• June 20, 2024
Pelatih Azkals membela pemainnya dari tuduhan pelecehan seksual

Pelatih Azkals membela pemainnya dari tuduhan pelecehan seksual

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pelatih kepala Azkals Michael Weiss mengatakan Cristy Ramos salah menafsirkan tindakan, masalah seharusnya ditangani jauh dari publik

MANILA, Filipina – Pelatih kepala Azkals Michael Weiss buka suara atas tuduhan pelecehan seksual terhadap pemainnya.

Pada hari Rabu, 7 Maret, menurut laporan di InterAKTV, Weiss mengirim SMS ke News5 dan mengatakan bahwa mantan Presiden Komite Olimpiade Filipina Cristy Ramos – yang mengajukan pengaduan – salah menafsirkan tindakan para pemainnya.

Weiss menyesalkan perhatian negatif yang diarahkan pada suku Azkal.

“Bahkan jika dia merasa dilecehkan, yang jelas-jelas didasarkan pada salah tafsir di pihaknya, masalah tersebut bisa diselesaikan dengan elegan di kalangan olahragawan sebelum menimbulkan gelombang publik yang tidak perlu sebelum turnamen,” demikian bunyi teks tersebut.

Weiss dan Azkals berada di Nepal untuk berkompetisi di Piala Tantangan Konfederasi Sepak Bola Asia.

Pelatih asal Jerman menyatakan bahwa situasi tersebut dibesar-besarkan dan mengatakan “dari seekor lalat kecil seekor gajah diciptakan… Ia bertindak terlalu jauh.”

Dia mengatakan pernyataan Lexton Moy dan Angel Guirado, pemain yang disebutkan dalam pengaduan tersebut, seharusnya membantu publik mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang insiden tersebut.

Pernyataan pemain

Ramos mengatakan dalam pengaduannya bahwa Moy berkomentar tentang ukuran bra-nya, sementara Guirado berdiri di depannya hanya dengan mengenakan pakaian dalam, ketika dia memasuki ruang ganti untuk memperkenalkan para pemain sebagai komisaris pertandingan FIFA dalam pertandingan Azkals melawan Malaysia, pada tanggal 29 Februari. Kelakuan Moy dan Guirado ditertawakan oleh rekan satu timnya.

Baik Moy dan Guirado, dari Nepal, melalui Twitter membuat pernyataan mereka.

Moy mengatakan dia “sangat sedih” dengan pengaduan tersebut dan berjanji untuk menangani “situasi sensitif” ini dengan profesionalisme dan rasa hormat.

Sebaliknya, Guirado membantah dirinya mengenakan celana dalam melainkan celana pendek. Dia mengatakan Ramos seharusnya meminta izin untuk masuk dan karena dia tidak melakukannya, jika dia mengenakan celana dalam, dia seharusnya siap dengan konsekuensinya karena dia siap bermain. Dia juga mengecam media karena tidak memihaknya sebelum dia mempublikasikan masalah tersebut.

Ramos, putri mantan presiden Fidel V. Ramos, menegaskan bahwa dia mengetuk pintu sebelum masuk, dengan mengatakan bahwa selama bertahun-tahun sebagai komisaris pertandingan FIFA, dia belum pernah menghadapi “perilaku kasar dan tercela” seperti itu.

Kapten tim James Younghusband, yang juga disebutkan dalam pengaduan karena diduga tidak melakukan apa pun untuk menghentikan tindakan Moy dan Guirado, juga melalui Twitter untuk berbagi pemikirannya.

“Persiapan Nepal untuk AFC Challenge Cup sejauh ini berjalan sangat baik. Maaf ada orang-orang di rumah yang mencoba menjatuhkan sepak bola,” cuitnya. – Rappler.com

SDY Prize