• June 19, 2024
Pemerintah membatasi pasokan energi terbarukan untuk menghindari lonjakan

Pemerintah membatasi pasokan energi terbarukan untuk menghindari lonjakan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemerintah akan membatasi “target pemasangan” berdasarkan teknologi – istilah industri untuk pasokan setiap sumber terbarukan, seperti tenaga surya, laut, angin, biomassa, dan air, yang sebagian dibayar dengan tarif yang dibebankan kepada konsumen.

MANILA, Filipina – Merancang kebijakan yang memprioritaskan sumber energi terbarukan atau ramah lingkungan adalah satu hal, namun memastikan bahwa pasokan dan harga sumber energi tersebut tidak akan membebani konsumen di masa depan adalah hal lain.

Jadi, Wakil Menteri Energi Jose Layug Jr. mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu 11 Juli bahwa mereka akan memastikan investor energi terbarukan tidak membangun secara berlebihan dengan membatasi “target instalasi” menurut istilah teknologi – industri untuk pasokan setiap sumber terbarukan, seperti tenaga surya, laut, angin, biomassa, dan tenaga air, yang sebagian dibayar dengan tarif yang dibebankan kepada konsumen.

“Mengingat target instalasi kami, kami memperkirakan akan terjadi kelebihan permintaan berdasarkan teknologi. Tergantung pada feed-in tariff akhir dan jika kami terus memiliki proyek-proyek yang kelebihan permintaan ini, kami akan menetapkan kriteria untuk menentukan proyek mana yang pada awalnya akan diberikan feed-in tariff,” katanya di sela-sela Platts Forum on Oil. , Batubara dan Gas Alam Cair di Manila.

Layug mencontohkan kasus Spanyol yang mengalami booming energi surya yang mengakibatkan tarif impor tetap tinggi.

Feed-in tariff merujuk pada jaminan tarif yang diberikan kepada pengembang energi terbarukan selama jangka waktu tertentu. Batasan target pemasangan akan berlaku setelah Komisi Pengaturan Energi (ERC) memberikan persetujuannya untuk menambahkan tarif impor ke tagihan listrik konsumen Filipina.

Layug mengatakan mereka akan merancang bagaimana mereka akan mengalokasikan pasokan terbatas per teknologi melalui berbagai cara, termasuk sistem first-come-first-served (siapa cepat dia dapat), penawaran, atau meminta para pemrakarsa untuk berdiskusi dan menyarankan mana yang harus dipilih terlebih dahulu.

Secara keseluruhan, total target instalasi energi terbarukan yang akan dikembangkan dibatasi sebesar 780 megawatt (MW). Dari jumlah tersebut, Dewan Energi Terbarukan Nasional (NREB) memberikan penghargaan kepada proyek-proyek pembangkit listrik berikut ini:

  • 250 MW pembangkit listrik tenaga air
  • 250 MW dari biomassa
  • angin sebesar 220 MW
  • tenaga surya sebesar 50 MW
  • 10 MW dari laut

NREB merekomendasikan feed-in tariff berikut ini:

  • tenaga surya – P17,95 per kilowatt jam (kWh)
  • laut – P17,65 / kWh
  • angin – P10.37 / kWh
  • biomassa – P7 / kWh
  • tenaga air – P6.15 /kWh

Sumber energi terbarukan biasanya lebih mahal biaya produksinya dibandingkan sumber energi fosil, seperti minyak bumi dan batu bara, yang sudah didukung oleh rantai pasok dan pasar keuangan. Namun, biaya energi terbarukan pada akhirnya diperkirakan akan turun karena semakin banyak investor yang meningkatkan pasokannya, dan karena energi tersebut tidak diimpor. – Rappler.com

Lebih banyak dalam bisnis:

Di tempat lain di Rappler:

Pengeluaran SDY