• June 16, 2024
Pertumbuhan 8% untuk PH?  Tergantung pada krisis euro, kata pejabat tersebut

Pertumbuhan 8% untuk PH? Tergantung pada krisis euro, kata pejabat tersebut

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Untuk memproyeksikan ke mana arah pertumbuhan ekonomi Filipina, lihat bagaimana krisis Zona Euro terjadi dan bagaimana dampaknya terhadap Tiongkok

MANILA, Filipina – Untuk memproyeksikan arah pertumbuhan ekonomi Filipina, lihatlah bagaimana krisis Zona Euro sedang terjadi dan dampaknya terhadap Tiongkok.

Hal ini disampaikan oleh Sekretaris Perencanaan Sosial-Ekonomi Arsenio Balisacan kepada wartawan pada konferensi pers pada hari Rabu, 11 Juli, beberapa hari setelah Komite Koordinasi Anggaran Pembangunan antarlembaga (DBCC) mengumumkan asumsi-asumsi makroekonomi yang menggembirakan.

Menurut proyeksi makroekonomi terbaru DBCC, perekonomian Filipina diperkirakan akan tumbuh sebesar:

  • 5% hingga 6% pada tahun 2012
  • 6% hingga 7% pada tahun 2013
  • 6,5% menjadi 7,5% pada tahun 2014
  • 7% hingga 8% pada tahun 2015
  • 7,5% hingga 8,5% pada tahun 2016.

Karena proyeksi pertumbuhan ekonomi ini didasarkan pada ekspektasi bahwa perdagangan luar negeri negara tersebut akan pulih sepenuhnya dalam 4 tahun ke depan, maka permasalahan ekonomi keuangan yang sedang berlangsung di zona euro adalah kuncinya.

“Jika krisis Euro memburuk dan menyebar ke Asia, pertumbuhan Tiongkok akan melambat… (5% hingga 6%) bisa dilakukan selama Eropa tidak menjadi terlalu buruk,” kata Balisacan, sambil menekankan bahwa jika situasinya memburuk di Eropa, hal ini dapat menyebar ke Asia dan mempengaruhi sektor ekspor negara tersebut.

Eropa menghadapi masa sulit karena banyak pemerintahannya yang mempunyai utang tinggi dan menghadapi peningkatan pengangguran di tengah langkah-langkah penghematan besar-besaran. Krisis utang negara Eropa sudah dimulai pada tahun 2008 dan menyebar ke Yunani, Portugal dan Irlandia.

Balisacan juga berharap agar situasi di China yang sedang mengalami permasalahan ekonomi tidak semakin parah. Tiongkok adalah mitra dagang penting Filipina.

Pertumbuhan di masa depan

DBCC menekankan dalam presentasi anggarannya baru-baru ini bahwa pertumbuhan akan didorong oleh belanja infrastruktur pemerintah, pengiriman uang dolar dari warga Filipina di luar negeri, dan pertumbuhan yang stabil di sektor manufaktur, jasa, dan pariwisata.

Namun, perdagangan global dirasa menjadi faktor penentu yang menurunkan pertumbuhan ekonomi menjadi 3,7% pada tahun 2011 dari 7,6% pada tahun 2010.

Di bawah ini adalah asumsi perdagangan

  • Ekspor – 12% pada tahun 2013 dan 2014, 14% pada tahun 2015 dan 2016.
  • Impor – 14% pada tahun 2013, 15% pada tahun 2014 dan 16% pada tahun 2015 dan 2016

Perkiraan pertumbuhan terkini juga didasarkan pada ekspektasi bahwa inflasi akan tetap baik pada kisaran 3% hingga 5% pada tahun 2013 hingga 2014, dan pada kisaran 2% hingga 4% pada tahun 2015 dan 2016. – Rappler.com

Cerita terkait:

Di tempat lain di Rappler:

Data Sidney