• June 22, 2024
Pengacara Menjadi Blogger Seks (dan Keajaiban Media Sosial Lainnya)

Pengacara Menjadi Blogger Seks (dan Keajaiban Media Sosial Lainnya)

Pekan Media Sosial 2012 mengangkat tema “Memberdayakan Perubahan Melalui Kolaborasi”

Manila, Filipina – Misi blogger seks Stef Woods sederhana: mendidik, mengadvokasi, dan menggairahkan. blog Woods, Blog Gadis Kotamembuat heboh di tengah perpolitikan Amerika karena entri beraninya tentang kencan, hubungan, dan seks.

Tapi dengan suatu alasan. Dalam blognya, Woods mengungkap penggunaan bahan beracun dalam mainan seks dan menganjurkan pengaturan mandiri. Dia juga bergabung dengan Asosiasi Pendidik, Konselor, dan Terapis Seks Amerika dan mulai mengajar.

Woods, yang kuliah di Wellesley College, mempelajari kebijakan hukum sebelum meninggalkannya demi karier blogging yang sukses, yang ia mulai secara anonim sebagai hobi yang menyenangkan.

Blogger tersebut baru-baru ini berbicara dalam diskusi panel bertajuk “Seks, Politik dan Media Sosial” yang diselenggarakan pada tanggal 13 Februari di Washington, DC untuk memperingati Pekan Media Sosial (SMW).

Serangkaian kegiatan dan diskusi yang saling berhubungan mengenai tren yang muncul di media sosial dan seluler, SMW 3 tahun diadakan dari tanggal 13 hingga 17 Februari di 21 kota di seluruh dunia, termasuk Washington, DC, New York, Singapura, dan Hamburg.

‘Profesional’

“Bagaimana kita memadukan diri pribadi dan profesional kita di kota yang tampaknya saling terkait seperti Washington, DC?” Itulah yang harus dijawab Woods di SMW DC.

Setelah menghadapi dilema saat menulis tema yang provokatif dan kontroversial, Woods berbagi bagaimana dia akan menyeimbangkan kehidupan pribadi dan profesionalnya, sebuah hibrida yang disebut dalam forum sebagai profesional.

  1. Jangan libatkan para pembenci, tapi akui mereka. Yang mereka inginkan hanyalah didengarkan.
  2. Jangan menulis blog tentang hubungan Anda. Gunakan Twitter untuk mendiskusikan topik tersebut.
  3. Jika Anda tidak bisa mengendalikan diri, setidaknya jangan menulis blog tentang hal itu secara real time. Waktu tenang membantu Anda mengembangkan cerita dan membangun kegembiraan.


(Kredit video: Hari Ini Digital)

Tweet Selai

Untuk merayakan SMW di Singapura, sebuah karya musik diciptakan bersama dengan bantuan situs mikroblog populer

Twitter. Dengan menggunakan tagar #tweetjams dan #smwsg, grup hip hop lokal populer Sixx dan grup audiovisual Syndicate menyusun postingan Twitter untuk membentuk lirik sebuah lagu.

Tidak peduli tweet apa yang diposting: “Adegan musik di Singapura keren!,” “Saya berharap cuaca suram ini berlalu” atau “Saya suka makan kway tow (mie pipih goreng)!” ”

Pada tanggal 16 Februari, Sixx memainkan tenunan Tweet disertai dengan efek audiovisual dalam pertunjukan crowdsourcing pertama di Singapura yang disebut Tweet Jam.

Di New York, sebuah forum tentang “Menciptakan Musik untuk Web Sosial” diadakan untuk membahas peran media sosial dalam kurasi musik. Dalam keynote-nya, Chris Kaskie, presiden Pitchfork Media, membahas bagaimana pendengar musik menemukan musik melalui proses mendengarkan otomatis dan bagaimana perusahaannya menggunakan media sosial tidak hanya untuk mencari musik, namun juga untuk memberikan konteks dan kredibilitas bagi pendengar.

Mengakui perubahan konsep dan praktik “kepemilikan musik”, Kaskie memperkirakan bahwa dalam waktu dekat musik akan dapat diakses melalui “login ke akun cloud dan bukan koleksi rekaman”.

Bidang kebijakan

Sementara itu, Hamburg menangani isu-isu kebijakan dan menjawab pertanyaan: “Bagaimana kita menggunakan media sosial untuk mempengaruhi kebijakan di dunia offline?”

Pada tanggal 17 Februari, para blogger di seluruh dunia bertemu di Google+Hangout untuk bertukar ide tentang cara menggunakan media sosial untuk memajukan advokasi kebijakan.

Jaringan online dari Filipina berpartisipasi dalam diskusi global untuk berbagi praktik terbaik mereka guna mempengaruhi perumusan kebijakan dan tindakan sosial.

Filipinothinkers.org memaparkan bagaimana mereka mengadvokasi hak-hak homoseksual dan kesehatan reproduksi melalui media sosial. GMA News Online menyoroti penggunaan peta banjir interaktif untuk kesiapsiagaan bencana.

Jaringan berita sosial Rappler.com berbagi bagaimana Twitter mendorong solidaritas sosial untuk kampanye lingkungan hidup setempat.

Forum online ini diselenggarakan oleh Future Challenges, sebuah jaringan internasional yang terdiri dari warga dan organisasi yang mengamati interaksi antara isu-isu berskala besar seperti perubahan demografi dan perubahan teknologi.

(Cara melakukan advokasi berbasis media sosial: presentasi FutureChallenges.org pada Social Media Week 2012 di Hamburg)

Sejak diluncurkan pada tahun 2010, SMW telah mengerahkan sekitar 60.000 orang yang berkumpul dalam berbagai acara yang diselenggarakan secara mandiri. Hampir setengah juta netizen terhubung ke konferensi tahunan tersebut secara online dan melalui perangkat seluler.

Perayaan tahun ini bertemakan “Memberdayakan Perubahan Melalui Kolaborasi,” yang membahas peran media sosial dalam mempengaruhi perubahan budaya, ekonomi, politik dan sosial di pasar maju dan berkembang. – Rappler.com

Sidney hari ini