• June 22, 2024
Pemerintah meluncurkan situs web yang lebih baik untuk melacak bantuan asing

Pemerintah meluncurkan situs web yang lebih baik untuk melacak bantuan asing

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Versi baru ini memungkinkan 64 negara dan 7 organisasi multilateral untuk memasukkan janji tunai dan non-tunai mereka di situs web, sehingga meningkatkan akurasi pelacakan bantuan luar negeri.

MANILA, Filipina – Hampir 6 bulan sejak Topan Super Yolanda (nama internasional Haiyan) meluluhlantahkan Filipina, pemerintah meluncurkan Pusat Transparansi Bantuan Luar Negeri (FAiTH) versi 2.0. ‘A pelacak online bantuan kemanusiaan diberikan oleh negara dan organisasi asing.

Versi baru ini memberikan akses ke 64 negara dan 7 organisasi multilateral, memungkinkan mereka untuk memasukkan janji tunai dan non-tunai mereka di situs web. Peningkatan ini terjadi di tengah berlanjutnya minat masyarakat terhadap upaya bantuan dan tuntutan akan transparansi.

Malacañang menekankan bahwa sebagian besar bantuan yang dijanjikan oleh masyarakat internasional belum disalurkan kepada pemerintah, sehingga banyak dari bantuan yang tercantum di situs web tersebut hanyalah janji bantuan saja.

Dalam upaya untuk mengetahui berapa banyak dari janji-janji tersebut yang telah dikonversi menjadi sumbangan aktual baik bantuan tunai maupun non-tunai, pemerintah telah memperbarui situs webnya untuk meningkatkan pelacakan.

Awalnya, hanya pemerintah yang dapat memuat rincian bantuan di situs web. Kini negara dan organisasi dapat login, mengelola konten, dan melacak janji mereka.

“Saat kedutaan memperbarui data mereka, setiap entri yang berhasil akan menghasilkan ID transaksi unik dan peringatan elektronik yang dikirim ke Departemen Luar Negeri (DFA). Setiap perkembangan juga harus disampaikan secara resmi kepada DFA melalui Note Verbale,” kata Juru Bicara Kepresidenan Edwin Lacierda dalam keterangannya, Rabu, 30 April.

Ia menambahkan, “Sejumlah kedutaan dan organisasi ini telah memperbarui datanya, sehingga angka-angka pada versi FAiTH ini juga merupakan angka bantuan dan bantuan yang paling mutakhir.”

Informasi yang disampaikan oleh donor dan mitra diverifikasi oleh gugus tugas FAiTH dan dipertanggungjawabkan melalui peringatan elektronik yang dikirimkan ke DFA setelah setiap masukan. Ini memverifikasi masukan sebelum menyelesaikan pengajuan untuk dipublikasikan di portal.

Pada postingan ini, total bantuan luar negeri yang dijanjikan adalah menurut situs web adalah P34 miliar atau $762,9 juta. Dari jumlah tersebut, P11 miliar ($248 juta) berbentuk tunai dan P22,9 miliar ($514,9 juta) dalam bentuk non tunai.

Kurang dari setengah jumlah yang dijanjikan, atau P15 miliar ($336 juta) telah diterima oleh pemerintah sejauh ini.

Peningkatan akurasi

Selain dari negara dan organisasi multilateral, donasi yang dilakukan oleh lembaga swadaya masyarakat (LSM) swasta asing juga dapat dicatat jika dilakukan melalui DFA. Sumbangan dari perorangan juga dapat dimasukkan dalam penghitungan jika diberikan melalui kedutaan besar Filipina di luar negeri.

Lacierda memuji versi baru ini sebagai “sebuah sistem yang menekankan keakuratan dan tanggung jawab kolektif kita untuk memastikan bahwa setiap bentuk bantuan yang diberikan atas niat baik komunitas dunia mencapai tujuan yang dimaksudkan: untuk membantu para penyintas Yolanda.”

“Dengan melakukan hal ini, hal ini memperkuat kemitraan, membangun kepercayaan dan memastikan bahwa bersama-sama kita akan melanjutkan perjalanan menuju pemulihan dan ketahanan,” katanya.

Pada tanggal 14 November, sekitar seminggu setelah Yolanda, pemerintah meluncurkan FAiTH, “sebuah portal online informasi mengenai bantuan dan bantuan bencana – baik dalam bentuk tunai maupun barang – yang diterima oleh Filipina dari negara lain, organisasi multilateral, dan yang dikirim oleh Filipina kedutaan besar di luar negeri.”

DFA bertindak sebagai lembaga utama yang mengoordinasikan bantuan luar negeri, dan merupakan sumber informasi utama bagi FAiTH. (BACA: Bantuan Luar Negeri: Proses dari Donor ke Penerima Manfaat)

Badai terkuat di dunia, yang melanda Filipina tengah pada tanggal 8 November 2013, merenggut lebih dari 6.000 nyawa dan membuat lebih dari 4,1 juta orang mengungsi. Rappler.com

Keluaran Sidney