• May 24, 2024
Nyonya Corona vs Basas di sidang pemakzulan?

Nyonya Corona vs Basas di sidang pemakzulan?

Jaksa sedang mempertimbangkan untuk menghadirkan anggota keluarga Ny. Corona sebagai saksi bantahan

MANILA, Filipina – Apakah uji coba Corona akan bersifat relatif versus relatif?

Jaksa sedang mempertimbangkan apakah akan menghadirkan kerabat istri Ketua Hakim Renato Corona sebagai saksi bantahan atau tidak. Setelah pengacara pembela mengumumkan bahwa Ny. Cristina Corona akan bersaksi, jaksa mengatakan mereka dapat meminta keponakan dan bibinya untuk menghadapi tuntutan.

Dalam sebuah wawancara di GMA News TV, Kepala Jaksa Niel Tupas Jr. mengatakan JPU sedang mempertimbangkan apakah akan meminta keponakan Ny Corona, Ana Basa, dan bibinya, Suster Flory Basa, menjadi saksi bantahan.

“Itu tergantung pada presentasi (pihak pembela), bagaimana mereka akan menanggapi isu tentang Basa-Guidote Enterprises Inc. Kami akan menyimpan bantahan, jika perlu, dari Ana Basa dan Sister Flory. Ada opsi penuntutan,” kata Tupas dalam bahasa campuran Inggris dan Filipina.

Ana dan saudara perempuannya Flory Basa menjadi berita utama dalam beberapa hari terakhir setelah berbicara tentang perseteruan lama dalam keluarga Nyonya Corona. Inti perselisihannya adalah perusahaan keluarga, Basa-Guidote Enterprises Inc (BGEI). Nyonya Corona adalah pengurus (perempuan pengelola perkebunan) BGEI.

Ana Basa harus melakukannya Penanya bahwa hakim agung dan istrinya melecehkan keluarganya, dengan Corona bahkan menodongkan pistol ke penjaga mereka. Corona membantah tuduhan tersebut.

Ana Basa tinggal di AS dan baru saja datang ke Filipina untuk mengunjungi bibinya Flory. Biarawati berusia 90 tahun itu merupakan salah satu pemegang saham asli BGEI.

Suster Flory Basa mengkonfirmasi akun tersebut itu Ana Basa itu Penanya.

uang BGEI

Perselisihan keluarga diangkat dalam sidang pemakzulan, Corona mengatakan dia mendapat pinjaman P11-M dari perusahaan yang dia gunakan untuk membayar sebagian propertinya. Corona menyatakannya sebagai kewajiban dalam laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersihnya pada tahun 2003.

Ketua Mahkamah Agung juga mengatakan bahwa P32.6-M yang dia tarik dari Bank Tabungan Filipina (PSBank) pada hari dia dieksekusi, 12 Desember 2011, adalah uang BGEI.

Namun, Ana Basa harus melakukannya Penanya bahwa pihak keluarganya tidak mengetahui apa pun tentang pinjaman dan uang di PSBank, dan baru mengetahuinya selama persidangan pemakzulan.

“Kami kaget. Kami melihatnya di SALN-nya. Bagaimana mereka bisa mendapatkan uang muka? Bukankah seharusnya mereka mendapatkan semacam resolusi dewan untuk mengizinkan uang muka?”

Basa menambahkan, “Saya tidak tahu kenapa (32,6 juta peso) malah atas nama Renato Corona karena seharusnya disetorkan ke rekening BGEI.”

‘Kami siap menghadapi Nyonya Corona’

Tupas pun menyambut baik keputusan tim pembela menghadirkan Nyonya Corona sebagai saksi.

“Selain Ketua Mahkamah Agung, istrinya, Ny. Ma Cristina Corona akan menjadi saksi penting karena orang lain tidak mengetahui secara pribadi apa yang sebenarnya terjadi.”

“Jika Bu Corona muncul dan menjadi saksi, penuntut siap. Kami memiliki pertanyaan dan kami akan siap untuk pemeriksaan silang.”

Tupas mengatakan jaksa penuntut tidak mendesak ketua hakim untuk memberikan kesaksian, namun yakin bahwa ketua hakim akan menjadi orang terbaik untuk menjelaskan permasalahan tersebut.

Panggilan pengadilan untuk anggota parlemen tidak mungkin terjadi

Tupas juga menanggapi daftar saksi yang diajukan pembela, termasuk anggota parlemen yang tidak menandatangani tuntutan pemakzulan.

Tupas mengatakan kecil kemungkinan Senat akan melihat dirinya sendiri, Ketua Feliciano Belmonte Jr., Cavite Rep. Crispin Remulla, Batangas Rep. Hermilando Mandanas, dan Navotas Rep. Tobias Tiangco akan dipanggil untuk memberikan kesaksian mengenai verifikasi pengaduan pemakzulan.

Remulla, Mandanas dan Tiangco tidak menandatangani tuntutan pemakzulan tersebut, dan mengatakan bahwa mereka tidak punya waktu untuk membacanya. Tupas adalah salah satu yang menyusun pengaduan tersebut, sementara Belmonte mendukung penindakan Corona.

“Saya pikir Senat sangat, sangat konsisten. Kalau soal hakim Mahkamah Agung, kesopanan antar cabang (diperhatikan). Ketika bicara soal anggota kongres, (ada) kesopanan antarparlemen.”

“Untuk apa? Apa maksud kesaksian kami, bukan kami yang diadili,” imbuh Tupas.

Namun, Tupas mengatakan lain halnya jika anggota parlemen yang tidak menandatangani tuntutan pemakzulan memberikan kesaksian secara sukarela. – Rappler.com

Togel Sidney