• July 17, 2024
Pengawas internasional ingin menyelidiki Duterte

Pengawas internasional ingin menyelidiki Duterte

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebuah lembaga pengawas internasional menginginkan Presiden Benigno Aquino III menyelidiki Wakil Walikota Davao Rodrigo Duterte

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III harus memperhatikan rekomendasi Komisi Hak Asasi Manusia (CHR) untuk menyelidiki Wakil Walikota Davao Rodrigo Duterte atas kemungkinan keterlibatannya dalam pembunuhan regu kematian setempat, kata sebuah badan pengawas internasional pada Jumat, 17 Agustus .

Dalam sebuah pernyataan, kelompok Human Rights Watch (HRW) mengkonfirmasi resolusi CHR baru-baru ini mengenai apa yang disebut Pasukan Kematian Davao yang menyebabkan lebih dari 200 pembunuhan lokal dari tahun 2005 hingga 2009.

CHR mengatakan pada hari Selasa, 14 Agustus, bahwa Ombudsman harus menyelidiki Duterte, yang saat itu menjabat sebagai Wali Kota Davao, “karena kurangnya tindakannya dalam menghadapi bukti banyaknya pembunuhan yang dilakukan di Kota Davao dan toleransinya terhadap tindakan kejahatan tersebut. “

Laporan ini juga merekomendasikan agar pemerintah menyelidiki pembunuhan Pasukan Kematian Davao.

“Deklarasi Pasukan Kematian Davao dari Komisi Hak Asasi Manusia merupakan kesempatan penting bagi pemerintahan Aquino untuk menunjukkan keseriusan mereka dalam meminta pertanggungjawaban pejabat atas pelanggaran terburuk,” kata Direktur HRW Asia Brad Adams. “Pemerintah harus segera melaksanakan rekomendasi ini.”

Pembunuhan terus berlanjut

HRW menambahkan bahwa berdasarkan penelitian terbaru, pembunuhan pasukan kematian terjadi di Kota Davao “meskipun dalam skala yang jauh lebih kecil.” Sebaliknya, pemerintah daerah “bangga” dengan relatif damai di kota mereka.

Para pejabat Kota Davao juga tidak boleh dibiarkan begitu saja, kata HRW.

“Dengan meminta pertanggungjawaban pejabat Kota Davao atas kegagalan mereka mencegah dan menyelidiki pembunuhan tersebut, pemerintahan Aquino dapat menghentikan penyebaran kekejaman ini ke wilayah lain di negara ini,” kata Adams. “Ini akan menjadi cara nyata untuk membantu keluarga korban mendapatkan keadilan dan menunjukkan bahwa retorika mereka untuk mengakhiri impunitas sangat berarti bagi masyarakat Filipina.”

Sejauh ini, Kantor Ombudsman telah menghukum 21 petugas polisi atas pembunuhan main hakim sendiri yang dilakukan oleh Pasukan Kematian Davao. Maret lalu, ombudsman Conchita Carpio Morales menyetujui keputusan yang menyatakan para petugas tersebut bersalah karena melalaikan tugas, menjatuhkan hukuman mulai dari skorsing satu bulan hingga denda setara dengan gaji satu bulan.

Sementara itu, CHR mempertahankan sikap kritis terhadap gaya Duterte dalam menjalankan pemerintahan. Misalnya, Loretta Ann “Etta” Rosales, ketua CHR, mengecam Duterte karena memaksa tersangka penipu memakan dokumen palsunya.

Putri Duterte, Walikota Davao Sara Duterte, juga mendapat kritik atas gaya manajemennya. Pada tahun 2011, misalnya, dia menampar petugas pengadilan yang tidak mematuhi perintahnya saat melakukan pembongkaran.

Walikota mengatakan kepada Rappler bahwa itu adalah ketenaran yang salah. (Lihat lebih lanjut di video di bawah)

Rappler.com

Keluaran Sidney