• May 27, 2024
Pemilih, bukan mesin, yang akan membantu saya menang

Pemilih, bukan mesin, yang akan membantu saya menang

PANGASINAN, Filipina – Pemilihan gubernur di Pangasinan diperkirakan akan menjadi salah satu yang terpanas selama pemilihan paruh waktu bulan Mei.

Partai Liberal (LP) bertaruh bahwa Nani Braganza akan menghadapi gubernur petahana Amado Espino dari Koalisi Rakyat Nasionalis (NPC) dalam pertarungan di provinsi terpopuler ketiga di negara tersebut.

Dinyatakan sebagai zona bebas oleh pemerintah, Pangasinan memiliki 1,6 juta pemilih, 6 distrik kongres, 44 kotamadya, dan 4 kota.

Meskipun NPC adalah partai yang lebih dominan di provinsi tersebut, Walikota Alaminos Braganza yakin akan peluangnya untuk menang.

“Harus diakui, satu-satunya kelebihan yang dimiliki Gubernur Espino dibandingkan saya adalah kesadaran karena dia sudah berada di sana selama 6 tahun. Kedua, pejabat lokal takut padanya karena dia punya wewenang untuk menskors mereka ketika mereka melawannya, hal yang pernah dia lakukan terhadap lawan-lawannya di masa lalu,” kata Braganza kepada Rappler, Jumat, 15 Maret, di sela-sela tim PNoy. . unjuk rasa di Kota Dagupan.

“Tetapi sejauh menyangkut penerimaan masyarakat terhadap pencalonan saya, sambutannya hangat. Pada akhirnya, bukan hanya mesin yang membuat Anda menang, melainkan para pemilihlah yang akan memutuskan siapa kandidat yang lebih baik,” tambahnya.

Mesin NPC yang solid

Di Pangasinan, mesin NPC berukuran besar dan utuh – terutama jika dibandingkan dengan piringan hitam. Dari 44 kota, LP hanya mengajukan 29 calon walikota dibandingkan dengan 43 calon walikota. Dari 29 kota LP, hanya 3 yang mencalonkan diri kembali sementara NPC memiliki 28 anggota yang dapat dipilih kembali.

Meskipun demikian, Presiden Benigno Aquino III menang besar di sini pada tahun 2010 dan unggul besar dalam pemilihan presiden. Braganza mengandalkan kekuatan yang sama untuk membawanya menuju kemenangan.

“Dukungan Aquino merupakan dorongan besar bagi kandidat mana pun, tidak hanya di Pangasinan, tapi di seluruh negeri. Tapi dalam kasus Pangasinan, diketahui juga bahwa masyarakat di sini melihat platform, bukan hanya kepribadian,” kata Braganza.

Espino juga menyatakan dukungannya terhadap Aquino, begitu pula mantan anggota Kongres Mark Cojuangco, ketua NPC di Pangasinan. Espino absen dari semua penampilan Tim PNoy di provinsi tersebut, meskipun pada rapat umum koalisi di Kota Urdaneta, tim NPC menyambut PNoy dengan wajah Espino.

Trik Kotor?

Sadar akan pengaruhnya di provinsi tersebut, Aquino secara terbuka mendukung Braganza daripada Espino. NPC dan LP memiliki aliansi di tingkat nasional, dan kedua partai tersebut tergabung dalam koalisi presiden.

“Saya memiliki keyakinan penuh dan percaya pada Nani Braganza. Tidak seperti orang lain, dia tidak akan mempertaruhkan masa depan Anda, dia tidak akan menggunakan kekerasan dan kekerasan untuk tetap berkuasa,” kata Aquino dalam pidatonya.

Espino sedang diselidiki atas permainan angka ilegal jueteng, dan menghadapi dakwaan karena diduga mengizinkan penambangan pasir hitam ilegal di Pangasinan. Dia juga diadili atas pembunuhan atas kematian Walikota Infanta Ruperto Martinez.

