• June 21, 2024
RUU Kesehatan Reproduksi untuk keadilan sosial, kesehatan

RUU Kesehatan Reproduksi untuk keadilan sosial, kesehatan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mantan Menteri Kesehatan Esperanza Cabral dan Alberto Romualdez mengatakan perdebatan tentang Kesehatan Reproduksi harus melampaui pengendalian populasi

MANILA, Filipina – Lebih dari sekedar pengendalian populasi, RUU Kesehatan Reproduksi (RH) juga membahas tentang kesehatan dan keadilan sosial.

Hal ini ditegaskan oleh mantan Kepala Departemen Kesehatan (DOH) sembari mendorong pengesahan RUU Kesehatan Reproduksi yang akan dibahas dalam pemungutan suara krusial di DPR pada Senin, 6 Agustus.

Dokter Esperanza Cabral dan Alberto Romualdez mengatakan bahwa RUU Kesehatan Reproduksi tidak boleh dicap hanya sebagai upaya pengendalian populasi. Mereka mengatakan RUU itu dimaksudkan untuk membantu mengatasi “memburuknya kesehatan” masyarakat Filipina.

Cabral mengatakan tanpa undang-undang kesehatan reproduksi, keluarga miskin akan dirugikan. Dia mengatakan bahwa semua warga Filipina berhak mendapatkan akses terhadap informasi dan layanan sehingga mereka dapat membuat pilihan yang tepat mengenai jumlah anggota keluarga mereka.

“Pengesahan RUU Kesehatan Reproduksi adalah masalah keadilan sosial,” kata Cabral. “Jika kita ingin akses yang lebih mudah terhadap layanan kesehatan bagi semua orang, kita tidak mungkin tidak mengesahkan RUU Kesehatan Reproduksi.”

DPR akan melakukan pemungutan suara untuk memutuskan apakah perdebatan mengenai RUU Kesehatan Reproduksi akan diakhiri atau tidak. Berakhirnya perdebatan akan memindahkan RUU tersebut ke masa amandemen. Memperpanjang perdebatan akan menghabiskan waktu bagi kemajuan mereka.

Pemungutan suara awalnya dijadwalkan pada 7 Agustus, namun jadwal tersebut tiba-tiba dipindahkan lebih awal setelah anggota parlemen bertemu dengan Presiden Benigno Aquino III di Malacañang pada Senin pagi.

‘Lihatlah wanita, anak-anak’

Romualdez mengatakan perdebatan ini harus diperluas dengan mempertimbangkan sistem kesehatan masyarakat dan kematian perempuan muda dan miskin akibat persalinan dan komplikasi terkait kehamilan.

“Para penentang RUU Kesehatan Reproduksi tampaknya mengatakan bahwa ini adalah upaya pengendalian populasi yang disamarkan sebagai upaya kesehatan. Ini menggambarkan kualitas argumentasi. Kami menerima tapi tanpa melihat perempuan muda yang hamil.”

Romualdez juga membantah argumen bahwa undang-undang tidak diperlukan untuk meningkatkan kesehatan reproduksi. Ia mengatakan pelembagaan program kesehatan reproduksi akan memberikan manfaat bagi “generasi masa depan”.

Mantan menteri kesehatan ini bergabung dengan para advokat di DPR, organisasi non-pemerintah dan kelompok kesehatan internasional untuk mendorong RUU Kesehatan Reproduksi. Cabral dan Romualdez membantu penulis RUU Kesehatan Reproduksi selama perdebatan di Kongres.

Kelompok ini menghadapi lobi anti-RH yang kuat dari para uskup Katolik, yang telah berjanji untuk memblokir pengesahan RUU tersebut. – Rappler.com

Untuk informasi lebih lanjut mengenai isu RUU Kesehatan Reproduksi, lihat situs mikro debat #RHBill kami.

Baca terus untuk mengetahui pandangan lain mengenai perdebatan RUU Kesehatan Reproduksi:

Selengkapnya di Debat #RHBill:

Result Sydney