• May 28, 2024
Pencarian mangga Guimaras

Pencarian mangga Guimaras

‘Tripadora’ yang tinggal di RAPPLER tersesat dalam perjalanan solo, namun menemukan sesuatu yang lebih manis

MANILA, Filipina – Selera saya ingin sekali menikmati kesegaran dan manisnya mangga matang Filipina.

Dorongan ini sangat membantu saya karena membawa kaki saya yang gatal ke negeri tempat tumbuhnya mangga termanis di dunia – Guimaras, yang terletak di wilayah Visayas Barat Filipina.

Perahu yang saya ambil dari Pelabuhan Ortiz dengan cepat melintasi Selat Iloilo menuju Dermaga Jordan; hanya butuh 15 menit. Begitu kapal merapat, saya menghampiri Tourism Desk untuk menanyakan peta dan petunjuk arah.

Berbekal bahan penelitian tentang tempat dan kontaknya, saya yakin bisa berkeliling Guimaras sendirian.

Wisatawan biasanya menyewa becak atau multicab, namun saya memilih untuk tidak menyewa kendaraan apa pun untuk menjemput saya. Lagi pula, saya sendirian dan sangat mahal untuk menyewanya sendiri. Menyewa sepeda roda tiga untuk sehari akan menghabiskan biaya sekitar seribu peso.

Karena saya bepergian dengan anggaran terbatas, saya selalu lebih suka bepergian seperti orang lokal: yaitu naik transportasi umum.

PENUMPANG LAIN BERSAMA saya di kapal

Dari Jordan Wharf, saya naik jeepney menuju Nueva Valencia. Saya tahu jalan itu akan melewati Pusat Pengembangan Penelitian Mangga Nasional (NMRDC), pemberhentian pertama saya dalam perjalanan ini. Menunggu penumpang lain mengisi jeepney memakan waktu 20 menit.

Saat pengemudi menyalakan mesin dan kendaraan mulai bergerak maju, pemandangan pedesaan mulai terbentang di depan mata saya. Saya menikmati semilir angin saat jeepney melewati kebun mangga.

Saya memeriksa kartu saya. Dikatakan bahwa saya harus turun di San Miguel. Saya mengingatkan pengemudi bahwa saya akan pergi ke NMRDC. Dia dan penumpang lainnya mengatakan perjalanan masih jauh. Saya merasakan perasaan lega.

Jip itu menurunkan saya di sebuah desa yang tenang dimana rumah-rumah berjauhan. Penduduk setempat menyarankan saya untuk naik “singol” (sepeda motor tunggal) ke NMRDC. Salah satu pengemudi “singol”, Mang Henry (seorang lelaki tua berusia akhir 50-an), setuju untuk membawa saya ke NMRDC.

Sekali lagi perjalanan memakan waktu 15 menit lagi. Kami memasuki sebuah bangunan tua. Staf di depan melihat saya dengan ransel besar dan terkejut. Saya melihat tanda di luar gedung: Pusat Rehabilitasi Regional (RRC). Ini menjelaskan keterkejutan mereka.

Saya tersesat.

PERINGATAN YANG HARUS KITA SEMUA DENGAR

Mereka memberi tahu saya bahwa saya berada di Concordia, satu jam perjalanan dari San Miguel. Aku ketinggalan perhentianku.

Sopir jeepney dan kemudian pengendara sepeda motor mengira saya akan pergi ke RRC. Saya kemudian mengetahui bahwa NMRDC disebut Penelitian Mangga oleh penduduk setempat. Mereka bingung dengan singkatannya.

Kembali ke NMRDC akan menghabiskan waktu dan uang saya. Saya memutuskan untuk pergi ke Alubijod Cove dan kemudian ke Sitio Guisi di Dolores, tempat saya berniat untuk bermalam.

Teluk Alubijod adalah tempat sebagian besar resor pantai di Guimaras berada. Tempat ini juga dikenal sebagai titik awal untuk penjelajahan pulau.

SALAH SATU FOTO yang saya ambil dari Alubijod Cove

Biaya antar pulau adalah Php 400. Saya memilih untuk tidak ikut. Sebaliknya, saya mengambil beberapa foto dan meminta Mang Henry membawa saya ke Sitio Guisi di Dolores.

Awalnya dia ragu-ragu. Ia mengatakan bahwa Sitio Guisi terlalu jauh dari Teluk Alubijod; akan memakan waktu satu jam lagi untuk sampai ke sana. Tapi saya tahu tidak ada cara lain selain sepeda motor. Saya hanya memiliki peluang yang sangat kecil untuk mendapatkan jeepney dari Alubijod.

Saya menegosiasikan tarif “singol” ke Guisi dengan Mang Henry. Kami menyetujui total Php 120,00 (Php 50,00 dari Concordia ke Alubijod, kemudian Php 70,00 dari Alubijod ke Guisi).

Dengan tali ransel terikat erat di pinggang, saya memegang bahu Mang Henry (tanpa helm) dan kami berangkat ke Clearwaters Beach Resort di Sitio Guisi.

Pantai GUISI YANG DAMAI DAN TENANG

Ketenangan birunya air pantai Guisi menyambutku.

Berbeda dengan Alubijod, pantai di Guisi jauh dari peradaban. Tempat ini kurang dikomersialkan; keindahan aslinya terpancar sebagaimana seharusnya pantai – asri, damai, dan bersih.

Saya MENCINTAI energi tenang PANTAI GUISI

Kehangatan tempat itu bergema melalui staf resor. Nenalyn, Rene dan Melinda menemaniku selama aku tinggal.

Bepergian sendirian memungkinkan saya membenamkan diri dengan penduduk setempat. Saya juga menemukan teman.

Saya menghabiskan hampir sisa masa tinggal saya di pantai.

Saya ingat duduk di atas pasir dan memuaskan hasrat saya akan mangga Guimaras yang terkenal sambil menyaksikan ombak menyapu pantai.

KEMANISAN MANGGA SANGAT cocok dengan manisnya penduduk Guimaras

Saya kehilangan rencana awal saya tetapi menemukan kebaikan orang-orang.

Sekarang saya tahu kenapa mangga Guimaras manis:

Itu karena penduduk setempat sendiri juga manis. – Rappler.com

Ikuti perjalanan penulis www.tripadora.com.

Angka Sdy