• February 26, 2024
Bayar atau hidup dengan brownout

Bayar atau hidup dengan brownout

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Aquino mengatakan bahwa penduduk Mindanao harus mengeluarkan lebih banyak uang untuk mengatasi masalah listrik di wilayah tersebut

DAVAO CITY, Filipina – Bayar lebih sedikit atau hidup dengan brownout bergilir.

Presiden Benigno Aquino III menyampaikan dua opsi ini kepada sektor-sektor yang berkumpul pada hari Jumat, 13 April di Mindanao Power Summit.

Aquino mengatakan Mindanao memerlukan kapasitas pembangkit yang lebih besar. “Apa yang kami ingin Anda sadari adalah bahwa listrik murah sudah tidak lagi berkelanjutan, dan Anda juga perlu mengambil tindakan yang adil dalam memecahkan masalah ini. Anda harus membayar lebih untuk kesehatan sektor energi saat ini dan masa depan di Mindanao. Membawa kontribusi kita di sini,” Tuan. jelas Aquino.

Presiden menyampaikan, kapasitas produksi energi di Mindanao saat ini sebesar 1.280 megawatt, sedangkan kebutuhan puncak di kawasan saat ini sebesar 1.300 megawatt.

Aquino menambahkan, sektor energi juga harus memenuhi margin cadangan sebesar 150 megawatt, yang berarti Mindanao membutuhkan 170 megawatt lagi untuk memiliki pasokan listrik yang stabil.

Dalam jangka pendek, Presiden mengatakan restorasi Pulangi 4 akan memberikan tambahan 100 megawatt dan ada tambahan 74 megawatt yang bisa dihasilkan dari unit pembangkit built-in.

“Saya meminta Anda untuk mengelola unit-unit itu. Dan yang harus dilakukan koperasi di sini adalah mengontrak unit-unit pembangkit listrik yang sudah terpasang dan membagi 74 megawatt tersebut secara adil di antara mereka. Kita bisa memenuhi target 1.450 megawatt dan menghasilkan surplus 4 megawatt. Kami sekarang memecahkan masalah tersebut dengan memaksimalkan kapasitas. Namun ini bukanlah akhir dari solusi,” kata Aquino.

“Kita perlu menambah lebih banyak tanaman di sini. Dibutuhkan biaya rata-rata dua juta dolar per megawatt untuk membangun pembangkit listrik tenaga batu bara atau gas alam. Biayanya dua kali lipat untuk pembangkit listrik tenaga air. Jadi untuk pembangkit listrik tenaga air misalnya, hampir 170 juta peso per megawatt. Bagaimana Anda bisa menarik seseorang untuk berinvestasi jika biaya produksinya lebih besar daripada biaya penjualannya?,” kata Aquino.

Berbagai kelompok menyatakan bahwa penduduk Mindanao akan mengalami kenaikan tarif listrik hingga P14 per kilowatt jam.

Presiden membantah hal ini, namun menambahkan bahwa ada koperasi listrik di Mindanao yang sudah membayar tambahan 50 hingga 60 centavo per kilowatt jam.

“Tetapi kami juga memastikan kenaikan harga ini wajar. Membayar lebih banyak untuk energi akan memungkinkan kita memastikan pasokan listrik yang stabil untuk masa depan kawasan ini. Hal ini akan membuat kehidupan semua orang di Mindanao menjadi lebih baik, tidak hanya dengan memungkinkan mereka menyalakan bola lampu, namun juga karena sumber energi yang lebih konsisten di Mindanao akan memberikan proposisi bisnis yang lebih menarik bagi calon investor,” kata Aquino. – Rappler.com

Result Sydney