• May 22, 2024
Kaum puritan bersukacita, penggemar bosan saat Rigondeaux mengecoh Donaire

Kaum puritan bersukacita, penggemar bosan saat Rigondeaux mengecoh Donaire

NEW YORK, Amerika Serikat – Radio City Music Hall ramai pada malam pertarungan saat Nonito “The Filipino Flash” Donaire mempertaruhkan gelar WBO Super Bantamweight miliknya melawan pemegang sabuk WBA Super Bantamweight Guillermo “El Chacal” Rigondeaux.

Teriakan “Nonito! Tidak!” menenggelamkan teater yang terjual habis dan karena para penggemar mengharapkan perang habis-habisan, mereka malah disuguhi pertandingan catur yang sangat teknis.

Para pakar tinju sangat antusias melihat pertarungan ini karena tingginya tingkat keterampilan yang terlibat, namun telah memperingatkan para penggemar selama berbulan-bulan bahwa ini mungkin bukan pertarungan yang paling menarik untuk ditonton. Hal tersebut terbukti benar saat kedua stylist bertemu di tengah ring.

Gerak kaki yang bagus

Dari awal pertarungan hingga akhir, kedua petarung ragu-ragu untuk saling bertarung. Sebaliknya, mereka memilih untuk memainkan pertandingan catur virtual taktis di tengah ring yang, karena kurangnya aksi, praktis membuat penonton tertidur.

Kemudian lagi, dengan dua petinju tingkat tinggi seperti Donaire dan Rigondeaux, hal itu sudah diduga, setidaknya oleh mereka yang mengetahuinya.

Satu hal yang menonjol adalah gerak kaki Rigondeaux yang spektakuler dan unggul.

Rigondeaux dapat bergerak ke segala arah dengan mudah. Dia mengitari Donaire sepanjang malam dengan pukulan dan gerakan menghindar, menjauh dari pukulan uang Donaire dan menuju pelabuhan aman yang jaraknya sekitar 4-5 kaki dari lawannya. Seringkali Rigondeaux membobol Donaire dengan serangan balik yang tajam untuk mencetak poin.

Namun, perlu dicatat bahwa dalam pertarungan tersebut Donaire tidak terlihat terluka atau terguncang. Mungkin kurangnya kombinasi Rigondeaux yang gagal mendapatkan rasa hormat dari superstar Filipina itu. Kelambanan Donaire sendiri tentu saja tidak membantu perjuangannya.

Tindakan tidak cukup

Donaire tampak tidak seperti dirinya sebagai “Petarung Terbaik Tahun Ini” di sebagian besar pertarungan, malah memilih untuk menggunakan tangan kanannya yang lurus untuk mencari pembuat jerami. Ini terbukti menjadi kejatuhannya karena dia tidak mampu mengerahkan cukup pukulan untuk mendapat persetujuan juri.

Di awal pertarungan, Donaire tampaknya berniat melakukan pukulan kejam ke tubuhnya, tetapi entah kenapa terlalu cepat menyimpang dari strategi itu karena dia mulai mencari Rigondeaux yang selalu sulit ditangkap.

Merasa terluka dari luar, Donaire mencoba beberapa kali untuk berlari ke dalam jangkauan dan menemukan kesuksesan ketika dia melakukan kombinasi. Namun pukulannya sangat sedikit dan tidak cukup untuk menghalangi gaya pukulan balik Rigondeaux.

Segalanya meningkat pada tanggal 10st Namun, bulat, ketika Donaire beralih ke posisi kidal dan menangkap Rigondeaux dengan pukulan lurus ke kiri yang membuat pemain Kuba itu terkekang. Pada saat itu, Donaire menghujani pukulan secara bertubi-tubi dan mencoba menjatuhkan lawannya, namun Rigondeaux entah bagaimana pulih dan kembali kuat di dua ronde terakhir.

Meski kalah, Donaire menjatuhkan keputusan mutlak kepada Rigondeaux dengan skor 114-113, 115-112 dan 116-111 – kekalahan pertamanya dalam hampir 12 tahun.

DIMAKSUDKAN.  Rigondeaux terbukti menjadi petinju yang lebih baik.  Foto oleh Peringkat Teratas/Chris Farinas.

Skor kontroversial?

Kebanyakan pakar percaya bahwa Rigondeaux memberi Donaire pelajaran tinju dan meskipun itu mungkin benar, skornya terlalu condong untuk menguntungkan petinju Kuba itu menurut selera saya. Saya baik-baik saja dengan skor 114-113 dan berpikir pertarungan bisa berjalan baik, tetapi mencetak pertarungan untuk mendukung Rigondeaux dengan selisih 116-111, bahkan dengan mempertimbangkan knockdown, adalah hal yang konyol.

Paling-paling itu adalah pertarungan jarak dekat yang bisa saja terjadi dan kartu 114-113 untuk Rigondeaux dapat diterima. Faktanya, ia menceritakan kisahnya dengan sempurna.

