• February 23, 2024
Pengadilan memperpanjang SM Baguio TEPO

Pengadilan memperpanjang SM Baguio TEPO

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perintah tersebut tetap berlaku sampai kasus yang menunggu keputusan pengadilan diselesaikan

MANILA, Filipina – Bukan hanya 3 hari, tapi hingga keluhan mereka didengar. Para pengunjuk rasa di Baguio kembali meraih kemenangan hukum dalam perjuangan mereka menyelamatkan pohon-pohon yang akan ditebang untuk dijadikan fasilitas parkir mal SM dan alun-alun hiburan di ibu kota musim panas negara tersebut.

Pada pukul 17.00 pada hari Jumat, 13 April, Hakim Antonio Estevis, hakim ketua Pengadilan Lingkungan Hidup Cabang 5 Pengadilan Negeri Baguio, mengeluarkan perintah yang memperpanjang Perintah Perlindungan Lingkungan Sementara (TEPO) tanggal 11 April yang melarang penebangan pohon di Lunata berhenti. Bukit di Kota Baguio.

Estevis mendengar “mosi yang sangat mendesak untuk memperluas TEPO” yang diajukan oleh Persatuan Pengacara Rakyat Nasional (NUPL) atas nama warga Baguio yang menentang proyek perluasan SM Baguio.

Para penggugat menyebut dasar mosi mereka adalah “sangat mendesaknya untuk mencegah Tergugat SMIC (SM Investments Corporation) melanjutkan operasi penebangan pohon/buminya.” Urgensi ini, kata mereka, “masih jelas dan jelas.”

“Kecuali Perintah Perlindungan Sementara tertanggal 10 April 2012 diperpanjang, Penggugat akan mengalami ketidakadilan yang berat dan kerugian yang tidak dapat diperbaiki sebelum perkara tersebut dapat disidangkan, dengan alasan bahwa Tergugat SMIC bahkan mengabaikan Perintah Perlindungan Sementara padahal sebenarnya. , sudah berlaku sejak SMIC menerima salinannya,” bantah para pengadu.

DENR melaporkan 40 pohon Alnus dan satu pohon pinus Benguet di Bukit Luneta telah ditebang atau dikubur.

Pengadilan Lingkungan Hidup memutuskan untuk memperpanjang TEPO yang habis masa berlakunya pada Jumat, 13 April. TEPO akan tetap berlaku sampai kasus yang masih menunggu keputusan pengadilan ini terselesaikan. Kasus ini diajukan terhadap Menteri Lingkungan Hidup Ramon Paje, Direktur Biro Manajemen Lingkungan Juan Miguel T. Cuna, Sekretaris Pekerjaan Umum dan Jalan Raya Rogelio Singson, dan SMIC.

Kemenangan sementara

NUPL mengajukan pengaduan pada tanggal 23 Februari lalu atas nama Cordillera Global Network, Cordillera Peoples Alliance, Cordillera Indigenous Peoples Legal Center, Cordillera Ecological Pine Center dan warga Baguio lainnya yang peduli. Mereka meminta Pengadilan Lingkungan Hidup untuk:

A. Menyingkirkan izin yang diberikan Paje kepada SMIC sebagai batal demi hukum

B. Mengesampingkan batal demi hukum izin mendirikan bangunan yang dikeluarkan oleh Dinas Bangunan dan Arsitektur Kota untuk kepentingan SMIC

C. Melarang secara permanen SMIC menebang dan/atau menebang 182 pohon pinus dan alnus, serta menjadikan TEPO permanen

Kepala Penasihat Cheryl Daytec Yangot mengatakan kepada Rappler bahwa “ini adalah kemenangan sementara. Kendala yang lebih besar adalah pengaduan yang kami ajukan.” – Rappler.com

SDy Hari Ini