• February 21, 2024
Pembunuhan di luar hukum masih belum bisa dijelaskan di PH

Pembunuhan di luar hukum masih belum bisa dijelaskan di PH

‘Di antara hambatan terbesar dalam penuntutan yang efektif terhadap pembunuhan di luar proses hukum dan penghilangan paksa di negara ini adalah kegagalan militer untuk bekerja sama dalam penyelidikan dan keterbatasan sistem peradilan pidana Filipina’

MANILA, Filipina – Meminta pertanggungjawaban orang atas kejahatan yang mereka lakukan tidak pernah sesulit yang terjadi dalam kasus pembunuhan di luar proses hukum di Filipina.

Terlepas dari upaya yang tak kenal lelah yang dilakukan oleh keluarga korban dan para pendukungnya, hanya 4 kasus pembunuhan bermotif politik yang berhasil dituntut di negara ini selama 4 tahun terakhir.

Dalam sebuah wawancara, Elaine Pearson, wakil direktur divisi Human Rights Watch Asia, menjelaskan bagaimana kurangnya kemauan politik pemerintahan Aquino mencerminkan rendahnya prioritas hak asasi manusia.

Setelah menjabat, Aquino mewarisi sekitar 150 kasus pembunuhan di luar proses hukum dari pemerintahan Arroyo. Pengawas hak asasi manusia Filipina, Karapatan, menyebutkan jumlah ini mencapai 1.200 orang.

Namun, tidak ada satupun pelaku yang dihukum di bawah kepemimpinan Aquino.

“Meskipun pernyataan Aquino keras, dia belum menerapkan reformasi sistemik yang diperlukan untuk menghentikan pembunuhan dan meminta pertanggungjawaban pelaku,” kata sebuah laporan oleh Human Rights Watch yang berbasis di New York.

Defleksi

Meskipun jumlah pembunuhan telah menurun, para aktivis hak asasi manusia tidak terkesan dengan kemajuan aksi pembalasan sejauh ini.

Dalam Karapatan Monitor edisi terbaru, kelompok tersebut menyoroti kegagalan Aquino memberikan keadilan kepada para korban pelanggaran hak asasi manusia (HRV) di bawah rezim AS-Arroyo.

Sebuah laporan yang disiapkan oleh Sekretariat Komite Hak Asasi Manusia Presiden, dengan bantuan Departemen Luar Negeri (DFA) dan Departemen Kehakiman (DOJ), mencatat sejumlah gugus tugas dan tim pemantau hak asasi manusia yang dibentuk di bawah pemerintahan Aquino. Tim-tim ini konon melibatkan partisipasi militer.

Namun, Pearson mengatakan gugus tugas ini menyimpang dari isu keadilan dan penuntutan yang seharusnya menjadi prioritas utama pemerintah saat ini.

Salah satu hambatan terbesar dalam mengadili pembunuhan di luar hukum dan penghilangan paksa secara efektif di negara ini adalah kegagalan militer untuk bekerja sama dalam penyelidikan dan keterbatasan sistem peradilan pidana Filipina, Pearson menambahkan.

Sekalipun terbukti bersalah, anggota militer ditahan di kamp militer yang jauh dari hukuman seumur hidup di sel penjara.

Pearson mengatakan tidak adanya arahan yang jelas dari presiden kepada institusi pemerintah seperti militer merupakan salah satu indikasi kurangnya kemauan politik.

“Kami sama sekali tidak melihat pernyataan keras datang dari atas,” katanya.

Perlindungan bagi mereka yang tertinggal

Menurut Jose Manuel Diokno dari Free Legal Assistance Group (FLAG), kegagalan melindungi saksi merupakan hambatan utama dalam penyampaian keadilan.

Proses peradilan yang efektif terhambat karena calon saksi khawatir akan nyawanya. Hal ini khususnya terjadi dalam pembunuhan politik yang pelakunya biasanya adalah orang yang mempunyai kekuasaan dan kedudukan.

Pembantaian Maguindanao tahun 2009 adalah salah satu kasusnya. “Kami tahu bahwa ini bukanlah kasus yang terisolasi,” kata Pearson.

Pembantaian tersebut – yang mengakibatkan lebih dari 50 warga sipil dibunuh oleh seratus orang bersenjata – juga membuat catatan hak asasi manusia di negara tersebut menjadi sorotan.

Dalam laporan terpisah, Human Rights Watch meminta presiden untuk mengeluarkan perintah eksekutif yang melarang semua kekuatan paramiliter dan milisi.

Masalah pembunuhan di luar proses hukum

Pada tahun 2011 saja, tercatat ada 10 kasus pembunuhan dan penghilangan yang dilakukan oleh aparat keamanan. Keduanya tidak diadili secara efektif di pengadilan sipil.

Laporan terakhir yang dikeluarkan oleh Human Rights Watch pada bulan Juli 2011 menyimpulkan bahwa tindakan cepat dalam penyelidikan dan penuntutan diperlukan sehubungan dengan pembunuhan yang tercatat yang dilakukan oleh orang-orang yang diduga anggota tentara negara.

Selain itu, terdapat kebutuhan untuk membedakan kombatan dari aktivis sipil.

“Tentara terus gagal – baik dalam kata-kata maupun tindakannya – dalam membedakan antara NPA (Tentara Rakyat Baru) yang bersenjata dan LSM serta partai politik yang mungkin menganut unsur-unsur tertentu dari komunis atau ideologi sayap kiri lainnya,” kata laporan tersebut.

Tinjauan Berkala Universal (UPR)

Pada tanggal 29 Mei, semua perhatian akan tertuju pada Filipina saat Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNHRC) bertemu di Jenewa untuk melakukan Tinjauan Berkala Universal (UPR) terhadap negara tersebut.

Dewan akan menilai kemajuan pemerintah Filipina berdasarkan rekomendasi sebelumnya dan akan meminta pertanggungjawaban pemerintah atas komitmen yang dibuat. Negara-negara anggota PBB juga dapat mengeluarkan rekomendasi yang spesifik dan terikat waktu.

Diskusi ini akan disiarkan secara langsung di kantor Komisi Hak Asasi Manusia dan siaran web secara bersamaan dapat dilihat di situs multimedia PBB (http://www.unmultimedia.org/tv/webcast/c/un-human-rights-council.html) mulai pukul 15.00 hingga 18.30 waktu Manila.

UPR diadakan setiap 4 tahun sekali dan pada saat itu catatan hak asasi manusia suatu negara menjadi sorotan. Ini adalah kedua kalinya Filipina ditinjau. – Rappler.com

Sidney prize