• February 28, 2024
Penasihat Corona tidak mengetahui kesaksiannya

Penasihat Corona tidak mengetahui kesaksiannya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengacaranya mengatakan Ketua Hakim Renato Corona menolak memberi tahu mereka apa yang dia rencanakan untuk dibicarakan pada Selasa, 22 Mei, ketika dia menjadi saksi.

MANILA, Filipina – Persiapan dilakukan secara penuh oleh pengacara Ketua Hakim Renato Corona karena ia dijadwalkan menjadi saksi dalam sidang pemakzulan terhadapnya pada Selasa, 22 Mei.

Namun pengacaranya mengatakan mereka tidak tahu apa yang ingin dia bicarakan.

Apa yang telah mereka lakukan sejauh ini adalah mengumpulkan semua kemungkinan isu, pertanyaan, dan topik untuk Corona yang mereka yakini akan diangkat oleh hakim-senator.

Namun, kecuali penasihat utama Serafin Cuevas, Corona menolak untuk “menjawab pertanyaan di hadapan kami,” aku pengacara dan juru bicara Tranquil Salvador III kepada wartawan.

Kami juga belum tahu apa isi kesaksiannya nanti (Kami juga tidak tahu apa isi kesaksiannya),” kata juru bicara pembela Karen Jimeno. Sebelumnya diberitakan, Ketua Mahkamah Agung melewatkan pertemuan penting dengan pengacaranya pada Minggu, 20 Mei lalu.

Para pengacara mengatakan peran utama mereka adalah memastikan hak konstitusional Corona tidak dilanggar, meskipun pengadilan pemakzulan melarang pengacara untuk mengajukan keberatan terhadap hakim senator.

“Saat dia mengambil sikap, kita tidak bisa mengendalikan serangkaian pertanyaan,” kata Salvador.

Sendirian

Pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh para penasihat Corona untuk memungkinkan dia menyusun jawabannya adalah pertanyaan-pertanyaan yang ingin diketahui semua orang.

Mereka bekerja keras, kata Salvador, untuk sesedikit mungkin mengejutkan Ketua Mahkamah Agung dengan pertanyaan-pertanyaan yang diajukan kepadanya, dan untuk membantunya memahami mengapa isu-isu tertentu penting bagi para pengacara.

Salvador mengakui bahwa kehadiran hakim agung sebagai saksi mempunyai tantangan tersendiri.

Berbeda dengan saksi lainnya, tim pembela pada akhirnya mempercayakan keputusan akhir – termasuk persiapan – kepadanya.

Yang sulit tentu saja, berbeda dengan saksi lain, Anda bisa berkata, ‘Oh, itu dia,’ karena dia juga seorang pengacara. Tentu saja, Anda tidak bisa mengatakan itu kepada Ketua Hakim. (Bagian tersulitnya, tentu saja, dia berbeda dengan saksi-saksi lain yang bisa berkata, ‘Ini yang kamu lakukan,’ karena dia juga seorang pengacara… Tentu saja, Anda tidak bisa berbicara seperti itu kepada Ketua Mahkamah Agung. ),” kata Salvador. “Anda harus mengatakannya (Sebaliknya, Anda berkata), ‘CJ, Anda mungkin ingin menyelidiki masalah ini, Anda mungkin ingin menyelidikinya, Anda mungkin ingin mengantisipasi pertanyaan mengenai hal ini, mereka mungkin akan mengembangkan masalah mengenai subjek khusus ini…. Anda harus memahami bahwa kita masih harus menghormati statusnya.”

“Kami selalu tunduk pada keputusan akhir dalam hal ini,” tambahnya.

Meskipun pengacara pembela menolak untuk berspekulasi mengenai kemungkinan fokus kesaksian mengingat jalannya pemeriksaan yang tidak dapat diprediksi, mereka memperkirakan sebagian besar pertanyaan berkisar pada rekening dolar Corona.

Apakah dia akan menjawab pertanyaan-pertanyaan ini atau tidak, itu pada akhirnya terserah dia.

Hanya dia yang bisa mengatakan apa yang akan dia lakukan. Karena kami selama ini penting, kami sudah memberinya masukan kami… dan mungkin dia akan memutuskan sendiri bagaimana dia akan menjawab dan menangani apa yang mungkin terjadi selama interogasi dan penuntutan serta senator-hakim (Dia satu-satunya yang bisa mengatakan apa yang akan dia lakukan. Yang penting kita sudah memberinya masukan, dan terserah dia untuk memutuskan sendiri bagaimana dia akan menjawabnya dan bagaimana dia akan menjawabnya. kemungkinan pertanyaan akan ditangani oleh jaksa dan hakim-senator),” kata Jimeno.

Bukan pertama kalinya

Selama persidangan, Corona mengambil keputusan terkait kasus tersebut tanpa berkonsultasi dengan pengacaranya.

Pengacara pembela Ramon Esguerra mengatakan kepada Rappler bahwa Corona menangani perintah dari Kantor Ombudsman – memintanya untuk menjelaskan asetnya, termasuk setidaknya simpanan dolar sebesar US $ 10 juta – sendirian.

Corona juga rupanya tidak membeberkan isi rekening banknya di BPI Cabang Ayala kepada pengacaranya, sehingga menyebabkan pengacara Serafin Cuevas tersandung pada hari ke-15 persidangan. Dia juga tidak memberi tahu pengacara tentang rencananya untuk tampil di media sampai sehari sebelum dia berpindah dari satu stasiun ke stasiun lain untuk menyuarakan pendapatnya tentang persidangan.

Jadi nasihatnya hanya tinggal doa.

“Kami siap. Sedangkan untuk para senator-hakim, kami mulai berdoa,” kata Rico Quicho, pengacara dan juru bicara pembela. “Mudah-mudahan mereka lebih baik hati, mereka lebih lembut terhadap kita.” – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait lainnya:

SDY Prize