• May 23, 2024
Pengacara PH yakin akan kemenangan melawan Tiongkok

Pengacara PH yakin akan kemenangan melawan Tiongkok

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengacara Paul Reichler yakin Tiongkok akan menerima bahwa lebih baik menjadi anggota komunitas internasional yang bertanggung jawab

MANILA, Filipina – Seorang pengacara AS untuk Filipina yakin bahwa negaranya lebih unggul dan akan memenangkan ‘Big Brother’ dalam kasus sengketa wilayahnya melawan Tiongkok.

Dalam sebuah cerita yang diposting oleh Kebijakan luar negeri pada Kamis, 21 Februari, Paul Reichler mengatakan bahwa Tiongkok akan menyerah dan menerima bahwa lebih baik menjadi “anggota komunitas internasional yang bertanggung jawab”.

“Mereka adalah orang-orang yang sangat pintar. Dan saya pikir mereka mungkin memahami bahwa kepentingan terbaik mereka dapat dicapai dalam jangka panjang dengan menjadi anggota komunitas internasional yang bertanggung jawab,” kata Reichler kepada Foreign Policy.

Reichler juga mengatakan sangat disayangkan Tiongkok menolak berpartisipasi dalam arbitrase tersebut.

“Mereka mempunyai kesempatan untuk menunjukkan komitmen mereka terhadap tatanan hukum internasional, untuk menunjukkan rasa hormat terhadap prosedur-prosedurnya dan setuju untuk terikat pada peraturan-peraturannya. Jika mereka memanfaatkan kesempatan ini, mereka akan membuktikan bahwa mereka bukan hanya kekuatan besar, tapi juga negara yang bertanggung jawab,” katanya.

Dia menambahkan, terlepas dari apakah Tiongkok berpartisipasi atau tidak, akan ada tekanan untuk mematuhi keputusan pengadilan – meskipun keputusan tersebut tidak menguntungkan.

“Bagi saya, Tiongkok selalu mengecam imperialisme, mengecam unilateralisme, mengutuk pelanggaran Piagam PBB. Ini adalah kesempatan bagi Tiongkok untuk benar-benar menunjukkan jati dirinya,” kata Reichler.

Jalur yang benar

Pada hari Rabu, 20 Februari, Malacañang mengatakan Filipina berada di jalur yang benar untuk mencari arbitrase di PBB mengenai perselisihan teritorialnya dengan Tiongkok.

Pemerintah mengatakan arbitrase akan terus berlanjut terlepas dari apa yang dilakukan Tiongkok. Bahkan keputusannya untuk tidak berpartisipasi dalam arbitrase tidak akan menghentikan proses tersebut, kata juru bicara Departemen Luar Negeri (DFA) Raul Hernandez.

Selama dua tahun terakhir, Manila mengeluhkan meningkatnya ketegasan Beijing dalam menegakkan klaimnya, khususnya di sekitar wilayah yang diyakini kaya akan cadangan minyak dan gas alam.

Sikap Tiongkok ini memicu perselisihan dengan Filipina tahun lalu mengenai wilayah penangkapan ikan yang kaya di sekitar Scarborough Shoal, sebuah wilayah berbatu yang jauh lebih dekat ke pantai Filipina dibandingkan ke Tiongkok. – dengan laporan dari Cai Ordinario/Rappler.com

Togel Hongkong