• February 28, 2024
Pengadilan antikorupsi tidak akan menghentikan proses hukum terhadap Padaca

Pengadilan antikorupsi tidak akan menghentikan proses hukum terhadap Padaca

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Komisaris Comelec tidak dapat meminta kekebalan dari tuduhan yang diberikan oleh Konstitusi karena tindakan tersebut dilakukan sebelum dia diangkat ke lembaga pemungutan suara.

MANILA, Filipina – Sandiganbayan untuk kedua kalinya menolak permohonan Komisioner Komisi Pemilihan Umum (Comelec) Grace Padaca untuk menunda proses terkait tuduhan korupsi dan penganiayaan yang diajukan terhadapnya.

Dalam resolusi setebal 7 halaman yang diumumkan pada tanggal 29 Maret tetapi baru diumumkan pada hari Selasa, 15 April, Divisi Ketiga Sandiganbayan menolak mosi Padaca untuk mempertimbangkan kembali pencabutan tuduhan tersebut, dengan mengatakan bahwa hal itu ada hubungannya dengan posisinya sebelumnya sebagai gubernur Isabela dan bukan sebagai petugas pemilu saat ini.

Dengan keputusan tersebut, Sandiganbayan menegaskan keputusannya pada bulan Oktober 2013 bahwa Padaca tidak dapat meminta kekebalan dari tuntutan sebagai anggota badan konstitusional.

Pengadilan anti-korupsi mengatakan dugaan pelanggaran tersebut dilakukan selama masa jabatannya sebagai gubernur Isabela, sebelum dia diangkat sebagai komisaris Comelec. Selain itu, Padaca tidak bisa mengklaim jaminan masa jabatan sebagai petugas pemilu karena ia belum dikukuhkan oleh Komisi Pengangkatan.

Pengadilan juga memutuskan bahwa penunjukan presiden tidak cukup untuk membatalkan yurisdiksi pengadilan atas seorang terdakwa.

“Dibutuhkan perpanjangan dan pembengkokan hukum yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menggunakan pengangkatannya sebagai alasan untuk menolak atau menunda proses pengadilan yang sedang berlangsung. Mempertahankan mosi terdakwa akan melemahkan independensi dan pelaksanaan wewenang kehakiman Pengadilan sebagai akibat dari tindakan eksekutif yang mengganggu; itu melanggar prinsip dasar pemisahan kekuasaan,” kata keputusan Sandiganbayan, yang ditulis oleh Hakim Madya Jose Hernandez.

Pengacara Padaca berpendapat bahwa penunjukannya sebagai anggota Comelec pada bulan Oktober 2012 berarti bahwa dakwaan tersebut harus dibatalkan atau ditangguhkan sampai dia meninggalkan tempat pemungutan suara. (BACA: Padaca membela banding ‘kekebalan’)

Jika Padaca dinyatakan bersalah atas salah satu tuduhan tersebut, itu berarti dia dicopot dari jabatannya, kata pengacaranya. Mereka menambahkan bahwa hal itu bertentangan dengan Pasal XI, Ayat 2 UUD 1987yang menyatakan bahwa anggota komisi konstitusi, seperti Comelec, dapat diberhentikan dari jabatannya hanya melalui pemakzulan.

Kasus-kasusnya

Padaca dituduh memberikan keuntungan yang tidak semestinya kepada Pembangunan Ekonomi untuk Western Isabela dan Northern Luzon Foundation Incorporated (EDWINLFI) pada tahun 2006 ketika pemerintah provinsi mempercayakannya dengan P25 juta (sekitar $490.000 pada saat itu) untuk menyiapkan fasilitas kredit bagi pengelolaan beras Isabela. petani.

Jaksa mempertanyakan kegagalan para terdakwa dalam melakukan penawaran umum padahal transaksi tersebut bersifat kontrak manajemen atau konsultasi. Mereka mencatat tidak adanya ketentuan perlindungan atas jumlah yang dipercayakan kepada LSM tersebut. (BACA: Tekanan Penuntutan Kasus Suap Padaca)

Dalam laporan yang dikeluarkan oleh Komisi Audit, auditor negara mengatakan EDWINLFI gagal melunasi P3,6 juta (sekitar $70.000) di bawah “hutang dari LSM/PO” dan P18 juta lainnya (sekitar $350.000) di bawah “pinjaman debitur.”

Sandiganbayan pertama kali memerintahkan penangkapan Padaca pada 21 Mei 2012. Jaksa berpendapat bahwa Padaca berhasil menghindari penangkapan, namun dia mengatakan polisi tidak pernah menangkapnya.

Pada tanggal 2 Oktober 2012, beliau diangkat menjadi Komisaris Comelec oleh Presiden Benigno Aquino III. Dua hari kemudian, surat perintah yang belum dilunasi terhadapnya ditegakkan. Dia menyerah dan memberikan uang jaminan sebesar R70.000, tetapi kemudian terungkap bahwa Presiden Aquino membayarnya.

Dia mengaku tidak bersalah atas kedua dakwaan pada 30 Oktober 2012. – Michael Bueza/Rappler.com

Data Hongkong