• April 15, 2024
Peña memperingatkan NPC Negro tentang pengawasan polisi

Peña memperingatkan NPC Negro tentang pengawasan polisi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Walikota Pulupandan Magdaleno Peña memperingatkan calon NPC di Negros Occidental bahwa mereka mungkin diawasi oleh unit intelijen Kepolisian Nasional Filipina di Visayas Barat.

KOTA BACOLOD, Filipina – Walikota Pulupandan Magdaleno Peña telah memperingatkan calon Koalisi Rakyat Nasionalis (NPC) di Negros Occidental bahwa mereka mungkin diawasi oleh unit intelijen Kepolisian Nasional Filipina (PNP) di Visayas Barat.

Peña, salah satu anggota NPC, menyampaikan peringatan tersebut setelah rumah leluhur mereka di Barangay Ubay di kota Pulupandan digerebek oleh Kelompok Investigasi dan Deteksi Kriminal (CIDG) yang berbasis di Camp Crame.

Tim investigasi didukung oleh pasukan elit Pasukan Aksi Khusus kepolisian. Mereka menemukan 89 senjata api berkekuatan tinggi, bahan peledak, dan ribuan butir amunisi.

Wali Kota Pulupandan mengklaim senjata api tersebut memiliki izin, sedangkan bahan peledak “ditanam” oleh polisi.

Dia dan 9 orang lainnya, termasuk dua polisi, didakwa di hadapan kantor kejaksaan provinsi Negros Occidental karena kepemilikan senjata api ilegal.

Dalam sebuah pernyataan, Peña memperingatkan taruhan NPC lainnya terhadap kemungkinan pengawasan setelah insiden di rumahnya.

Dia juga mengatakan akan mengajukan tuntutan balasan terhadap polisi.

Pesan taktis

Dalam siaran persnya, Amos Sierra dari Komando Apolinario “Boy” Gatmaitan mengatakan penggerebekan di rumah leluhur Peña adalah “pesan taktis” bahwa Negros Occidental tidak lagi berada di bawah “kamp Cojuangco-Alvarez-Rock”.

Taipan bisnis Eduardo “Danding” Cojuangco, yang dikatakan sebagai “raja politik” bagi kaum Negro, mendukung pencalonan Alvarez sebagai gubernur.

Baca: Bisakah Anda menentang Danding dan menang dalam jajak pendapat Negros?

Sierra menyebut serangan itu sebagai langkah brilian yang dilakukan kubu Gubernur Negros Barat Alfredo Marañon Jr. Ia juga menambahkan, seluruh kejadian tersebut merupakan bagian dari persiapan pencalonan Sekretaris Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) Mar Roxas pada tahun 2016.

Peña adalah kerabat dekat dan pendukung setia Wakil Gubernur Genaro Alvarez, yang mencalonkan diri sebagai gubernur di bawah NPC.

Peña tidak mencalonkan diri kembali sebagai walikota Pulupandan. Namun, dia menominasikan putranya dan juga anggota NPC, Miguel, untuk posisi tersebut tanpa lawan yang jelas. – Rappler.com

Angka Keluar Hk