• June 21, 2024
Pembelajaran campuran: Pendidikan di luar kelas

Pembelajaran campuran: Pendidikan di luar kelas

Kontributor RAPPLER Ime Morales menulis tentang sekolah yang menjawab kebutuhan generasi pelajar saat ini

MANILA, Filipina – Apa yang Anda dapatkan jika menggabungkan nilai-nilai pendidikan kelas tradisional dan kebebasan serta fleksibilitas homeschooling?

Anda akan menciptakan pendekatan pembelajaran eklektik yang disebut “pembelajaran campuran” di mana pendidikan tidak hanya datang dari mentor kelas, namun meluas ke rumah, komunitas, dan seluruh dunia.

Blended learning bukanlah ide yang revolusioner. Sebaliknya, ini adalah kembali ke apa yang alami, pendekatan kembali ke dasar di mana kecenderungan, minat, dan hasrat belajar alami anak dihormati sesuai dengan kurikulum yang ditentukan.

DI CAMP HOPE (Bantu Ibu Pertiwi), Bendungan La Mesa, Kota Quezon

Di satu sisi, beberapa di antaranya mirip dengan pengajaran di kelas terstruktur yang dilakukan oleh pendidik bersertifikat, yang masih berpihak pada orang tua tradisional. Di sisi lain, sebagian besar hal ini memungkinkan orang tua – yang seharusnya mengenal anak lebih baik dan lebih dalam – untuk turun tangan dan memupuk bakat alami anak dengan menemukan momen-momen yang dapat diajarkan dalam kehidupan sehari-hari.

Pembelajaran campuran (blended learning) mengatasi kelemahan yang ditemukan dalam sekolah tradisional: terlalu banyak siswa, terlalu sedikit mentor, kurangnya fokus dan waktu untuk setiap anak, kesulitan dalam memenuhi kebutuhan dan perkembangan individu, serta solusi pengajaran yang tidak praktis yang gagal dalam banyak tingkatan.

Kritikus terhadap homeschooling juga menemukan banyak momen a-ha dalam pembelajaran campuran, misalnya. masalah sosialisasi dan komunikasi tidak menjadi masalah diantara campuranjulukan untuk pembelajar campuran.

JELAJAHI PAPAN SIRKUIT

Pusat pembelajaran campuran pertama dan satu-satunya di Filipina

Pusat Pembelajaran Campuran di Cubao dimulai pada tahun 2007 sebagai pusat setelah sekolah yang menawarkan pengayaan dan kegiatan bermain untuk siswa muda.

Segera setelah itu, orang tua menyadari bahwa anak-anak mereka lebih menikmati kegiatan setelah sekolah daripada kelas reguler dan oleh karena itu meminta Joanne Tupas-Parsons, pendiri pusat tersebut, untuk mengubahnya menjadi sekolah reguler. Sejak itu, Parsons memimpin gerakan lokal untuk memberikan pendekatan pembelajaran “campuran” dengan menciptakan sistem yang secara efektif menggabungkan pendidikan di kelas dan di rumah.

Gina Abuyuan akan mengambil alih kepemimpinan tahun ini ketika Parsons kembali ke AS, bukan untuk meninggalkan pusat tersebut, namun untuk menjalin hubungan dengan mentor dan institusi internasional serta menciptakan lebih banyak peluang global bagi siswa lokal kami.

“Ada banyak hal yang bisa kita ajarkan kepada anak-anak kita di rumah, namun ada juga manfaatnya jika kita belajar bersama teman dan mentor,” jelas Parsons. “Ini pada dasarnya memadukan hal-hal terbaik dari banyak dunia: rumah – tempat mereka mempelajari nilai-nilai, memahami diri sendiri, membangun landasan – dan sekolah, tempat mata pelajaran inti diajarkan.”

DESAIN KEMEJA UNTUK MEREKA Jr.  Kelas kewirausahaan untuk memberikan manfaat kepada empat pusat anak-anak korban kekerasan

Blendies datang ke sekolah 3 kali seminggu, dua hari di antaranya didedikasikan untuk mempelajari pelajaran inti mereka. Sisa hari di sekolah dihabiskan untuk kegiatan pengayaan seperti bermain game dan mengerjakan proyek seni. Sisa minggunya dihabiskan di rumah dan belajar bersama orang tuanya.

Orang tua mempunyai hak untuk berkreasi, jadi ada yang belajar, misalnya origami atau bahasa asing seperti Rusia. Orang tua lain yang kurang kutu buku memilih untuk mendidik melalui makanan atau memasak, atau dengan mengajak anak melakukan karyawisata atau tamasya.

Saat memilih mata pelajaran rumah, salah satu pedoman penting adalah minat, hobi, dan minat anak. Ketika Anda memupuk kecintaan alami mereka terhadap belajar, Anda menciptakan pembelajar seumur hidup, itulah inti dari pendidikan.

Menurut Parsons, mata pelajaran inti seperti Matematika dan Sains hanyalah separuh dari apa yang harus mereka ketahui lebih lanjut. Kesadaran global, literasi media, pemikiran kritis, berbicara di depan umum, komunikasi – ini adalah hal-hal lain yang juga perlu mereka pelajari.” Ia percaya bahwa hanya dia sebagai orang tua yang bisa mengajari putranya cara hidup, atau cara menjadi orang baik.

“Ada hal-hal yang anak-anak hanya dapat peroleh dari orang tuanya, sehingga pembelajaran tidak boleh hanya terjadi di sekolah,” ujarnya.

Batch tahun lalu campuran berkinerja sangat baik dalam tes standar yang ditentukan DepEd sehingga Parsons berseru: Berhasil!

JAW DALAM BAHASA LEBIH BANYAK

Membesarkan anak-anak global dengan akar lokal

Tujuan dari pusat ini adalah untuk membesarkan anak secara global. Ini adalah individu yang mengakar, mengetahui siapa dirinya, menghargai dan menerima sifat Filipina-nya, sekaligus memiliki keterampilan dan pola pikir global serta bekerja menuju impian global.

Dunia sedang berubah dengan cara yang tidak dapat kita duga sebelumnya. Teknologi, informasi dan inovasi mendorong dunia menuju “masa depan yang tidak kita ketahui”.

Berdasarkan skenario ini, Parsons bertanya, “Bagaimana kita akan mendidik anak-anak kita?”

BUAT SENDIRI SENDIRI untuk Kelas Tinker

Sekolah tradisional, yang dulunya “baik-baik saja” (karena ternyata kita baik-baik saja, bukan?) mungkin tidak lagi cukup.

Sudah saatnya bagi orang tua untuk mengejar ketinggalan dan mulai mencari model pembelajaran alternatif yang dapat memberikan anak-anak mereka peluang sukses yang lebih besar di dunia masa depan yang sangat kompetitif, belum dipetakan, dan berteknologi tinggi. – Rappler.com

Result SDY