• May 19, 2024
Seberapa bergantung perekonomian Filipina pada Tiongkok?

Seberapa bergantung perekonomian Filipina pada Tiongkok?

Filipina mengincar potensi ancaman militer dari Tiongkok, namun potensi ancaman yang lebih besar adalah ancaman ekonomi

MANILA, Filipina – Di tengah ketegangan antara Filipina dan Tiongkok terkait sengketa terumbu karang bernama Scarborough Shoal, seorang ekonom terkemuka Bank Dunia menekankan bahwa nasib perekonomian Filipina terkait erat dengan negara tetangganya yang kuat.

Dari segi perdagangan Filipina dan mitra ekonomi lainnya, dampak Tiongkok lebih menonjol dibandingkan dengan Uni Eropa atau Amerika Serikat, kata Kepala Ekonom Bank Dunia untuk Filipina, Rogier van den Brink, pada konferensi pers pada tanggal 23 Mei. .

Setiap penurunan 1% dalam pertumbuhan ekonomi Tiongkok dapat mengurangi 0,52% pertumbuhan ekonomi Filipina, kata ekonom tersebut.

Hal ini lebih tinggi dari dampak kumulatif sebesar 0,4% yang mungkin ditimbulkan oleh perlambatan ekonomi sebesar 1% di Eropa dan AS, katanya.

“Integrasi dengan Asia Timur cukup kuat, khususnya Tiongkok. Guncangan di Asia Timur yang pertumbuhannya minus 1% akan berdampak negatif kumulatif sebesar 0,74% bagi Anda (Filipina), dan Tiongkok juga akan mengalami dampak negatif sebesar 0,52%,” katanya.

Jadi ancaman yang harus dikhawatirkan oleh Filipina adalah penurunan pertumbuhan ekonomi Tiongkok yang tidak dapat dihindari pada tahun ini, yang menurut perkiraan Bank Dunia akan turun menjadi 8,2% pada tahun 2012 dari 9,2% pada tahun 2011.

Tiongkok menyumbang 14,9% dari total ekspor Filipina, dengan pengiriman sebesar $642,07 juta, menurut data bulan Maret 2012 dari Kantor Statistik Nasional (NSO). Hal ini menjadikan Tiongkok sebagai mitra dagang terbesar ke-3 bagi Filipina dan terbesar pertama jika ekspor dari Hong Kong disertakan. Tiongkok mengambil 55,6% ekspor terbesar Filipina, yaitu elektronik.

Adapun mitra ekonomi lainnya – AS dan Eropa – Van den Brink mengatakan Filipina relatif tahan terhadap perlambatan di kawasan tersebut.

Dia mencontohkan fundamental Filipina yang kuat, termasuk tingkat inflasi yang wajar, peningkatan pengumpulan pendapatan, pergerakan pasar saham lokal dan hanya sedikit penurunan dalam pertumbuhan pengiriman uang.

Bank Dunia mempertahankan perkiraan pertumbuhan Filipina pada tahun 2012 sebesar 4,2%, setelah pertumbuhan yang lamban sebesar 3,7% pada tahun 2011.

Mereka memperkirakan tingkat pertumbuhan sebesar 4,8% untuk tahun 2013, turun dari perkiraan 4,8% pada bulan November lalu.

Buat grafik arah ke depan

Saat mereka merencanakan arah ekonomi masa depan mereka, negara-negara Asia Timur seperti Filipina ingin mengambil alih Tiongkok. Ketika Tiongkok beralih dari perekonomiannya yang berorientasi ekspor, peluang akan terbuka bagi negara-negara dengan ekspor yang berorientasi konsumen, kata Bert Hofman, kepala ekonom Bank Dunia untuk kawasan Asia Timur dan Pasifik.

Hofman mencatat perkiraan Bank Dunia bahwa pertumbuhan Tiongkok akan melambat menjadi 5% pada tahun 2020.

“Yang lebih penting, kami juga melihat komposisi pertumbuhan Tiongkok mengalami perubahan, baik dari sisi penawaran maupun permintaan. Mungkin akan ada lebih banyak konsumsi yang didorong, lebih sedikit investasi yang didorong dan lebih banyak jasa dan lebih sedikit produksi industri,” ujarnya.

“Persiapan sekarang untuk menghadapi tren itu adalah penting,” tegasnya.

Dia mengatakan Korea, Malaysia dan Thailand bisa mendapatkan keuntungan dengan mengirimkan lebih banyak ekspor ke luar negeri dan ke Tiongkok.

Infrastruktur, produktivitas

Sementara itu, Filipina harus melakukan investasi strategis untuk memanfaatkan peluang yang sama dan melindungi diri dari penurunan pertumbuhan, kata van den Brink.

Dia mengatakan ini adalah waktu yang tepat untuk berinvestasi pada proyek infrastruktur yang dipersiapkan dengan baik yang akan merangsang pertumbuhan jangka menengah dan panjang yang tahan terhadap guncangan eksternal.

Ia juga menekankan perlunya peningkatan produktivitas pekerja. Produktivitas tenaga kerja di Asia tertinggal jauh dibandingkan Amerika Serikat dan hanya separuh dari produktivitas tenaga kerja di Amerika Latin, tegas Bryce Quillin, ekonom untuk kawasan Asia Timur dan Pasifik.

Para ekonom telah menunjukkan bahwa Filipina mempunyai peluang pertumbuhan yang unik: masyarakatnya. Negara-negara Asia lainnya diperkirakan akan kehilangan “dividen demografi, pertumbuhan populasi usia kerja dibandingkan dengan total populasi,” kata Quillin.

“Beberapa negara dengan perekonomian paling sukses dalam beberapa tahun terakhir, Tiongkok, Thailand, Vietnam, bahkan Malaysia diperkirakan akan mengalami penurunan jumlah usia kerja dibandingkan total populasinya.”

Dia mengatakan perkembangan tersebut ‘mengkhawatirkan’ karena “Ini merupakan masukan yang hilang terhadap model pertumbuhan yang ada, sehingga pertumbuhan seharusnya jauh lebih rendah… Anda dapat mengalami jebakan demografis.”

Jadi Filipina mungkin merupakan pengecualian. “Apa yang membedakan Filipina dari negara-negara lain di kawasan ini adalah bonus demografi. Anda tidak memiliki masalah itu. Jika Anda berinvestasi secara bijak pada infrastruktur dan sumber daya manusia saat ini, Anda akan mendapatkan dividen demografis selama beberapa dekade mendatang,” kata van den Brink.

“Memiliki tenaga kerja muda dan bersemangat adalah salah satu manfaat tak berwujud yang sangat sulit digantikan…tampaknya jika Anda ingin mulai bergerak menuju sistem berbisnis yang lebih inovatif, memiliki populasi muda yang terus bertambah adalah salah satunya. sifat-sifat yang Anda inginkan. Penurunan dampak ini di Asia Timur sangat mengkhawatirkan,” kata Quillin. – Rappler.com

Keluaran SDY