Pada akhirnya, Donaire tidak dapat mengatasi kekuatan pertahanan Rigondeaux yang mencekik dan kepemimpinan ring yang unggul. Rigondeaux menampilkan seluruh persenjataan teknik pertahanan dan kecerdasannya dalam melengserkan Donaire, yang baru mengalami kekalahan kedua dalam karir profesionalnya.

“Saya minta maaf, saya ingin melahirkan,” kata Donaire, 30, yang sedang menantikan kelahiran anak pertamanya dengan istrinya Rachel Marcial Donaire akhir tahun ini. “Selama dua lap terakhir saya bersikap konyol. Saya merasakan kekuatannya di ronde terakhir; Aku ingin menyingkirkannya.”

Donaire juga mengeluhkan cedera bahu yang dialaminya di tengah pertarungan.

“Ada banyak tekanan pada saya, ligamen di bahu saya rusak dan saya harus menjalani operasi. Itu adalah kesalahanku karena tidak berubah sepanjang pertarungan. Saya tidak punya alasan, dia mengalahkan saya malam ini,” ungkap Donaire yang kecewa, yang menyatakan bahwa dia mungkin meremehkan Rigondeaux dengan tidak mempelajari rekaman dirinya dalam latihan.

Donaire juga menyatakan kesulitannya dalam mencapai batas Kelas Bantam Super sebesar 122 pound, tetapi tidak menutup kemungkinan untuk melakukan pertandingan ulang dengan pemenangnya, yang juga dia hargai.

“Saya ingin naik dalam divisi ini, saya berjuang untuk mencapai beban ini. Kami ingin bertanding ulang (Rigondeaux),” kata Donaire. “Saya sangat menghormati Boks cantik yang dia (Rigondeaux) berikan kepada saya. Kita harus kembali ke papan gambar.”

Apa berikutnya?

Ini jelas merupakan kemunduran nyata pertama dalam karier Donaire dan akan menarik untuk melihat bagaimana ia bangkit kembali dari kekalahan. Dugaan saya adalah Donaire kembali menjadi petarung yang lebih baik dengan pengalaman ini. Rigondeaux, yang kini memiliki rekor 12-0, adalah Juara Dunia Kelas Bantam Super WBA/WBO terpadu yang baru. Dia memberikan penampilan yang luar biasa.

Meskipun saya ingin dia mendorong aksinya lebih banyak karena keterampilannya yang gila, Rigondeaux tidak dibangun seperti itu. Daripada mundur, dan terkadang secara terang-terangan melarikan diri dari Donaire, Rigondeaux perlu melakukan lebih banyak pukulan.

Satu-satunya hal yang dibuktikan oleh pertarungan ini adalah bahwa Rigondeaux adalah petinju yang lebih baik daripada Donaire, tetapi belum tentu petarung yang lebih baik. Ini adalah dua hal yang berbeda. Donaire memilih untuk bertinju dengan Rigondeaux, dan dia kalah – jelas dan sederhana. Lawan harus bangkit di grid Rigondeaux dan memaksanya melakukan pertarungan tinju.

Jika ada lawan yang memutuskan untuk mencoba mengecoh Rigondeaux, mereka akan menghabiskan malam yang panjang untuk mencoba menguraikan gaya yang mungkin paling misterius dalam olahraga ini.

Dari sini, Donaire kemungkinan akan pergi berlibur yang sangat dibutuhkan karena istrinya, Rachel, akan segera lahir dalam beberapa bulan. Ketika dia memutuskan untuk kembali, saya rasa pertandingan ulang Rigondeaux akan menantinya. Atau ia dapat naik satu kelas ke Featherweight dimana tantangan berat juga menantinya.

Tidak ada tujuan untuk Rigondeaux

Rigondeaux di sisi lain tidak punya tujuan lain. Top Rank kini harus memasarkan petarung 12-0 yang hampir tidak memiliki basis penggemar yang koheren, selain dari segelintir petinju puritan. Dia juga seorang counter puncher, yang sangat kurang di departemen aksi.

Saya ingin Rigondeaux melakukan beberapa pertarungan yang lebih bermakna, naik satu atau dua kelas berat dan kemudian melawan Donaire lagi suatu saat nanti ketika kedua petarung telah berkembang menjadi versi yang lebih lengkap.

Sedangkan bagi Donaire, yang telah bertarung dalam 5 pertarungan tingkat tinggi hanya dalam waktu kurang dari setahun, istirahat panjang dari olahraga ini mungkin merupakan hal yang diperintahkan oleh dokter.

Dengan kekalahan tersebut, Donaire bergabung dengan Manny Pacquiao dan Brian Viloria sebagai petinju Filipina yang mengalami kemunduran baru-baru ini. Donaire, Pacquiao dan Viloria baru-baru ini dipuji sebagai petinju terbaik dari yang terbaik di Filipina. Ketiganya gagal dalam pertandingan terakhir mereka. – Rappler.com

pengeluaran hk hari ini