• June 21, 2024
Siap menjadi senator gay pertama?  Binay berpikir begitu

Siap menjadi senator gay pertama? Binay berpikir begitu

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Wakil Presiden Jejomar Binay mengatakan UNA sedang mempertimbangkan Danton Remoto untuk dimasukkan dalam daftar Senatnya

MANILA, Filipina – Homoseksualitas? Ini bukan sebuah masalah.

Wakil Presiden Jejomar Binay mengatakan Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) sedang mempertimbangkan untuk memasukkan Ketua Emeritus Ladlad dan Profesor Danton Remoto dalam daftar senator tahun 2013.

Dalam wawancara pada Selasa, 31 Juli, Binay mengatakan kepada wartawan, UNA mendapat permintaan untuk memasukkan Remoto ke dalam susunan Senatnya.

Binay ditanya apakah Filipina siap menerima senator gay pertamanya.

“Kita sekarang berada di era modern. Hal ini tidak lagi menjadi masalah. Soalnya, di PMA (Akademi Militer Filipina) pun ada yang terekspos. Di PNP (Kepolisian Nasional Filipina) juga ada. Itu bukan hal baru sekarang.”

(Kita hidup di zaman modern. Ini sudah tidak menjadi persoalan. Lihat saja PMA dan PNP, sudah banyak orang yang keluar. Ini bukan hal baru lagi.)

Remoto telah mengumumkan bahwa dia mencalonkan diri sebagai Senat. Pada tahun 2010 ia ingin mencalonkan diri sebagai senator, namun KPU mendiskualifikasi dia.

Dalam wawancara sebelumnya, dia mengaku terbuka untuk bergabung dengan partai mana pun kecuali Partai Liberal (LP) yang berkuasa.

Profesor dan penulis tersebut mengatakan bahwa pada tahun 2009, Presiden LP Mar Roxas awalnya menawari dia dan Susan “Toots” Ople sebuah tempat di daftar LP, tetapi ketika Roxas tergelincir menjadi wakil presiden, senator saat itu tidak lagi berbicara dengan mereka.

Namun, bagi Binay, UNA harus melihat terlebih dahulu apa yang bisa ditawarkan Remoto.

“Kita tidak perlu melihat apakah dia berasal dari Ladlad. Apa yang akan kita lihat pertama kali adalah dia punya waktu untuk bekerja. Kedua, dia punya kemampuan menjadi senator,” kata Binay dalam bahasa Filipina.

Selain mengadvokasi hak-hak dan pendidikan gay, Remoto juga menulis kolom untuk organisasi berita.

Binay menambahkan: “Jika terpilih, dia akan menjalankan tugas dan fungsi seorang senator. Perannya di Ladlad tidak boleh dijadikan masalah.”

Ladlad juga akan mengikuti pemilihan daftar partai tahun depan. Pada bulan Mei, mereka mengajukan pernyataan niatnya untuk mengikuti pemilu 2013 di hadapan Comelec.

UNA adalah aliansi Partai Demokrat Filipina-Lakas ng Bayan (PDP-Laban) pimpinan Binay dan Pasukan Rakyat Filipina (PMP) pimpinan mantan Presiden Joseph Estrada.

Kelompok ini menggambarkan diri mereka sebagai “oposisi konstruktif” terhadap LP.

Belum ada kabar tentang Loren, Gordon

Dalam wawancara tersebut, Binay juga membantah kabar bahwa Senator. Loren Legarda dan mantan senator Richard Gordon sudah menjadi senator resmi UNA.

“Anggap saja sudah resmi begitu kami nyatakan,” kata Binay.

Namun, juru bicara UNA JV Bautista sebelumnya mengatakan kepada Rappler bahwa Legarda “hampir pasti akan diumumkan.”

UNA telah menunjuk 7 kandidat resmi sejauh ini:

  1. Joey De Venecia (PDP-Laban)
  2. Perwakilan Cagayan Juan Ponce “Jack” Enrile Jr (NPC)
  3. St. Tentara John Rep. Joseph Victor “JV” (PMP)
  4. Senator Gregory Honasan II (Independen)
  5. Pensiunan Senator Juan Miguel Zubiri (PMP)
  6. Perwakilan Zambales Milagros “Mitos” Magsaysay (PDP-Laban)
  7. Gubernur Cebu Gwen Garcia (PDP-Laban)

UNA telah menunda pengumuman gelombang baru pemilihan senator, dengan mengatakan pihaknya belum menyelesaikan sisa daftar lainnya. – Rappler.com

Lihat situs mikro Pemilu 2013 di sini.

Selengkapnya dalam Liputan Pemilu Rappler 2013:

Data Sydney