• June 23, 2024
Pengacara Corona ingin De Lima didiskualifikasi

Pengacara Corona ingin De Lima didiskualifikasi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mantan pengacara Ketua Hakim yang dipecat Renato Corona ingin Menteri Kehakiman Leila de Lima keluar dari pencalonan Ketua Hakim

MANILA, Filipina – Mantan pengacara Ketua Hakim Renato Corona yang dipecat ingin Menteri Kehakiman Leila de Lima mundur dari pencalonan posisi Ketua Mahkamah Agung.

Rico Quicho, salah satu pengacara Corona selama persidangan pemakzulan, mengajukan penolakan terhadap De Lima di hadapan Dewan Yudisial dan Pengacara, yang menyelidiki calon presiden.

Quicho juga memohon penghambatan Iloilo Rep. Niel Tupas dari proses JBC. Tupas, jaksa penuntut utama dalam sidang pemakzulan Corona, adalah salah satu dari dua perwakilan Kongres di JBC. Yang lainnya adalah sen. Francis Escudero yang memilih memvonis bersalah Corona.

Quicho mengatakan bahwa De Lima tidak memiliki “kompetensi, integritas dan independensi” yang dibutuhkan seorang hakim agung. Di sisi lain, dia menyebut Tupas bersifat “partisan” karena menjabat sebagai jaksa penuntut utama dalam sidang pemakzulan Corona.

Quicho juga mengatakan kepada Rappler bahwa afiliasi politik Tupas – ia adalah pasangan Presiden Benigno Aquino III di partai Liberal – membuatnya rentan terhadap pengaruh presiden, sehingga melemahkan independensinya sebagai anggota JBC.

Pada bulan Mei, Senat, yang menjabat sebagai pengadilan pemakzulan, memutuskan Corona bersalah atas pengkhianatan kepercayaan publik dan pelanggaran Konstitusi karena gagal menyatakan aset sebesar P183-M. Putusan tersebut memicu pemecatan langsung Corona sebagai hakim agung.

De Lima bersaksi melawan Corona selama persidangan. Dia juga menentang perintah Mahkamah Agung pada November 2011 yang mengizinkan mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo dan suaminya bepergian ke luar negeri.

Presiden Benigno Aquino III memiliki waktu hingga Agustus untuk menentukan penggantinya. JBC menetapkan batas waktu yang ditentukan sendiri yaitu tanggal 30 Juli untuk menyerahkan daftar terpilih kepada Aquino. Ini juga akan menjadi hari dimana dewan akan memutuskan apakah akan mendiskualifikasi De Lima atau tidak.

Selain surat Quicho, De Lima menghadapi tuntutan pemecatan.

Pada tahun 2011, pengacara Ricardo Rivera dan Augusto Sundiam pergi ke Mahkamah Agung untuk mengajukan dua tuntutan pemakzulan terhadap De Lima.

Rivera mengatakan De Lima harus diskors karena melanggar perintah MA yang menguntungkan Nyonya Arroyo.

Sundiam, di sisi lain, mengatakan De Lima harus diskors karena pernyataan pedasnya terhadap Corona, yang ia sebut di televisi nasional sebagai “tiran yang menempatkan dirinya di atas keadilan dan akuntabilitas.” – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Result Sydney