• May 22, 2024
Pinay perusahaan

Pinay perusahaan

“Kenapa kamu minta maaf? Anda tidak melakukan kesalahan apa pun,” manajer Amerika saya terdengar bingung dengan diri saya yang terlalu meminta maaf.

Saya baru saja meminta maaf karena mengajukan pertanyaan tentang proyek yang dia tugaskan. Saya tidak ingin mengganggu dia ketika dia tampak begitu terlibat dalam pekerjaannya.

“Bodoh sekali jika Anda meminta maaf karena mengajukan pertanyaan,” lanjutnya. “Anda seharusnya melakukannya pada level Anda. Katakan saja maaf jika kamu melakukan kesalahan.”

Variasi yang tak terhitung jumlahnya dari pertukaran yang sama telah terjadi sejak saya memulai pekerjaan pertama saya di perusahaan Amerika.

Komentar yang selalu sama dari berbagai petinggi: “Anda tidak boleh meminta maaf untuk apa pun kecuali itu memang kesalahan Anda. Jika tidak, Anda mungkin akan memberikan alasan nyata kepada kolega Anda untuk meragukan kemampuan profesional Anda. Lebih buruk lagi, mereka mungkin tidak pernah menganggap serius perkataan Anda.”

Manajer saya bermaksud baik, namun di dalam hati saya merasa sangat naif, seolah-olah saya baru saja dimasukkan ke dalam sorotan yang tidak diinginkan dan kejam yang memperlihatkan semua kelemahan profesional dan budaya saya agar dapat dilihat oleh rekan-rekan saya yang lain.

Kejutan budaya

Sebagai lulusan baru, saya tidak pernah merasa asing dengan dunia kerja. Dan sebagai seorang imigran Filipina, saya tidak pernah merasa asing dengan nuansa budaya dan masyarakat Amerika.

Saya selalu dibesarkan untuk percaya perusahaan”, yaitu, untuk memenuhi asumsi kebutuhan orang lain untuk memfasilitasi hubungan baik dan menghindari bulu-bulu. Belum lagi, saya tidak akan pernah bisa melepaskan diri dari rasa bersalah Katolik yang masih ada – sebuah refleks keagamaan yang sudah lama ada.

Saya tidak pernah menyadari bahwa kecenderungan saya yang tidak bersalah untuk meminta maaf membuat saya dicap sebagai orang yang berpotensi tidak kompeten dan tidak layak mendapat perhatian serius di tempat kerja Amerika. Untuk berhasil di sini, untuk sementara waktu saya harus mengendalikan refleks budaya saya dan menyatakan kepercayaan diri saya pada keterampilan profesional saya secara verbal.

Ada keanehan perilaku lain yang muncul sesekali selama interaksi profesional saya. Saya berusaha memenuhi semua permintaan atasan saya dengan upaya yang sia-sia untuk menyenangkan, tanpa harus realistis mengenai kemampuan saya untuk memenuhinya.

Saya terlalu berjanji, terlalu berkomitmen. Aku mengiyakan pada banyaknya permintaan padahal sebenarnya aku bermaksud tidak. Sama seperti seorang profesional klasik, saya melebarkan diri terlalu tipis.

Menonjol seperti jempol yang sakit

Sudah menjadi karakter saya untuk memastikan bahwa kebutuhan semua orang terpenuhi. Namun hal ini juga sudah tertanam dalam budaya Filipina: mengatakan tidak atau menolak permintaan secara langsung berisiko dianggap kasar atau lebih buruk lagi, tidak membantu.

Kami orang Filipina bangga atas kemampuan kami untuk membantu dan memberikan kontribusi positif terhadap upaya tim dalam semangat pahlawan (solidaritas). Terkadang kita melupakan kebutuhan kita sendiri, atau mengabaikannya karena kebutuhan kolektif tim.

