• May 29, 2024
Pengikut Sultan menghadapi kasus apa?

Pengikut Sultan menghadapi kasus apa?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Wakil Presiden Binay juga mengenang pertemuannya dengan Kiram secara tidak sengaja bulan lalu

KOTA CAGAYAN DE ORO, Filipina – Wakil Presiden Jejomar Binay mengaku tidak melihat kasus apa yang bisa diajukan pemerintah terhadap pengikut Kesultanan Sulu.

Dalam wawancara di sini, Minggu, 3 Maret, Binay bereaksi terhadap rencana pemerintah menuntut Sultan Jamalul Kiram III dan pengikutnya yang berangkat ke Sabah untuk mengajukan tuntutannya. (Kiram tinggal di rumahnya di Taguig.)

Menteri Kehakiman Leila de Lima mengatakan pekan lalu bahwa pengacara pemerintah sedang mempelajari kemungkinan tuntutan apa yang harus diajukan terhadap para pengikut Sultan.

Binay, mantan pengacara hak asasi manusia mengatakan: “‘Saya tidak tahu siapa yang mengatakan bahwa mereka yang pergi ke sana akan dituntut. Ada apa? Tinggalkan Filipina?” (Entah kenapa ada yang bilang kalau orang yang ke Sabah akan dikenai denda. Apa masalahnya?)

Wakil presiden menambahkan, “Saya memikirkannya. Ada yang mengatakan bahwa siapa pun yang pergi ke sana akan dituntut. Apa yang akan terjadi?(Saya coba pikirkan kasus apa yang bisa diajukan. Ada yang bilang sebaiknya digugat. Saya jadi penasaran, kasus apa yang akan diajukan.)

Binay membuat pernyataan tersebut ketika dampaknya merenggut nyawa 7 orang lagi dalam bentrokan baru pada akhir pekan, sehingga jumlah korban tewas menjadi 19.​​​​

Dalam pidatonya yang disiarkan televisi pekan lalu, Presiden Benigno Aquino III memperingatkan Kiram bahwa ia dan kelompoknya dapat menghadapi kemungkinan pelanggaran, termasuk Pasal II, Bagian 2 Konstitusi, yang menyatakan bahwa Filipina meninggalkan perang sebagai instrumen kebijakan nasional.

Aquino mengatakan hukum yang memungkinkan pasal tersebut adalah Pasal 118 KUHP Revisi, yang menghukum mereka yang “memprovokasi atau memicu perang… atau membuat warga Filipina melakukan pembalasan terhadap orang atau harta benda mereka.”

‘Jangan mengasingkan partai’

Binay mengulangi seruannya untuk tetap tenang, menekankan pentingnya mencegah pertumpahan darah lebih lanjut.

Segala cara untuk mencegah kekerasan memang perlu dilakukan. Harus bicara. Bagaimana kita bisa akur?, kata Binay. (Kita perlu menemukan cara untuk menghindari kekerasan. Kita perlu bicara. Bagaimana kita mencapai kesepakatan?)

Kandidat senator Binay di oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) mengkritik tanggapan pemerintahan Aquino terhadap pemberontakan Sabah, bahkan membandingkannya dengan penanganan pemerintah terhadap krisis penyanderaan di Manila tahun 2010.

Mantan senator Richard Gordon juga meminta Presiden Benigno Aquino III dan Malacañang untuk berhenti membicarakan masalah ini dan membiarkan Departemen Luar Negeri berbicara “untuk menghindari menyudutkan presiden.”

Ditanya tentang hal ini, Binay berkata: “Yah, mungkin metode lain bisa dilakukan. Tidak bisa menyelesaikannya dengan paksa. Sebenarnya mari kita belajar untuk tidak mengasingkan kedua belah pihak karena sudah saling membunuh. Sekarang itulah masalahnya.” (Mungkin kita bisa mencari cara lain. Masalah ini tidak bisa diselesaikan dengan kekerasan. Kita perlu mempelajari permasalahan ini agar kita tidak mengasingkan salah satu pihak karena sudah ada korban jiwa.)

Binay mengatakan hal ini penting untuk mencegah semua pihak mengeraskan posisinya.

Dia juga teringat bertemu Kiram secara tidak sengaja di Manila bulan lalu.

Sultan Kiram menyampaikan permintaannya, tapi saya katakan padanya, saya harap kita bisa menghindari kekerasan.” (Sultan Kuram berbicara tentang permintaannya, tapi saya mengatakan kepadanya bahwa saya berharap permintaannya tidak berubah menjadi kekerasan.)”Asal usul kekerasan, senjata tentunya. ‘Jika kita berbicara satu sama lain (hal ini dapat dihindari) maka hal itu akan pecah.” (Kekerasan dimulai dengan senjata. Kita perlu bicara, namun kekerasan sudah dimulai.) – Rappler.com

HK Hari Ini