• June 16, 2024
Presiden berikutnya harus melanjutkan reformasi

Presiden berikutnya harus melanjutkan reformasi

Presiden Benigno Aquino III memberikan nasihat yang tidak diminta itu dua hari setelah Wakil Presiden Jejomar Binay menduduki puncak jajak pendapat independen mengenai calon presiden.

MANILA, Filipina – Dua tahun sebelum pemilu tahun 2016, Presiden Benigno Aquino III memiliki nasihat bagi para pemilih: pilihlah seorang pemimpin yang akan melanjutkan reformasi pemerintahannya.

“Permohonan saya kepada anda: Jika anda yakin bahwa apa yang kita lakukan ini benar, jika anda tidak ingin apa yang sudah kita mulai dari jalan yang lurus dan sempit menjadi sia-sia, marilah kita pilih pemimpin yang akan melanjutkan dan meningkatkan lebih jauh lagi. reformasi yang telah kita lakukan,” ujarnya, Kamis 1 Mei.

“Mari kita pilih seseorang yang pantas mendapatkannya sehingga transformasi yang kita inginkan dalam masyarakat kita akan bersifat permanen dan berjangkauan luas.”

Pidato Aquino pada Hari Buruh di Laguna membuatnya terasa seperti musim kampanye lagi. Dia menyoroti keberhasilan pemerintahannya sebelum mendesak masyarakat Filipina untuk memilih seseorang yang akan mendukung mereka. Ia bahkan berterima kasih kepada provinsi yang menjadikannya orang nomor satu pada pemilu 2010 meski ia bukan dari Laguna.

Menariknya, Laguna adalah provinsi dengan hak suara terbanyak kelima di negara ini dengan 1,5 juta pemilih.

Aquino menyampaikan seruan tersebut hanya dua hari setelah Rappler merilis laporan survei Pulse Asia yang menunjukkan Wakil Presiden Jejomar Binay sebagai pilihan yang sangat tepat untuk menjadi presiden, dengan 40% responden menyebut dia sebagai pilihan pertama mereka jika pemilu akan diadakan hari ini.

Menteri Dalam Negeri Manuel “Mar” Roxas II, yang kemungkinan besar merupakan pengusung standar Partai Liberal yang berkuasa pada tahun 2016, mendapat skor 6% dan menduduki peringkat ke-5 dalam survei tersebut.

Industri elektronik yang sedang booming

Pada Hari Buruh, Aquino mengunjungi beberapa fasilitas manufaktur di Laguna, tempat kebangkitan industri ini paling terlihat dalam beberapa tahun terakhir.

Prestasi yang ditonjolkan Presiden dalam pidatonya antara lain terkait perbaikan industri manufaktur dan penciptaan lapangan kerja.

Aquino mencontohkan keberhasilan Program Beasiswa Pelatihan Kerja (TWSP) yang diselenggarakan Otoritas Pendidikan Teknis dan Pengembangan Keterampilan. Dia mengatakan pada tahun 2013, 130 sarjana dilatih di Testech Incororated, 113 di antaranya dipekerjakan.

Program ini juga melatih 100 sarjana di Integrated Microelectronic Incorporated, dan 400 di Alliance Mansols Incorporated, yang semuanya bekerja.

Ketiga perusahaan tersebut berasal dari industri elektronik dan semikonduktor yang semuanya mengunjungi Aquino.

“Soalnya, kami hanya melakukan apa yang benar. Kami berbicara terus terang dengan investor, dan hasilnya: tingkat lapangan kerja di industri semikonduktor dan elektronik sebesar 91,43% – tinggal sedikit lagi dan kami akan mencapai 100%,” katanya.

“Ini hanyalah bukti bahwa ketika masyarakat Filipina diberi kesempatan yang tepat, mereka akan benar-benar bersinar, memberikan kontribusi bagi kesuksesan pribadi dan negara mereka.”

Presiden juga mengatakan, berkat keberhasilan program tersebut, jumlah penerima beasiswa TWSP untuk industri semikonduktor dan elektronika meningkat pada tahun 2014. Ia yakin hal ini tepat, seiring dengan berkembangnya industri ini dan juga kebutuhan akan lebih banyak karyawan.

Reformasi lain yang direncanakan oleh pemerintahan Aquino termasuk peta jalan industri elektronik negara yang bertujuan untuk meningkatkan inovasi produk, memperkuat kapasitas manufaktur industri, dan menemukan solusi terhadap permasalahan industri elektronik saat ini.

“Itu semua adalah bagian dari strategi untuk membuat kemajuan yang kita semua cari menjadi permanen,” katanya.

Aquino juga berjanji akan terus fokus pada sektor ketenagakerjaan, yang menurutnya berdampak signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi dan pengentasan kemiskinan. Pada tahun 2013, Aquino mengatakan kontribusi manufaktur terhadap perekonomian nasional meningkat sebesar 22,8%.

Sebagian besar kontribusinya berasal dari industri elektronik, katanya, dengan 40,4% ekspor negara senilai $53,98 miliar berasal dari industri tersebut. Dia juga mengatakan bahwa ekspor elektronik menyumbang sekitar 18,6% dari produk domestik bruto (PDB) negara tersebut.

“Semua proyek kami di jalur yang lurus dan sempit – mulai dari pertanian, infrastruktur, hingga pariwisata, bahkan layanan publik – setiap inisiatif kami dalam beberapa tahun terakhir, menurut NEDA (Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional), akan mengurangi jumlah orang Filipina di bawah garis kemiskinan sebesar 3 poin persentase dari semester I 2012 hingga 2013,” ujarnya.

Angka 3 poin persentase berarti 2,5 juta orang Filipina. Rappler.com

Data Sidney