• February 23, 2024
Sensasi internet baru pemain biola Fil-Am

Sensasi internet baru pemain biola Fil-Am

HONG KONG – Ada banyak hal yang disukai dari menaiki kapal pesiar seperti Superstar Virgo, namun salah satu hal yang paling menarik adalah kesempatan menyaksikan penampilan pemain biola Filipina-Amerika, Bryson Andres.

Penduduk asli Alaska berusia 23 tahun ini saat ini menjadi bintang atraksi di atas kapal Virgo, yang membawa wisatawan dari Hong Kong ke berbagai tujuan di Taiwan, Tiongkok, dan Vietnam.

Sebelum bergabung, Andres berbagi panggung utama di Resorts World Manila bersama Mitoy Yonting, yang menjadi sensasi nasional dengan menjadi juara pertama The Voice, sebuah kompetisi menyanyi di TV.

Bagaimana Andres sampai di sana adalah kisah yang layak untuk telenovela mana pun yang membuat sebagian besar orang Filipina tergila-gila saat ini.

Jalannya menuju ketenaran mencerminkan perjalanan penyanyi papan atas Filipina Charice. Meskipun keduanya berbakat dalam musik, mereka berjuang untuk membuat nama mereka terkenal sampai YouTube mengangkat mereka keluar dari ketidakjelasan. (BACA: Musisi Fil-Am Jeremy Passion: ‘Ini bukan soal penayangan’)

Namun, ada juga perbedaannya. Meskipun Charice memiliki ibu yang penuh tekad dan membimbingnya di tahap awal kariernya, Andres praktis sendirian.

Dua tahun setelah ia dilahirkan di Hawaii dari seorang ibu remaja yang tidak menikah, Andres dibawa ke Alaska oleh kakek dan neneknya yang membesarkannya, dan tempat kenangan masa kecilnya yang terbaik adalah saat-saat menyenangkan yang ia alami bersama sepupunya.

“Sepupu dan kakek-nenek sangat penting,” katanya, menekankan pentingnya peran mereka dalam hidupnya.

Enam tahun kemudian, ibunya, yang kemudian menikah dengan seorang kulit hitam Amerika dari Alabama, membawanya kembali untuk tinggal bersama dia dan suaminya serta putri kecil mereka. Di situlah dia kehilangan kemampuannya berbicara bahasa Tagalog, kenang Andres.

Namun pengaturan ini tidak bertahan lama karena kakek neneknya berpikir lebih baik kembali bersama mereka di Alaska.

Pada usia 12 1/2 tahun, dia jatuh cinta pada seorang gadis yang bermain biola, dan dia memutuskan bahwa jika dia ingin dekat dengannya, dia harus pandai juga.

Dia kehilangan gadis itu segera setelah itu karena lelucon konyol, tetapi menemukan cinta yang lebih besar pada biola.

Tapi uang, atau kekurangan uang dari kakek dan neneknya, adalah sebuah masalah. Untuk bermain lebih baik, Andres tahu dia harus memiliki tutor, namun biaya per jam sebesar US$50 hingga $60 berada di luar jangkauan mereka.

Hal ini merupakan takdir, karena dia tidak diharuskan memainkan alat musik tersebut dengan cara tradisional. Ia belajar dengan membaca buku dan menonton video, namun memilih mengembangkan gayanya sendiri.

Namun karena dia menjadi sangat pandai bermain biola, seseorang harus memperhatikannya. Seorang direktur musik membawanya ke Nina Bingham, pemain biola terkenal dari Anchorage Symphony Orchestra, dan dia dengan senang hati membawanya di bawah sayapnya.

Dia memainkan musik klasik di bawah bimbingannya selama dua tahun, tapi tidak pernah merasa nyaman melakukannya. Yang dia inginkan adalah memainkan musik kontemporer, tetapi tidak seperti yang dilakukan Vanessa Mae, pemain biola pemenang Grammy.

“Dia bermain dengan sebuah band, tapi saya melakukannya sendiri,” katanya.

Yang dilakukannya adalah menggunakan “looping”, sebuah metode yang membuat musisi solo terdengar seolah-olah sedang memainkan beberapa alat musik sekaligus.

Hal ini dilakukan dengan menggunakan pedal loop (atau looper) yang merekam apa yang dia mainkan, kemudian memungkinkan dia untuk menemani dirinya sendiri dengan segmen rekaman yang diulang tanpa batas.

