• May 22, 2024
Pemerintah menggunakan barang bantuan untuk kampanye

Pemerintah menggunakan barang bantuan untuk kampanye

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para penyintas Topan Pablo yang marah memblokir jalan raya utama di Mati untuk menuntut pelepasan beras dan barang-barang bantuan yang diduga ditimbun oleh pemerintah provinsi.

KOTA MATI, Filipina – Sedikitnya 1.000 orang yang selamat dari Topan Pablo yang marah memblokir jalan raya utama di kota itu pada Selasa, 23 April untuk menuntut pelepasan beras dan barang-barang bantuan yang diduga ditimbun oleh pemerintah provinsi.

Odol Rivera, pemimpin Davao Oriental Barug Katawhan, mengatakan Gubernur Corazon Malanyaon mengambil barang-barang bantuan dan menggunakannya untuk kampanye para kandidatnya.

“Meskipun kami sangat cemas akan kelangsungan hidup kami, Malanyaon sibuk memikirkan pemilu,” kata Rivera.

Malanyaon menjawab bahwa dia tidak akan pernah melakukan apa pun yang membahayakan kepentingan rakyat.

“Apakah mereka mencoba mengatakan bahwa DSWD dan WFP itu bodoh? Badan-badan ini bertanggung jawab atas alokasi dan distribusi. Kami hanya menyediakan ruang penyimpanannya saja,” kata Malanyaon.

“Dan mereka harus bertanya kepada masyarakat. Saya tidak pernah mendistribusikan beras NFA,” tambah Malanyaon.

Jose Carumba, direktur kepolisian nasional Filipina, mengatakan para pengunjuk rasa diberi izin oleh kantor walikota Michelle Rabat.

“Kami berdialog dengan para pengunjuk rasa dan mereka meyakinkan bahwa mereka akan mematuhi izin tersebut,” kata Carumba.

Dia menjelaskan, para pengunjuk rasa hanya diperbolehkan berada di area balai kota dan diberikan waktu hingga sore hari.

“Jika mereka membahayakan keselamatan kota, kami akan membubarkan mereka,” kata Carumba.

Penghalang dicabut sesaat sebelum jam 1 siang.

Melawan protes

Petugas polisi memblokir para pengunjuk rasa dengan penghalang logam dan sebuah truk pemadam kebakaran diposisikan untuk membubarkan para pengunjuk rasa.

“Kami ingin menahan mereka karena mereka ingin ke ibu kota provinsi,” kata Carumba.

Rivera juga mengkritik militer dan polisi karena diduga menyabotase protes tersebut.

Awalnya, unjuk rasa dijadwalkan pada Senin, 22 April, namun para pengunjuk rasa dihadang oleh beberapa pos pemeriksaan, kata Rivera.

“Mereka bahkan melemparkan paku logam untuk melumpuhkan kendaraan kami,” kata Rivera.

Setidaknya 150 anggota Sistem Pertahanan Barangay (BDS) dan tanod barangay juga mengadakan unjuk rasa di Kota Mati pada hari Senin untuk menentang rencana aksi protes para penyintas Topan Pablo.

Celerino Crausos, presiden BDS kota Lupon, mengatakan mereka diperintahkan untuk mengorganisir protes tersebut karena mereka mendengar bahwa Barug Katawhan berencana untuk secara terbuka mengkritik situasi perdamaian dan ketertiban di provinsi tersebut.

“Akan ada unjuk rasa dari pihak lain dan mereka akan mengganggu perdamaian dan keamanan di Davao Oriental,” kata Crausos.

“Saya berharap mereka berhenti menciptakan kekacauan karena provinsi kami sudah damai,” tambah Crausos.

Namun, Crausos mengaku tidak diberitahu bahwa Barug Katawhan adalah kelompok yang terdiri dari para penyintas topan.

“Saya tidak tahu apa penyebab mereka. Namun tujuan kami adalah mencegah protes mereka,” kata Crausos.

Barug Katawhan memimpin penghalang jalan selama 10 jam di Montevista dan pendudukan di kantor regional Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan di Kota Davao.

Barug Katawhan juga menuntut larangan total terhadap penebangan dan penambangan besar-besaran di wilayah tersebut.

“Kami tidak akan berhenti sampai Malanyaon menghadapi kami,” kata Rivera. – Rappler.com

Hk Pools