• May 24, 2024
Aquino iri dengan kehidupan cinta Quezon

Aquino iri dengan kehidupan cinta Quezon

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

MANILA, Filipina – Presiden Aquino, yang masih bujangan pada usia 52 tahun, mengatakan mendiang Manuel Quezon “beruntung” memiliki istri ketika dia menjadi presiden negara tersebut.

Dalam pidatonya pada upacara peringatan ulang tahun ke-124 mantan ibu negara Doña Aurora Aragon-Quezon pada Minggu, 19 Februari, Presiden Aquino tanpa malu-malu mengungkapkan bagaimana pernikahan membantu mantan presiden tersebut selama masa jabatannya.

“Presiden Quezon benar-benar diberkati karena dia ikut merasakan kesulitan dan kegembiraan dalam memimpin negara. Itu sebabnya terkadang aku berpikir; mungkin berbeda kalau kamu punya inspirasi.”

(Presiden Quezon beruntung memiliki Dona Aurora di sisinya selama masa baik dan buruk pemerintahannya. Oleh karena itu, terkadang saya tidak bisa tidak memikirkan bagaimana sebuah inspirasi dapat membuat hidup lebih baik.)

Ia lebih lanjut menekankan bagaimana Doña Aurora memainkan perannya sebagai Ibu Negara.

“Doña Aurora menghadapi tantangan hidup, di mana kecintaannya pada negara mendominasi… Sebagai Ibu Negara, dia menjadi mitra sejati suaminya dalam pelayanan publik, memimpin program-program yang ditujukan untuk membantu orang-orang yang membutuhkan.”

(Doña Aurora menghadapi persimpangan jalan, namun kecintaannya pada negara sangat menonjol. Sebagai Ibu Negara, dia membantu suaminya melayani masyarakat dan mendukung program yang menjangkau mereka yang membutuhkan.)

Presiden Aquino adalah presiden bujangan pertama Filipina. Dia telah berkencan dengan beberapa selebriti sejak terpilih untuk menduduki posisi teratas pada tahun 2010. Dia saat ini berkencan dengan tokoh TV dan radio Grace Lee.

Pengadilan pemakzulan

Quezon terpilih sebagai presiden pertama Persemakmuran Filipina pada tahun 1935, namun meninggal karena TBC pada tahun 1944. Dona Aurora tetap berada di belakang kehidupan politik suaminya dan melibatkan dirinya dalam berbagai organisasi perempuan.

Dia dibunuh oleh pemberontak saat bepergian ke rumah sakit yang didedikasikan untuk suaminya. Daerah Aurora dinamai untuk mengenangnya.

Presiden Aquino kemudian menentang persidangan pemakzulan yang sedang berlangsung terhadap Hakim Agung Renato Corona, dengan alasan bahwa masyarakat yang dirugikan akan melahirkan pemberontakan.

“Inilah yang bisa terjadi ketika masyarakat melarikan diri dari sistem, ketika Juan dela Cruz tertinggal dalam masyarakat: mereka memberontak, kekerasan merajalela, dan banyak nyawa tak berdosa terkena dampaknya. Kegelapan seperti inilah yang menyelimuti kita selama satu dekade terakhir, menimbulkan keraguan dan penderitaan yang meluas bagi rakyat kita… Inilah yang berujung pada persidangan Renato Corona di Senat hari ini.

(Ini adalah produk dari sistem busuk yang mengabaikan kebutuhan Juan dela Cruz (simbol masyarakat umum Filipina). Banyak nyawa tak berdosa terkena dampaknya. Kegelapan menyelimuti negara kita selama satu dekade, menyebabkan perselisihan pada rakyat kita. Inilah yang menyebabkan sidang pemakzulan Senat yang sedang berlangsung terhadap Renato Corona.)

Dia berbicara kepada masyarakat Aurora County dan mengatakan bahwa dia menghormati anggota kongres mereka di DPR, Aurora Rep. Sonny Angara yang merupakan salah satu juru bicara tim penindakan sekaligus si sulung Angara.

Sen. Edgardo Angara merupakan salah satu hakim senator pada sidang yang kini memasuki minggu ke-6. – Rappler.com

Data SDY