Semua tuduhan itu muncul menjelang musim pemilu.

Braganza adalah teman dekat Presiden Aquino dan Presiden LP Mar Roxas, yang juga Sekretaris Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah. Baik Braganza dan Aquino adalah kritikus mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo ketika keduanya menjadi anggota kongres.

Segera setelah Braganza ditetapkan sebagai taruhan gubernur LP, Roxas menandai Pangasinan sebagai salah satu tempat pemungutan suara pada pemilu bulan Mei, sebuah pengumuman yang mengejutkan Cojuangco.

Sumber lokal Rappler di Pangasinan meyakini Braganza bertanggung jawab memberi makan pimpinan nasional LP dengan gagasan mempermainkan Espino, dengan meyakinkan LP bahwa ia mampu mengalahkan Espino meski hanya segelintir walikota yang mendukungnya.

Namun Braganza membantah klaim tersebut.

“Siapa yang Mengajukan Kasus Terhadap Gubernur Espino? Walikota (Rodrigo) Orduña (yang mengajukan kasus jueteng) adalah mantan sekutunya, bagmannya, yang bertengkar dengannya mengenai pembagian uang… Saya tidak ada hubungannya dengan itu,” katanya.

“Kasus kedua yang diajukan – tuduhan pembunuhan, dilakukan oleh anak dari media dan agen politik Espino yang hati nuraninya menghantuinya… Mengenai penambangan pasir hitam, saya tidak tertarik pada penambangan. Yang mengajukan kasus bukan saya, tapi masyarakat terdampak di wilayah tersebut,” imbuhnya.

Braganza melanjutkan, perbedaan terbesar antara dia dan Espino jika dia menjadi gubernur adalah “korupsi”.

Namun, mantan anggota kongres itu juga menghadapi dakwaan.

Braganza menghadapi dua dakwaan atas dugaan kegagalannya menyalurkan dana bantuan Barangay, dan penyitaan mobil patroli. Dugaan pelanggaran terhadap Undang-Undang Anti-Grafting dan Praktik Korupsi serta Penyalahgunaan Wewenang diajukan terhadapnya oleh kapten barangay Alaminos City di Kantor Ombudsman.

Strategi

Meskipun Braganza mungkin merupakan bagian dari partai politik yang lebih lemah di provinsi tersebut, ia memiliki garis keluarga yang kuat yang berakar di provinsi tersebut. Calon gubernur adalah sepupu mantan presiden Fidel V. Ramos yang berasal dari Lingayen.

Braganza mengatakan dia mengakui Espino sebagai “seorang teman”, namun menekankan betapa berbedanya platform mereka.

Jika terpilih, Braganza mengatakan dia berencana memerangi kemiskinan dengan menyediakan lebih banyak lapangan kerja. Ia menyesalkan kurangnya pabrik sarden di Pangasinan meskipun merupakan pemasok terbesar bangus, dan tidak adanya pabrik jus mangga meskipun provinsi tersebut merupakan eksportir mangga yang signifikan.

Ia menambahkan, Pangasinan merupakan pemasok terbesar tenaga kerja Filipina di luar negeri karena tidak ada lapangan kerja di provinsi tersebut meski memiliki sumber daya alam.

Braganza juga mengatakan dia akan fokus pada perdamaian dan ketertiban, karena “jika Anda tidak berhenti membunuh, investasi dan bisnis tidak akan datang.”

Mengakui bahwa ia memiliki sumber daya yang lebih sedikit untuk berkampanye dibandingkan lawannya, ia menyatakan keyakinannya pada para pemilih untuk memilih dengan bijak.

“Kami akan berkomunikasi langsung dengan pemilih. Seringkali lawan saya sangat kaya terhadap saya, namun saya sering menang karena alasan yang sangat sederhana: karena mereka mempercayai saya dan percaya pada platform saya. Pada akhirnya terserah pemilih, platformnya, bukan mesinnya,” ujarnya. – Rappler.com

Live Result HK