• February 23, 2024
Pemerintah menginginkan lebih banyak dari pertambangan

Pemerintah menginginkan lebih banyak dari pertambangan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Keuangan Cesar Purisima ingin pemerintah mendapat bagian keuntungan yang lebih besar dari operasi pertambangan di Tanah Air

MANILA, Filipina – Pemerintah mengincar bagi hasil yang lebih besar dari mereka yang mengeksploitasi aset alam negaranya, dengan mengacu pada pengaturan keuangan yang ada pada proyek gas alam di Palawan.

“Apa yang kami inginkan adalah pemerintah mendapatkan bagian yang lebih baik dari pertambangan,” Menteri Keuangan Cesar Purisima mengatakan di sela-sela pengarahan ekonomi Filipina pada akhir tahun pada tanggal 6 Maret.

Model bagi hasil idealnya adalah model yang digunakan untuk Proyek Pembangkit Listrik Perairan Dalam Malampaya, yang mengambil sumber gas alam dari dasar laut di lepas pulau Palawan.

Proyek Malampaya dipimpin oleh Departemen Energi dan dikelola oleh Shell Philippines Exploration BV (SPEX) atas nama mitra usaha patungan Chevron Malampaya LLC dan PNOC Exploration Corporation.

Berdasarkan kontrak jasa yang disepakati, konsorsium swasta mendapat 70% keuntungan produksi, sampai kelompok swasta memulihkan investasi mereka. 30% sisanya dibagi 60/40 dan pemerintah mendapat persentase lebih besar.

Setelah kontraktor melunasi investasi mereka, bagian 30% meningkat, sehingga pemerintah dapat memperoleh lebih banyak dana dari proyek tersebut.

Konsorsium Malampaya membayar lebih dari $1,1 miliar kepada pemerintah pada tahun 2011.

Pengaturan saat ini

Mayoritas perusahaan pertambangan milik asing beroperasi berdasarkan FTAA (Perjanjian Bantuan Keuangan atau Teknis) yang mengharuskan mereka menyerahkan 50% pendapatannya kepada pemerintah.

Namun, sebagian besar perusahaan pertambangan di negara ini memegang MPSA (Perjanjian Bagi Hasil Mineral) yang hanya mewajibkan pajak cukai sebesar 2% dibayarkan kepada pemerintah.

“Apa yang kita dapatkan di masa lalu terlalu sedikit. Padahal ini adalah aset kami,” kata Purisima.

Ia menambahkan: “Kami tidak memihak siapa pun kecuali negara. Yang kami inginkan adalah lebih banyak bagian bagi pemerintah sehingga pertambangan harus dilakukan dengan lebih bertanggung jawab,” kata Purisima.

Presiden sedang mempersiapkan penerbitan Perintah Eksekutif baru di bidang pertambangan dan sedang dalam proses berbicara dengan para pemangku kepentingan di industri pertambangan untuk menentukan tindakan terbaik. – Rappler.com

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

SDy Hari Ini