• June 16, 2024
Pengubah permainan 10 juta dolar

Pengubah permainan 10 juta dolar

Pengungkapan Ombudsman tentang uang kertas jutaan dolar dari Ketua Hakim Corona memberikan sentuhan baru pada persidangannya dan membuktikan pepatah lama bahwa kebenaran akan menemukan jalannya, apa pun rintangannya.

Saya tidak melewatkan sidang pemakzulan. Faktanya, saya merasa hidup diberkati dan damai tanpa drama ruang sidang sehari-hari dari tim penuntut amatir yang semuanya berbintang melawan kekuatan pemblokiran yang solid yang dipimpin oleh seorang pengacara berpengalaman yang dapat mengatakan “Saya keberatan!” dengan keganasan dan kecepatan kilat.

Selain itu, pernahkah Anda memperhatikan bahwa tingkat racun di udara berkurang karena lebih sedikit kebohongan yang tersebar di radio, TV, dunia maya, dan media cetak?

Seperti banyak orang lainnya, saya dapat berkonsentrasi pada pekerjaan nyata, tanpa gangguan dari para senator yang berpose di depan kamera dan para pakar yang mengisi udara mati dengan obrolan hampa.

Meski begitu, saya menantikan persidangan dilanjutkan pada Senin (7 Mei). Saya telah menandai tanggal ini di kalender saya, seolah-olah itu adalah hari yang penting, karena itu berarti bahwa kita pada akhirnya akan mengakhiri sebuah episode yang menegangkan, jika tidak menyakitkan, dalam kehidupan nasional kita. (Lebih lanjut mengenai hal ini nanti.) Ketidakpastian hasil persidangan tentu menambah tekanan.

Namun pengungkapan Ombudsman Conchita Carpio-Morales tentang rekening jutaan dolar Hakim Agung Renato Corona telah memberikan sentuhan baru pada persidangan, penuntutan memiliki keunggulan yang menentukan, dan membuktikan pepatah lama bahwa kebenaran akan menemukan jalannya terlepas dari hambatannya.

Ironisnya, seorang mantan rekannya di Mahkamah Agung malah memperketat posisi Ketua Mahkamah Agung. Ya, segala sesuatunya punya cara untuk menghantui orang. Corona menunjukkan sikap dendam dan piciknya ketika ia memotong anggaran pensiun Carpio-Morales lebih dari setengahnya, dengan alasan bahwa Pengadilan tidak memiliki cukup dana. (Dia tidak suka bahwa Carpio-Morales sangat tidak setuju ketika pengadilan mengizinkan Presiden Arroyo untuk menunjuk hakim agung tengah malam.) Tentu saja, ini tidak benar, seperti yang kita lihat selama persidangan, bukti dari “dana diskresi” hakim agung ” dan, selama dengar pendapat anggaran kongres, “dana otonomi fiskal” Pengadilan, tempat mereka menyimpan miliaran peso dalam bentuk tabungan.

Seperti yang dilaporkan Inquirer, Ombudsman menulis surat kepada Corona yang memintanya menjelaskan simpanannya sebesar $10 juta. Ini adalah bagian dari proses investigasi yang dilakukan kantornya. Dia harus memahami cerita dari sudut pandangnya. Langkahnya merupakan langkah yang disengaja berdasarkan kewenangan yang diberikan kepada Ombudsman. Corona melalui salah satu kuasa hukumnya membantah sepenuhnya adanya simpanan tersebut.

Undang-undang perbankan kuno kita sangat ketat terhadap informasi simpanan mata uang asing. Di era aksi global yang terpadu melawan korupsi dan pencucian uang, Filipina tetap bersikap kaku dan tertutup mengenai simpanan dolar.

Namun Ombudsman mempunyai kewenangan untuk meminta informasi kepada lembaga pemerintah mengenai pejabat publik yang sedang diselidikinya. Di sinilah Dewan Anti Pencucian Uang (AMLC) yang penuh rahasia berperan. Carpio-Morales, kata sumber kami, mendasarkan informasi pada simpanan dolar yang “mencengangkan” dari hakim agung dari data AMLC.

Jutaan dolar ini tidak ada dalam satu rekening bank. Kami telah mengetahui bahwa dana tersebut didistribusikan dan diyakini ada di rekening luar negeri juga. Selain itu, $10 juta mewakili total transaksi selama periode tertentu, yang kami kumpulkan, dan bukan saldo bank. Kantor Ombudsman harus melakukan “audit forensik” untuk mendapatkan angka tersebut.

Bagi pejabat yang dapat dimakzulkan, Ombudsman diharuskan untuk mempresentasikan temuannya kepada Kongres, yang harus memulai proses pemakzulan. Tapi, dalam kasus ini, dengan sidang pemakzulan yang sudah berjalan lancar, jaksa bisa mengajukan hasil pemeriksaan Ombudsman sebagai alat bukti.

Di sinilah kami mengharapkan pihak pembela melakukan tugasnya dengan baik: memblokir bukti-bukti yang memberatkan klien mereka. Mereka bisa ke Mahkamah Agung dan mendoakan TRO melawan Ombudsman. Bagaimanapun, mereka bisa mendapatkan TRO yang mencegah PSBank mengungkapkan rekening dolar Corona, yang salah satunya memiliki saldo awal sebesar $700.000, menurut dokumen PSBank.

Bagaimana hasilnya akan sangat penting dalam persidangan.

Jadi saya kembali ke poin saya sebelumnya tentang cobaan ini sebagai pengalaman yang menyakitkan. Hal ini menjadi kesadaran bahwa: 1) korupsi merupakan hal yang berlebihan di pengadilan tertinggi, bahkan mengagetkan bagi orang yang mengawasinya dengan cermat; 2) sejumlah standar senator kita mengenai etika jabatan publik masih rendah, serendah perut buaya; dan 3) Mahkamah Agung bukanlah peramal kebenaran dan ketidakberpihakan. Seperti halnya pertahanan, mereka bisa menjadi kekuatan pemblokiran.

Kadang-kadang saya bertanya pada diri sendiri apakah kita perlu melalui pergolakan ini, agar cabang-cabang utama pemerintahan saling bertabrakan, apakah perlu seorang presiden, yang memiliki retorika antikorupsi tanpa kompromi, untuk membawa kita melalui koreksi arah ini. Saya pikir secara keseluruhan ini adalah pengalaman yang akan membantu membentuk kita sebagai sebuah bangsa dan memberikan pelajaran dalam kepemimpinan dan memperkuat demokrasi kita.

Saya menunggu hasil persidangan dan, untunglah, putusan yang dapat meningkatkan standar intoleransi terhadap korupsi di negeri ini. – Rappler.com

Keluaran Sidney