• May 29, 2024
Penambang Tampakan meninjau persyaratan ECC

Penambang Tampakan meninjau persyaratan ECC

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mayoritas ketentuan dapat diterima oleh SMI yang didukung Xstrata, namun beberapa memerlukan diskusi dan klarifikasi

MANILA, Filipina – Sagitarius Mines Inc. yang didukung Xstrata mencari klarifikasi tentang beberapa persyaratan yang ditetapkan oleh Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam (DENR) untuk penyediaan Sertifikat Kepatuhan Lingkungan (ECC) untuk proyek tembaga-emas senilai $5,9 miliar di Cotabato Selatan, kata juru bicaranya pada Kamis 21 Februari. .

“Mayoritas (persyaratan) dapat diterima. Hanya sedikit yang perlu dibahas dan diklarifikasi,” kata juru bicara SMI John Arnaldo.

Ia mengatakan perusahaan masih mengkaji ECC yang ditandatangani Menteri Lingkungan Hidup Ramon Paje pada 19 Februari dan akan mempersiapkan dialog dengan DENR.

Berdasarkan aturan penerbitan ECC, dokumen tersebut harus ditandatangani oleh kedua belah pihak sebelum dianggap dilaksanakan.

Di antara syarat-syarat yang ditetapkan DENR adalah:

  • Persetujuan Atas Dasar Informasi Awal Tanpa Paksaan (FPIC) dari Penghuni Wilayah Leluhur
  • izin akses lahan dari Departemen Reforma Agraria
  • dukungan dari unit pemerintah daerah yang dibentuk oleh propertinya

SMI juga akan memiliki “tanggung jawab berkelanjutan” atas segala kerusakan lingkungan yang terjadi di tempat tinggalnya. Paje mengatakan, perusahaan tidak bisa meminta force majeure jika terjadi bencana di dalam kediamannya.

Paje mengatakan kegagalan memenuhi persyaratan tersebut dapat mengakibatkan pembatalan izin.

SMI menolak untuk mengidentifikasi kondisi yang memerlukan klarifikasi, sambil menunggu dialog dengan departemen tersebut.

“Kami sangat berharap dengan dialog ini kita akan mencapai pemahaman yang sama dengan DENR,” kata Arnaldo.

Larangan tambang terbuka

Perusahaan terus berjuang melawan larangan penambangan terbuka yang diberlakukan oleh pemerintah provinsi Cotabato Selatan, yang menolak untuk mencabut peraturan tersebut meskipun ECC telah diterbitkan.

Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) juga telah mengeluarkan surat edaran yang meminta seluruh Satuan Kerja Pemerintah Daerah (LGU) untuk mematuhi ketentuan dalam kebijakan pertambangan baru yang menyatakan bahwa peraturan daerah terkait kegiatan pertambangan harus sesuai dengan peraturan perundang-undangan. hukum nasional bahwa industri ekstraktif.

Departemen Kehakiman juga mengeluarkan pendapat hukum yang menyebutkan bahwa undang-undang nasional lebih diutamakan dibandingkan peraturan daerah.

Arnaldo mengatakan perusahaannya masih berusaha menjalin hubungan dengan pemerintah Cotabato Selatan, namun tetap memiliki opsi untuk mengajukan kasus terhadap unit pemerintah daerah jika diperlukan.

SMI juga menghadapi kendala hukum akibat permasalahan akses lahan yang diajukan oleh sekitar 3.000 penerima manfaat reforma agraria yang mengklaim bahwa lahan yang dialokasikan kepada mereka berada dalam wilayah perjanjian bantuan keuangan dan teknis (FTAA) calon tambang.

ECC mencakup proyek yang berlokasi di Tampakan, Cotabato Selatan; Malungon, Sarangani; Colombus di Sultan Kudarat; dan Kiblawan di Davao del Sur.

SMI mayoritas dimiliki oleh Xstrata Copper, produsen tembaga terbesar keempat di dunia. Proyek Tampakan seluas 9.605 hektar diharapkan menghasilkan rata-rata hasil tahunan sebesar 375.000 metrik ton tembaga dan 360.000 ons emas per tahun. – Rappler.com

Hk Pools