• May 27, 2024
Suka dan duka dari wisata relawan

Suka dan duka dari wisata relawan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para pelancong yang ingin menjadi sukarelawan di luar negeri musim panas ini harus berpikir serius. Inilah alasannya.

MANILA, Filipina – Musim panas akan segera tiba. Sebelum mengirim Anda dan teman Anda ke program sukarelawan di luar negeri, luangkan waktu sejenak untuk merenung.

Penulis dan penjelajah Rudayna Bahubeshi, dalam dirinya artikel di The Huffington Post, mengatakan bahwa ada lebih banyak hal yang bisa dilakukan melalui pariwisata sukarela daripada yang terlihat.

Sebagian besar relawan (atau relawan) adalah pelajar atau lulusan baru yang terlibat dalam perjalanan dan pengalaman budaya, atau yuppies yang menginginkan perubahan suasana di mana mereka dapat menemukan diri mereka sendiri. Beberapa orang berharap untuk benar-benar memberikan dampak positif dan perubahan pada komunitas tempat mereka ditugaskan.

Namun Bahubeshi menulis bahwa “orang-orang yang tertarik pada kegiatan sukarela internasional perlu mendapatkan pemahaman realistis mengenai situasi ini.”

Umumnya, kegiatan volunturisme memberikan manfaat yang lebih besar bagi para sukarelawan dibandingkan bagi masyarakat. Dalam beberapa kasus, masyarakat menjadi lebih terpuruk dengan adanya program relawan yang tidak sesuai dengan kebutuhan mereka dan akhirnya membebani sumber daya mereka secara berlebihan.

Lebih banyak ruginya daripada manfaatnya?

Sebagai koordinator relawan untuk salah satu program tersebut, Bahubeshi mengatakan bahwa keluhan paling umum dari para relawan adalah bahwa mereka merasa tidak dibutuhkan dalam organisasi atau komunitas tempat mereka menjadi sukarelawan.

Dia menulis: “Sebagian besar sukarelawan yang saya temui belum memberikan kontribusi yang berharga bagi organisasi tuan rumah mereka… Sukarelawan yang pergi ke luar negeri yang dapat melakukan pekerjaan yang berarti dan memberikan bantuan khusus mewakili sebagian kecil dari peserta.”

Karena demografi relawan biasanya adalah mereka yang memiliki sedikit atau bahkan tidak punya pengalaman relevan dengan peran yang mereka jalani, mereka menjadi sangat bergantung pada organisasi tuan rumah yang menghabiskan lebih banyak waktu dan tenaga untuk mereka daripada manfaatnya.

Para relawan bahkan mungkin membebani masyarakat ketika mereka mengisi posisi yang dapat memberikan kompensasi kepada masyarakat setempat atau ketika pekerjaan mereka mengakibatkan pengurangan jam kerja dan akhirnya gaji karyawan.

Ini juga merupakan kesalahan perusahaan atau organisasi yang menawarkan program relawan tersebut.

Bahubeshi menjelaskan bahwa, “program-program ini membutuhkan biaya, dan banyak dari perusahaan-perusahaan ini lebih memilih menerima sukarelawan yang tidak memiliki keterampilan daripada menolak uangnya.”

Inilah sebabnya mengapa wisata relawan telah menjadi industri yang berkembang pesat di mana perusahaan “mencocokkan” relawan dengan komunitas di seluruh dunia dengan biaya tertentu, beberapa di antaranya tanpa memastikan bahwa relawan tersebut memiliki keterampilan yang dibutuhkan komunitas.

PERGI KE MANA ANDA DIBUTUHKAN.  Beberapa relawan membebani masyarakat dibandingkan membantu mereka.  Foto dari halaman Facebook VolunTourism Africa

Wisata sukarelawan yang asli

Jadi apakah ini berarti program relawan itu buruk dan Anda tidak boleh bergabung?

Belum tentu. Saran Bahubeshi adalah ketika Anda menjadi sukarelawan di luar negeri, Anda harus menerima bahwa itu demi keuntungan Anda sendiri dan bahwa Anda mungkin tidak berada di sana untuk membantu siapa pun.

Atau Anda dapat menunggu sampai Anda telah mengembangkan keterampilan yang cukup relevan untuk menyelesaikan pekerjaan sukarela. Anda juga perlu memastikan bahwa ketika Anda menjadi sukarelawan, Anda akan tetap menjadi sukarelawan untuk jangka waktu yang lama karena, menurut Bahubeshi, “memberikan dampak positif pada apa pun, di mana pun memerlukan investasi waktu.”

Rekomendasi lainnya adalah menghentikan perantara atau organisasi yang menawarkan untuk mencocokkan Anda dengan program sukarelawan. Ini menghemat uang yang seharusnya dikeluarkan untuk membayar layanan organisasi.

Sebaliknya, hubungi langsung program relawan, komunitas, atau organisasi. Hal ini memungkinkan Anda untuk mengetahui apa yang sebenarnya dibutuhkan oleh program dan memungkinkan Anda untuk beradaptasi dengan kebutuhan dan nilai-nilai masyarakat daripada memaksakannya.

Inisiatif dan kemandirian yang lebih besar akan dibutuhkan dari Anda jika Anda mengambil cara ini, namun jika Anda belum memilikinya, Anda mungkin belum siap untuk mengalaminya.

Bahubeshi menyimpulkan bahwa jika semuanya gagal, Anda selalu dapat menjadi sukarelawan secara lokal. Menghilangkan elemen perjalanan mungkin membuatnya kurang romantis, namun dengan keahlian yang terbatas, Anda mungkin akan lebih berguna di lingkungan yang lebih Anda kenal.

Berbicara dalam bahasa lokal akan membantu Anda lebih terhubung dengan anggota komunitas. Jaringan dekat Anda juga akan lebih berguna dalam komunitas yang mudah mereka jangkau dan hubungi.

Bahubeshi menjelaskan maksudnya tentang wisata sukarela. Setiap perbuatan baik harus didahului dengan refleksi.

Jika Anda hanya menjadi sukarelawan agar dapat memposting foto diri Anda sedang membawa bibit atau memeluk bayi asing, mungkin yang terbaik adalah menyimpan peran tersebut pada seseorang yang benar-benar dapat membuat perbedaan.

Jika Anda bekerja keras dan mengembangkan lebih banyak keterampilan, orang itu mungkin saja Anda.Dengan pelaporan oleh Pia Ranada/Rappler.com

pengeluaran hk hari ini