religiusnya, sehingga rentan terhadap penafsiran (yang salah).

Cucu seorang warga setempat, “Jaja”, yang menghabiskan hampir setiap Pekan Suci di Bantayan, menceritakan, “Ketika saya beranjak dewasa, saya ingat pergi dari rumah satu kerabat ke rumah kerabat lainnya pada Kamis Putih dan Jumat Agung harus berbagi makanan. Anda bisa makan lechon (Kita bisa makan lechon) … Saya tidak yakin mengapa kita merayakannya seperti ini. Itu memang memiliki pesta (liburan) perasaan.”

Namun, ia mencatat bahwa dalam beberapa tahun terakhir Gereja sangat ingin menekankan bahwa Bantayan bukanlah hari raya. Sebaliknya, praktiknya adalah dalam rangka memperingati Pekan Suci.

Prapaskah, bukan hiburan

Namun, Bantayan dulu terkenal karena perayaannya selama Pekan Suci. Pada tahun 2009, Gubernur Cebu Gwendolyn Garcia yang diskors mengajukan kasus terhadap pemilik resor dan penyelenggara acara karena mengadakan malam “bikini” pada Black Saturday.

Tuntutan tersebut diajukan karena melanggar Kode Pembangunan Perempuan Provinsi Cebu yang melarang penyelenggaraan kontes kecantikan dan kegiatan lain yang cenderung melecehkan dan mempermalukan perempuan, serta memperlakukan mereka sebagai komoditas.

Sejak saat itu, kontes kecantikan dan pertunjukan bikini dilarang di Bantayan. Namun, acara olahraga ditoleransi. Faktanya, itu Triatlon Sugbu diadakan pada tanggal 29-30 Maret lalu di sebuah resor di kotamadya Sta Fe. Pertunjukan band live masih diperbolehkan hingga Kamis Putih.

Jaja, yang keluarganya juga memiliki resor di Pulau Bantayan, mengatakan, “Tahun ini lebih sepi. Kami juga memperhatikan bahwa tamu-tamu kami di resor sekarang sebagian besar adalah keluarga, tidak seperti sebelumnya yang biasanya hanya sekelompok teman.”

Lebih dari seratus tahun setelah penghinaan kepausan terhadap mengawasi Pertanyaannya adalah apakah pengecualian daging masih berlaku saat ini. Dengan asal muasalnya yang terkait dengan praktik keagamaan, apakah masih mampu mengabadikan kemeriahan Pekan Suci dan apa yang diperingatinya?

TUJUAN WISATA.  Pulau Bantayan menarik banyak wisatawan, namun lebih menarik perhatian wisatawan pada Pekan Suci karena tradisinya.  Foto oleh Joanna Oppus-Lanozo

Banyak orang tertarik ke Pulau Bantayan karena pasir putih dan pantainya yang masih asli. Selama Pekan Suci, jelas sekali Paskah (Pekan Suci) yang dirayakan di pulau ini semakin menarik minat wisatawan.

Meskipun hal ini merupakan peningkatan perekonomian di pulau ini, pulau ini juga memiliki praktik tradisional dan kesucian Paskah diri sendiri. – Rappler.com

Hongkong Pools