• June 12, 2024
Pemerintah, menganjurkan untuk membuat undang-undang kesehatan reproduksi

Pemerintah, menganjurkan untuk membuat undang-undang kesehatan reproduksi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Permohonan pengadilan hanya akan semakin menunda implementasi undang-undang tersebut. Untuk memperbaiki ketentuan yang dianggap inkonstitusional, Kongres akan mendorong undang-undang yang bersifat korektif

MANILA, Filipina – Untuk menyampaikan pesan bahwa ketentuan-ketentuan yang dihapus dalam undang-undang Kesehatan Reproduksi (Kesehatan Reproduksi) tidak mengurangi tindakan tersebut, dan tidak menunda implementasinya, pemerintah dan sebagian besar pendukung Kesehatan Reproduksi tidak akan lagi mengajukan mosi. untuk dipertimbangkan kembali di hadapan Pengadilan Tinggi.

Sebaliknya, mereka akan mendorong perubahan ketentuan yang dibuat berdasarkan undang-undang oleh Mahkamah Agung (MA).

Dalam sebuah pernyataan, mantan Perwakilan Albay Edcel Lagman, penulis utama rancangan undang-undang Kesehatan Reproduksi di Dewan Perwakilan Rakyat, mengatakan hal ini akan memungkinkan pemerintah untuk melanjutkan penerapan undang-undang tersebut yang telah lama tertunda dan membutuhkan waktu lebih dari satu dekade untuk berhasil.

“Meskipun mereka sangat yakin bahwa beberapa ketentuan dalam Undang-Undang Kesehatan Reproduksi yang dibatalkan memang konstitusional, pemerintah dan sebagian besar pihak yang melakukan intervensi tidak mengajukan peninjauan kembali karena ketentuan yang tidak berlaku tersebut hampir tidak menggores lapisan luar undang-undang yang hati dan jiwanya masih belum ternoda, kata Lagman. . dikatakan.

“Pilihan untuk tidak melakukan peninjauan kembali mengirimkan pesan yang jelas bahwa ketentuan yang dinyatakan inkonstitusional memiliki efek samping terhadap undang-undang yang kepentingan esensial dan efektivitasnya secara umum tidak berkurang dan implementasinya tidak terhambat,” tambahnya.

Ketika MA menyatakan UU Kesehatan Reproduksi konstitusional kecuali 8 ketentuan, baik pendukung maupun penentang memuji keputusan tersebut.

Kritikus hukum Kesehatan Reproduksi, seperti Gereja Katolik, mengatakan ketentuan itu dihapus mempermudah hukumnamun para pendukungnya bersikeras bahwa ketentuan-ketentuan inti tidak dihiraukan.

‘Toothless tidak menang’

Beberapa ketentuan yang ditolak Mahkamah Agung antara lain yang menghukum penyedia kesehatan reproduksi yang gagal atau menolak menyebarkan informasi mengenai layanan dan program kesehatan reproduksi, serta pejabat publik yang menolak mendukung program kesehatan reproduksi. Suatu ketentuan yang sseseorang yang sudah menikah dan tidak berada dalam kondisi yang mengancam nyawa untuk mengakses prosedur kesehatan reproduksi tanpa persetujuan pasangannya juga dianggap inkonstitusional.

Untuk memperbaiki ketentuan-ketentuan yang bermasalah, para pendukung Kesehatan Reproduksi malah akan mendorong “undang-undang perbaikan” di Kongres.

“Kemenangan para pendukung Kesehatan Reproduksi bukanlah sesuatu yang “ompong” atau terlalu dahsyat, karena keputusan Mahkamah Agung yang bulat tidak diragukan lagi merupakan keputusan tunggal dan mutlak,” kata Lagman.

Terlepas dari keputusan tersebut, Lagman mengatakan pengacara Kesehatan Reproduksi lainnya yang merupakan pihak dalam kasus ini masih dapat mengajukan mosi peninjauan kembali jika mereka ingin melakukannya. Rappler.com

Keluaran SDY