Untuk menarik perhatian, ia memasukkan alunan lagu populer dalam loopnya.

“Teorinya di sini adalah jika Anda memainkan sesuatu yang baru, orang-orang tidak akan bertahan. Namun jika Anda memainkan sesuatu yang familier, semua orang akan berhenti.”

Setelah menemukan alurnya, langkah selanjutnya adalah menemukan tempatnya di dunia hiburan yang ramai.

Pada usia 20 tahun, dia merasa harus keluar dari Alaska untuk melanjutkan kariernya.
“Saya tidak tahu apa yang ingin saya lakukan dengan karier saya. Saya masih termotivasi, tetapi saya tersesat. Saya bermain di seluruh Alaska – di pesta pernikahan, pemakaman, dan saya kelelahan.”

Jadi, setelah menabung sekitar US$4.000, dia membeli mobil dan pergi ke Kanada. Dalam perjalanannya, dia bertemu dengan seorang promotor musik yang berjanji akan membawanya ke Los Angeles, dan kemudian ke New York di mana dia seharusnya mengerjakan album demo.

Tapi, “Saya tertipu,” katanya tentang episode itu. “Ternyata dia gila”.

Dengan uang yang tersisa hampir habis, dia pergi ke LA, namun mobilnya mogok. Tidak terpengaruh, dia mencoba mengikuti audisi untuk acara TV populer, “America’s Got Talent”, namun dilaporkan diberitahu bahwa orang Amerika tidak akan pernah memahami jenis musiknya.

Kemudian keajaiban terjadi di Internet. Dia sedang bermain di jalan di Spokane, Washington ketika seseorang yang tidak dia kenal merekam penampilannya di YouTube.

“Di hari pertama ada 30.000 views”, kenang Andres. Hal ini mendorong seseorang dari NBC di Spokane untuk menawarinya sebagai bintang tamu di TV.

“Empat jam kemudian sudah ada 50.000 penayangan,” katanya.

Saat dia kembali ke Alaska, jumlah serangannya meningkat lebih dari dua kali lipat, dan dia menerima email di mana-mana. “Saya pikir saya ditipu lagi,” katanya, mengenang saat-saat itu dengan gembira.

Satu email yang dia tanggapi dengan serius adalah terbang ke New York selama 3 hari dalam perjalanan yang semua biayanya ditanggung untuk bermain selama 30 menit di sebuah acara seharga $100, jumlah yang lebih banyak daripada yang biasa dia terima saat itu. . Namun lebih dari biaya penandatanganan, kesempatan untuk mengunjungi kota impiannyalah yang langsung membuatnya mengiyakan.

Tidak lama kemudian, Resorts World Manila menghubunginya, dan sekali lagi dia mengambil kesempatan untuk bepergian dan melakukan apa yang dia sukai, yaitu memainkan biola tanpa henti.

Dia mendapat kesempatan lain ketika Star Cruises, anak perusahaan dari Resorts World, menawarkan untuk menjadikannya bintang atraksi di Superstar Virgo, yang dipindahkan dari pelabuhan asalnya di Singapura ke Hong Kong.

Sejak itu, hingga bulan Juli, Andres tampil dalam pertunjukan musik di atas kapal pesiar setiap dua malam, dan dia menikmatinya.

“Saat saya di Manila, saya selalu bekerja. Di sini suasananya sangat santai. Makanannya enak dan fasilitasnya luar biasa. Dan aku juga akan bekerja.”

Saat tidak tampil, Andres sedang mengerjakan album keduanya yang diperkirakan akan dirilis sebelum akhir tahun. – Rappler.com

Versi lain dari artikel ini pertama kali diterbitkan pada Itu Matahari Hongkong. Rappler menerbitkan ulang dengan izin. Penulis adalah seorang jurnalis veteran, yang telah bekerja di berbagai surat kabar dan stasiun TV di Filipina dan Hong Kong. Dia juga seorang pengacara dan aktivis hak-hak migran.

Baca cerita sebelumnya

Pemerintah Hong Kong harus ikut menyalahkan hal ini, kata para pekerja migran
• Setengah dari pekerja rumah tangga yang hamil di HK telah dipecat secara ilegal
• Apakah Hong Kong bertindak seperti pelaku intimidasi?
• Penyiksaan terhadap pembantu rumah tangga, pekerja migran dan Hong Kong
• Krisis penyanderaan bus di Manila: Siapa yang pertama kali berkedip?

Keluaran Sydney