Oleh karena itu, kecenderungan saya untuk meminta maaf secara berlebihan, memberikan janji yang berlebihan, dan memberikan komitmen yang berlebihan di tempat kerja berlipat ganda – hanya karena fakta bahwa saya adalah orang Filipina.

Bukan hanya ciri-ciri budaya inilah yang membuat saya menonjol. Ketidaktahuan saya dengan referensi budaya pop “arus utama” Amerika seperti Justin Timberlake di “Saturday Night Live” (SNL), film-film “Brat Pack” dan mekanisme sepak bola atau bisbol memperlihatkan saya – kecerobohan demi kecerobohan – sebagai orang asing yang berwajah polos, meskipun dengan aksen Amerika yang tampak sempurna.

Lucu bagaimana sesuatu yang tidak berbahaya seperti cara Anda berbicara dapat langsung menentukan cara orang memperlakukan dan memandang Anda.

Sedangkan aksenku seperti “ular”. sebisa mungkin, saya masih belum cukup Amerika bagi beberapa rekan saya. Bahkan, mereka mungkin menganggap kenyataan ini mengejutkan, meski agak tidak nyaman untuk dihadapi.

Cocok dan mengakomodasi

Meskipun saya kurang cocok dengan struktur budaya di kantor, saya akhirnya mengetahui bahwa pengalaman saya sebagai seorang nomaden global dan imigran Filipina dapat memudahkan transisi profesional saya dalam banyak hal.

Setelah tinggal di berbagai negara, menjadi jelas bagi saya bahwa tempat kerja perusahaan berfungsi sangat mirip dengan budaya asing, dengan seperangkat peraturan dan norma perilaku unik yang mengharuskan seseorang untuk bertahan hidup dan sukses. Tempat kerja ini mengharuskan seseorang melakukan yang terbaik untuk menyesuaikan diri dan sesedikit mungkin menonjol.

Tentu saja, berada dalam budaya asing juga memerlukan hubungan dengan kepribadian tertentu yang telah dibentuk untuk berpikir dan bekerja sedemikian rupa sehingga mencerminkan budaya itu sendiri. Pada akhirnya, saya tidak bisa menyalahkan rekan kerja saya karena memanggil saya untuk meminta maaf terlalu banyak, atau, dalam hal ini, tidak tahu apa-apa tentang SNL..

Bagi mereka, saya bekerja di dunia korporat, dan kebetulan saya juga berada di Amerika – saya harus menyesuaikan diri dengan apa yang dituntut oleh kedua budaya tersebut, agar tidak menimbulkan risiko mengganggu stabilitas status quo budaya.

Dengan kata lain, saya harus berhati-hati jika terlalu sering memainkan kartu Filipina. Hal ini tidak berjalan sesuai aturan dalam dunia kerja sehari-hari. Meskipun jauh di lubuk hati saya tahu bahwa saya tidak akan pernah mengidentifikasi diri sebagai orang Amerika yang suka membuat kue, saya juga harus memastikan bahwa saya tidak memamerkan lencana “orang asing” yang keren, eksotis. iklan mual.

Saya telah belajar untuk berdamai dengan ekspektasi budaya ini. Pada akhirnya, saya menganggap diri saya beruntung bisa bekerja di perusahaan global yang bangga akan talentanya yang beragam budaya dan jaringan internasionalnya yang luas.

Saya mencari beberapa atasan yang berkulit berwarna atau berasal dari latar belakang kosmopolitan. Keberagaman budaya ini jauh melebihi apa yang dapat ditawarkan oleh perusahaan lain, dan sejujurnya dianggap sebagai sesuatu yang langka bagi sebagian besar agensi PR ternama.

Sistemnya apa adanya. Selama saya tetap sadar akan kenyataan ini, saya harus bisa tetap bertahan sambil terus mengarungi jalur profesional saya. – Rappler.com

Berasal dari Kota Quezon, Manila, Maki Somosot kini berbasis di Brooklyn, New York. Miliknya saat ini bekerja di sebuah agen hubungan masyarakat.

pengeluaran hk hari ini