• June 19, 2024
Pembunuh kritikus pertambangan masih buron

Pembunuh kritikus pertambangan masih buron

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Human Rights Watch mengatakan pemerintahan Aquino harus lebih agresif mengatasi ancaman terhadap aktivis lingkungan hidup

MANILA, Filipina – Pemerintah Filipina harus melipatgandakan upaya untuk mengatasi ancaman terhadap aktivis lingkungan hidup, terutama saat ini setelah pemerintah mengeluarkan peraturan baru mengenai pertambangan, kata Human Rights Watch yang berbasis di New York pada Rabu (18 Juli).

Dalam sebuah pernyataan, Human Rights Watch mengutip 3 kasus sejak Oktober 2011 di mana para pengkritik proyek pertambangan dan energi di negara tersebut dibunuh.

Margarito J. Cabal (47), seorang pengurus kelompok yang menentang bendungan pembangkit listrik tenaga air di provinsi Bukidnon, ditembak mati pada 9 Mei 2012. Anggota keluarga mengklaim bahwa polisi tidak menyelidiki pembunuhan tersebut, dan tidak ada tersangka yang ditangkap, kata Human Rights Watch.

Pada tanggal 5 Maret lalu, seorang pemimpin kelompok paramiliter bersama belasan anak buahnya diduga menembak mati Jimmy Liguyon, seorang kepala desa di Dao, San Fernando, Bukidnon, di depan anggota keluarganya.

Kerabatnya mengatakan dia dibunuh karena menolak menandatangani perjanjian yang diperlukan untuk mengamankan investasi pertambangan, dan dia berada di bawah pengawasan militer, tambah pernyataan itu.

Jimmy Liguyon.  Foto dari Lembaga Hak Asasi Manusia

Tersangka utama, pemimpin kelompok Tentara Masyarakat Adat Baru untuk Reformasi yang masih buron, menghadapi surat perintah penangkapan.

Kelompok tersebut menambahkan bahwa kelompok paramiliter lokal Bagani (“pejuang suku”), yang dikatakan berada di bawah kendali militer, diduga bertanggung jawab atas penembakan fatal terhadap pendeta Italia Fausto Tentorio, 59, di Arakan, provinsi Cotabato Utara pada 17 Oktober 2011.

Pdt. Tentorio sudah lama mendukung hak-hak suku dan menentang penambangan di wilayah tersebut. Belum ada seorang pun yang ditangkap atas pembunuhan tersebut, meskipun Biro Investigasi Nasional telah merekomendasikan dakwaan terhadap empat tersangka.

“Presiden Aquino telah mengeluarkan dekrit untuk mendorong investasi pertambangan di Filipina, namun tidak berbuat banyak untuk menghentikan serangan terhadap aktivis lingkungan hidup,” kata Elaine Pearson, wakil direktur Asia di Human Rights Watch. “Dia harus menyadari bahwa penghormatan terhadap hak asasi manusia sangat penting untuk pembangunan ekonomi.”

Pada tanggal 2 Juli 2012, Presiden Benigno Aquino III mengeluarkan Perintah Eksekutif no. 79 ditandatangani, yang bertujuan untuk melembagakan reformasi di sektor pertambangan Filipina dengan “memberikan kebijakan dan pedoman untuk memastikan perlindungan lingkungan dan pertambangan yang bertanggung jawab.”

“Meskipun pertambangan dan proyek sensitif lingkungan lainnya menjanjikan manfaat ekonomi bagi masyarakat Filipina, hal tersebut tidak boleh mengorbankan hak-hak dasar, terutama nyawa para aktivis lingkungan hidup,” kata Pearson. “Pemerintahan Aquino harus memastikan bahwa mereka yang bertanggung jawab atas serangan ini diadili.” – Rappler.com

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Sidney hari ini