• April 19, 2024
Penganut LGBT Nazareno: ‘Kami juga Kristen!’

Penganut LGBT Nazareno: ‘Kami juga Kristen!’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Di Filipina, hubungan sesama jenis adalah hal yang tabu. Bahkan selama Festival Black Nazarene, kelompok LGBT mendapat tatapan dan pembicaraan di belakang mereka dari sesama penganutnya.

MANILA, Filipina – Pesta Black Nazarene mempertemukan umat Katolik dari berbagai sektor masyarakat Filipina – di antaranya anggota kelompok lesbian, gay, biseksual dan transeksual (LGBT).

“Saya dan teman-teman telah melakukan hal ini setiap tahun sejak saya menetap di Manila. Saya pergi ke sini karena saya percaya pada kekuatan Black Nazarene. Beliau menguatkan iman saya untuk menghadapi tantangan hidup,” kata Jolan Delos Santos.

Seperti banyak pengikutnya, wanita berusia 29 tahun ini mengatakan bahwa sejak dia mulai menghadiri festival Black Nazarene, keajaiban mulai terjadi dalam hidupnya.

“Dalam pekerjaan saya, misalnya. Anda tahu betapa sulitnya bagi para transgender untuk mendapatkan pekerjaan yang bisa membuat kita merasa nyaman dengan diri kita sendiri dan bisa memenuhi kebutuhan keluarga kita. Pengalaman saya sebelumnya di sini memungkinkan saya mendapatkan pekerjaan yang saya butuhkan,” tambahnya.

Gereja Katolik – sejak terpilihnya Paus Fransiskus – telah menunjukkan penerimaan terbuka terhadap kaum homoseksual. Namun mereka tetap mengutuk tindakan yang bersifat homoseksual.

Vatikan di bawah kepemimpinan Paus Argentina juga demikian menjangkau akar rumput tentang masalah ini. Pada bulan November 2013, para uskup diminta untuk memberikan perhatian kepada umat paroki, antara lain, tentang kontrasepsi, hubungan gay dan perceraian.

“Dalam hal hak asasi manusia, kita semua setara di mata Tuhan, apapun jenis kelamin kita. Saya akan terus pergi ke sini di Nazareno karena ini adalah ekspresi iman saya,” kata Delos Santos.

‘Kami Katolik’

Aimee Pantallon, pemuja 5 tahun, dan istrinya duduk di jalan depan Plaza Miranda. Dia mengatakan keinginannya tahun ini adalah agar Black Nazarene dapat menyembuhkan ibunya.

“Saya di sini karena ibu saya terkena penyakit semi-stroke. Saya di sini dan hanya berharap dia pulih,” kata Pantallon.

Meski mengalami cedera kaki, ia mengaku menikmati pawai tahun ini. Itu jauh lebih baik dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

“Saya merasa diberkati menjadi bagian dari ini. Selalu kacau ketika Anda terjebak di tengah keramaian, tapi saya tetap melakukannya setiap tahun karena saya menyukainya,” tambahnya.

Di Filipina, hubungan sesama jenis adalah hal yang tabu. Bahkan selama Pesta Black Nazarene, kelompok LGBT seperti Delos Santos dan Pantallon mendapat tatapan dan pembicaraan yang biasa di belakang rekan-rekan mereka yang setia.

Pantallon baru saja melakukannya. Dia mengatakan tidak ada salahnya mengungkapkan keyakinannya.

“Kami juga beragama Katolik. Kami hanya ingin memuji Tuhan melalui Black Nazarene. Itu adalah kebebasan kami untuk beribadah,” tambahnya.

Baik Delos Santos maupun Pantallon sedang menunggu Black Nazarene kembali ke tempatnya di Gereja Quiapo. “Traslacion” atau pemindahan gambar dimulai pada hari Jumat tanggal 9 Januari pukul 08.00 dan diperkirakan tiba pada hari Sabtu. – Rappler.com

Togel SDY