• May 29, 2024
Pembicaraan Priest-has-chef tentang Benediktus, gereja

Pembicaraan Priest-has-chef tentang Benediktus, gereja

‘Paus selanjutnya harus muda dan kuat untuk melawan perebutan kekuasaan, pedofilia, korupsi,’ kata mantan pendeta itu

DIPOLOG CITY, Filipina – Ketika agama terbesar di dunia menjadi tidak memiliki pemimpin pada hari Kamis, 28 Februari, seorang mantan imam yang pernah bekerja dengan Paus Benediktus XVI mengatakan penggantinya harus muda dan cukup kuat untuk menghadapi “perebutan kekuasaan” di dalam Kursi Suci (pusat ) untuk bertarung. pemerintahan Gereja Katolik) dan menangani “kekotoran” dalam hierarki.

“Pengunduran diri Paus bukan karena kesehatannya, bukan karena usianya. Ini semua tentang kekuasaan. Paus kewalahan dengan perebutan kekuasaan di Vatikan dan ketidakmampuannya untuk membersihkan hierarki penyakitnya, seperti pedofilia dan korupsi,” kata Rolando del Torchio, mantan misionaris Italia di Institut Kepausan untuk Misi Luar Negeri (PIME).

Del Torchio, yang tetap berhubungan dengan teman-temannya di Vatikan, mencatat bahwa apa yang terjadi pada hari Kamis “bukan hanya sekedar peralihan kepemimpinan.” Dia menekankan: “Paus berikutnya sangat penting karena dia akan berada dalam posisi untuk mengarahkan Gereja menuju kebangkitannya sendiri atau menuju kehancurannya.”

Mantan pendeta PIME ini lahir di kota Angera, Italia utara, dan ditahbiskan menjadi imam pada tahun 1984. Di bawah kepemimpinan Kardinal Joseph Ratzinger (Paus Benediktus XVI), Del Torchio bekerja dengan kaum muda di Naples selama 4 tahun. “Saya mengagumi Kardinal Ratzinger karena dia baik, dia adalah salah satu dari 4 otak Konsili Vatikan II (Vatikan II 1962-1965) yang menjadi konsultan teologinya ketika dia masih menjadi imam,” kata Del Torchio yang kini menjalankan sebuah Pizza. restoran di sini. (Dia mengatakan 3 orang lain yang disebut otak Vatikan II adalah Kardinal Giovanni Battista Montini, yang menjadi Paus Paulus VI; Uskup Albino Luciani, yang menjadi Paus Yohanes Paulus I; dan Uskup Karol Wojtyla, yang menjadi Paus Yohanes Paulus II yang paling dicintai. menjadi.)

Del Torchio menjelaskan bahwa Vatikan II membuka Gereja Katolik pada dunia modern di mana “gereja” tidak lagi terbatas pada hierarki. “Masyarakat adalah Gereja. Di Vatikan II, hierarki tidak boleh lagi tertutup, tapi lebih dekat dengan rakyat,” tegasnya.

Pada tahun 1988, Del Torchio dipindahkan ke kota Sibuco, Zamboanga del Norte yang mayoritas penduduknya Muslim, hingga tahun 1996. Ia kemudian pindah ke Dipolog dan bekerja dengan organisasi non-pemerintah untuk membantu para petani.

Namun pada saat itulah dia meminta “dispensasi” dari imamat – yang diberikan kepadanya pada tahun 1996 – karena, katanya, dia “tidak dapat lagi menerima otoritas moral Gereja.”

Kekecewaan

“Saya kecewa ketika saya mengeluh tentang korupsi atau tentang pemimpin gereja yang melakukan hal-hal buruk, dan Gereja akan memindahkannya ke tempat lain. Ketika saya melihat pedofilia, dan Gereja tidak mengambil tindakan apa pun, saya frustrasi,” kata mantan misionaris itu.

Del Torchio mengatakan seorang uskup atau pendeta tidak boleh menganggap dirinya seorang pangeran, dan harus memimpin umatnya dengan memberi contoh, bukan dengan kata-kata.

Ketika ditanya apa yang mendorongnya untuk meninggalkan imamat, Del Torchio menjawab bahwa hal itu terjadi ketika seorang pemuda meminta bantuannya untuk menjadi seorang imam.

PIZZA JUAL BAIK.  Mantan pendeta Rolando del Torchio di restorannya di Kota Dapitan.  Foto oleh Gualberto Laput

“Saya bertanya mengapa dia ingin menjadi pendeta, dan pemuda itu berkata: Saya ingin menjadi pendeta untuk menghilangkan dosa saya (Saya ingin menjadi pendeta untuk menebus dosa saya),” kenang Del Torchio.

Kemudian sebuah wahyu mengejutkan mantan pendeta itu. Del Torchio mengatakan pemuda tersebut mengungkapkan bahwa dia dilecehkan secara seksual oleh seorang pendeta di Dipolog, yang mengatakan bahwa “dia adalah dosa karena dia memiliki wajah yang tampan.”

“Saya mengatakan kepada pemuda itu bahwa menjadi menarik bukanlah sebuah dosa dan dia telah dianiaya, yang harus dihentikan bahkan jika pendeta yang menganiayanya mendukung studinya,” kata Del Torchio. “Saya mengirimnya kembali ke rumah. Itu terakhir kali aku melihatnya, aku tidak tahu apa yang terjadi padanya. Saya harap dia tidak menjadi pendeta.”

Pertemuan dengan pemuda itulah yang menjadi titik balik Del Torchio. “Aku berkata pada diriku sendiri, itu sudah cukup. saya sudah selesai. Ada sesuatu yang sangat salah. Kita tidak bisa terus seperti ini,” kata mantan pendeta PIME itu.

Dan dia mengatakan bahwa mungkin ini juga yang dirasakan Paus Benediktus XVI ketika dia memutuskan untuk meninggalkan jabatan kepausan: “Cukup sudah. saya sudah selesai. Sesuatu yang salah. Kita tidak bisa terus seperti ini.”

Namun Del Torchio masih berharap bahwa mereka yang terus berjuang demi reformasi Gereja – semoga salah satu dari mereka akan menjadi Paus berikutnya – pada akhirnya akan menang.

“SAYA? aku lemah Saya tidak memiliki kekuatan untuk bertahan di organisasi yang tidak lagi saya percayai. Bagi saya, semangat Vatikan II akhirnya mati dengan pengunduran diri Paus Benediktus XVI,” kata Del Torchio, 53 tahun, seraya menambahkan bahwa ia kini puas dengan hidupnya sebagai penjual pizza. – Rappler.com

pengeluaran hk hari ini