• May 26, 2024
Pemerintah merevisi target pertambangan tahun 2013

Pemerintah merevisi target pertambangan tahun 2013

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pencabutan moratorium permohonan izin pertambangan baru menyebabkan pemerintah merevisi proyeksi investasinya

MANILA, Filipina – Pemerintah merevisi proyeksi investasi pertambangan hingga 4 tahun ke depan pasca pencabutan moratorium penerimaan permohonan izin baru.

Proyeksi arus masuk investasi untuk tahun 2013 direvisi menjadi $758,47 juta dari $718,47 sebagaimana direvisi pada bulan November.

Leo Jasareno, direktur Biro Pertambangan dan Geosains (MGB), mengatakan masih ada kemungkinan arus masuk investasi mencapai $1 miliar pada tahun 2013, masih di bawah target tahunan $2 miliar yang ditetapkan sebelum pemerintah mengeluarkan kebijakan pertambangan baru pada bulan Juli. 2012.

Sebelumnya, ia menyatakan bahwa target $1 miliar pada tahun 2013 dapat dicapai.

Investasi pada proyek pertambangan prioritas pada berbagai tahap pengembangan berjumlah $791,69 juta pada tahun 2012, menurut data dari Biro Pertambangan dan Geosains (MGB).

Angka ini telah melebihi perkiraan yang direvisi sebesar $509,24 juta pada tahun 2013.

Jasareno mengharapkan proyek pertambangan – seperti proyek tembaga Toledo dari Atlas Consolidated Mining and Development Corp., proyek HPAL Surigao Sumitomo, proyek emas tembaga Tampakan dari Sagittarius Mines Inc. dan tambang emas tembaga Didipio – akan mendatangkan investasi dalam jumlah besar pada tahun ini.

Sagittarius Mines, pemilik proyek tembaga-emas Tampakan senilai $5,9 miliar di Cotabato Selatan, sebelumnya mengatakan pihaknya telah menunda awal operasinya senilai $5,9 miliar ke tahun 2019.

Kebijakan baru, target

Pada bulan November 2012, MGB mengurangi proyeksi investasi pertambangan dari tahun 2012 hingga 2016 karena penundaan pelaksanaan proyek-proyek utama di tengah kekhawatiran industri atas dampak Perintah Eksekutif 79 yang dikeluarkan oleh Presiden Benigno Aquino III pada bulan Juli 2012.

Perintah tersebut memberlakukan moratorium penerimaan permohonan izin baru sambil menunggu undang-undang skema bagi hasil baru dan identifikasi wilayah yang disebut sebagai wilayah terlarang atau wilayah di mana kegiatan pertambangan akan dilarang atau dibatasi.

Namun, pada bulan Maret 2013, MGB mencabut moratorium penerimaan permohonan izin eksplorasi (OP) dan Perjanjian Bantuan Keuangan atau Teknis (FTAA) setelah menyelesaikan pemetaan zona larangan bepergian.

Moratorium perjanjian bagi hasil mineral (MPSA) akan berlanjut karena EO 79 menyatakan bahwa “tidak ada perjanjian mineral (MA) baru yang boleh diadakan sampai undang-undang yang merasionalisasi skema dan mekanisme bagi hasil yang ada mulai berlaku.”

MGB memberikan tiga jenis perjanjian pertambangan kepada individu dan perusahaan Filipina: MPSA, Perjanjian Produksi Bersama, dan Perjanjian Usaha Patungan. – Rappler.com

Angka Keluar Hk