• June 21, 2024
Para advokat tidak mengetahui rencana serangan media CJ

Para advokat tidak mengetahui rencana serangan media CJ

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Corona muncul dalam wawancara media, namun jaksa tidak menyetujuinya

MANILA, Filipina – Terkejut dengan wawancara mendadak Hakim Agung Renato Corona?

Begitu pula dengan pengacara pembela.

Pengacara Corona sama terkejutnya mengetahui bahwa ketua hakim dijadwalkan untuk berbicara kepada berbagai media, menurut pengacara pembela Ramon Esguerra, yang diberitahu tentang rencana Corona untuk berbicara pada Selasa malam, 6 Maret.

Pada Rabu, 7 Maret, Corona mengadakan beberapa wawancara TV dan radio sepanjang hari, dimulai pada pagi hari dan berakhir pada malam hari. Rangkaian wawancara tersebut mencakup penampilan pertamanya di TV sejak dimulainya persidangan pemakzulan terhadapnya.

Saran dari para advokat

Esguerra mengatakan, karena pemberitahuan yang singkat, mereka tidak sempat menanggapi rencana wawancara Corona, namun mengaku tidak khawatir karena berpedoman pada poin-poin tertentu.

Corona tetap bungkam usai pidatonya pada 17 Februari, menanggapi pernyataan Presiden Benigno Aquino III yang menentangnya di La Consolacion College.

Dalam pidato publik terakhir Corona, dia mengecam Aquino dan memintanya untuk merilis catatan psikologisnya.

Setelah pidatonya, Esguerra mengatakan bahwa pengacara pembela meminta ketua hakim untuk menghindari pernyataan seperti itu dan menyarankan dia untuk berbohong.

Korona mendengarkan. Hingga keputusan mendadaknya untuk berbicara kepada media pada hari Rabu.

Esguerra mengatakan dia tidak yakin mengapa Corona memutuskan untuk melakukan hal ini, tetapi selama Ketua Mahkamah Agung tidak berbicara mengenai inti kasus tersebut, tidak ada masalah.

Pengacara pembela juga yang akan memutuskan apakah akan menjadikan Corona sebagai saksi untuk membela diri atau tidak.

Jaksa kecewa

Jaksa mengkritik Corona karena beralih ke media untuk menyuarakan sisinya alih-alih menggunakan pengadilan pemakzulan.

Mereka menuduh Ketua Mahkamah Agung melakukan “persidangan berdasarkan publisitas”.

Romero Quimbo, juru bicara kejaksaan, mempertanyakan niat Corona memberikan wawancara.

“Ngapain muter-muter banyak wawancara, ngomongin berbagai hal dan tunjuk banyak orang, termasuk rekan-rekan hakimnya,” ucapnya. “Ini menunjukkan bahwa dia menghadapi kasus yang sangat kuat.”

Quimbo mengatakan dia berharap Corona akan bersaksi di pengadilan dan mengatakan semua yang dia lakukan dalam wawancara di hadapan Senat. – Rappler.com

Keluaran Sydney