• May 26, 2024
Saluran kabel Cebu Capitol kembali mengudara

Saluran kabel Cebu Capitol kembali mengudara

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Saluran TV kontroversial Cebu Capitol telah kembali, tetapi dengan nama dan daftar program baru

CEBU CITY, Filipina – “Kami kembali mengudara!”

Saluran televisi kontroversial Cebu Capitol kembali mengudara pada Kamis, 21 Februari.

Ibu kota provinsi mengganti nama “Sugbo TV” menjadi “Cebu TV Ato Ni” (Cebu TV, milik kami).

Sugbo TV sebelumnya adalah gagasan Gubernur Cebu Gwendolyn “Gwen” Garcia yang diberhentikan yang bertujuan untuk menampilkan budaya yang beragam dan unik dari seluruh provinsi.

“Cebu TV Ato Ni” mengudara di SkyCable Channel 31 dan menampilkan berbagai catatan perjalanan lokal, dokumenter, dan lain-lain.

Petugas Informasi Jules Regner mengatakan kepada wartawan bahwa mereka memiliki total 9 program yang berjalan selama 6 jam. Film lokal Cebuano juga ditayangkan di sela-sela program.

Provinsi tersebut dilaporkan membayar US$14.000 per bulan untuk sambungan satelit dan P100.000 lainnya untuk SkyCable. Biaya operasional lainnya belum dimasukkan.

Surat kabar baru juga

Regner mengatakan perkenalan Bulanan Cebusurat kabar baru pemerintah provinsi, telah dijadwal ulang menjadi 28 Februari. Awalnya dijadwalkan pada hari Kamis, tetapi penjabat gubernur tidak dapat hadir.

Saluran Kabel Capitol sekarang dipimpin oleh Natileigh Sitoy, 22 tahun, putri anggota Dewan Provinsi (PB) Arleigh Sitoy.

Pada puncak pertarungan politik Garcia pada Desember lalu, Magpale memerintahkan penghentian operasi Sugbo TV karena tuduhan bahwa Garcia menggunakan saluran tersebut untuk “mempromosikan” partai politiknya sendiri, One Cebu.

Program radio berbayar daerah di beberapa stasiun lokal dan penerbitan “Sugbo News” juga telah ditangguhkan sambil menunggu tinjauan anggaran.

Sebagian besar karyawan Sugbo TV sekarang bekerja di “Cebu TV Ato Ni”. Lainnya yang menolak bekerja di bawah pemerintahan baru mengundurkan diri dan tetap bersama Garsies.

Keluarga Garsies kemudian memutuskan untuk membeli waktu tayang dari Cebu Catholic Television Network (CCTN) Channel 47, sebuah jaringan TV lokal, tempat mereka menyiarkan salah satu acara Sugbo TV sebelumnya.

Pada bulan Januari, beberapa karyawan Sugbo TV mengajukan pengaduan terhadap Magpale, direktur kantor polisi wilayah, Marcelo Garbo, kepala batalion keselamatan publik setempat, Supt. Leopoldo Cabanag dan pengacara Czareem Joseph Estella atas dugaan penyalahgunaan wewenang dan tuduhan lainnya.

Keluhan tersebut muncul setelah dugaan “penutupan paksa” Sugbo TV pada akhir Desember 2012 setelah Garcia diskors selama 6 bulan oleh Kantor Presiden karena penyalahgunaan wewenang yang serius. – Rappler.com

HK Malam Ini