• June 21, 2024
PH mengecam Kamboja dalam KTT ASEAN

PH mengecam Kamboja dalam KTT ASEAN

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Filipina mengecam ketua KTT ASEAN, Kamboja karena tidak adanya pernyataan bersama yang ‘belum pernah terjadi sebelumnya’

(DIPERBARUI) MANILA, Filipina – Filipina mengkritik Kamboja karena tidak adanya pernyataan bersama tradisional dalam pertemuan para menteri luar negeri Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (Asean) yang “belum pernah terjadi sebelumnya”.

Dalam pernyataannya pada Jumat, 13 Juli, Departemen Luar Negeri Filipina (DFA) “menyesalkan” tidak diterbitkannya komunike bersama setelah Kamboja, ketua KTT tersebut, menentangnya.

Menteri Luar Negeri Filipina Albert del Rosario hanya ingin pernyataan itu mencakup diskusinya mengenai Scarborough Shoal, menurut DFA. Namun, KTT Tingkat Menteri ASEAN tidak hanya berakhir tanpa menyebutkan wilayah yang disengketakan, namun juga tidak adanya pernyataan bersama sama sekali.

“Filipina sangat mengecualikan pernyataan yang dibuat oleh Ketua Pertemuan Luar Negeri ASEAN bahwa ini akan menjadi ‘pertama kalinya ASEAN tidak dapat mengeluarkan Komunike Bersama karena konflik bilateral antara beberapa negara anggota ASEAN dan’ negara tetangga,” kata DFA.

Kamboja, sebaliknya, menolak tuduhan tersebut. Menteri Luar Negeri Kamboja Hor Namhong mengatakan dia tidak dapat menerima bahwa pernyataan bersama tersebut telah menjadi sandera bagi masalah bilateral (antara Filipina dan Tiongkok),” kata sebuah laporan di China Daily yang dikelola pemerintah Tiongkok.

Tiongkok juga menolak tuduhan bahwa merekalah yang harus disalahkan atas tidak dikeluarkannya pernyataan bersama.

Masalah dengan Kamboja

DFA mencatat beberapa negara anggota ASEAN dan Sekretariat ASEAN mendukung usulan untuk menyebutkan Scarborough Shoal dalam komunikasi bersama tersebut. Masalahnya, kata badan tersebut, ada pada Kamboja.

“(Ketua) secara konsisten menentang penyebutan Scarborough Shoal (Bajo de Masinloc) sama sekali dalam komunike bersama dan hari ini mengumumkan bahwa komunike bersama ‘tidak dapat dikeluarkan’,” jelas DFA.

Filipina juga mengklarifikasi bahwa sengketa Scarborough Shoal bukan hanya konflik bilateral melainkan konflik multilateral yang melibatkan 4 negara anggota ASEAN: Filipina, Vietnam, Malaysia, dan Brunei. Oleh karena itu, masalah ini “harus diselesaikan secara multilateral,” kata DFA.

“Kamboja menunjukkan dirinya sebagai kuda penguntit Tiongkok. Hal ini akan membuat negosiasi kode etik akhir dengan Tiongkok menjadi lebih sulit,” kata pakar Asia Tenggara Carl Thayer. (Baca: Tidak Ada Konsensus ASEAN Setelah KTT.)

Tiongkok, pada bagiannya, menggambarkan pertemuan puncak itu sebagai sesuatu yang “produktif”. (Baca: Tiongkok menyanyikan nada yang berbeda, mengatakan pembicaraan Asean ‘produktif’.) — Rappler.com

Data Sidney