• May 19, 2024
Cotto membutuhkan pertarungan yang nyaris sempurna untuk mengalahkan Mayweather

Cotto membutuhkan pertarungan yang nyaris sempurna untuk mengalahkan Mayweather

Singapura – Mayweather suka bermain bertahan. Dia tidak lagi mobile seperti dulu ketika dia masih muda. Saat ini, ‘Pretty Boy’ dari Grand Rapids suka diam saja dan menanggapi inisiatif pukulan – meskipun dengan efisiensi yang lebih baik dari sebelumnya.

Tidak terlihat dengan mata telanjang bahwa Floyd Mayweather Jr., 35 tahun, telah kehilangan satu atau dua langkah di dalam lingkaran persegi. Faktanya, bagi semua orang yang menonton, dia tetap cemerlang seperti biasanya.

Ini merupakan bukti kehebatan karya seninya.

Sama seperti Michael Jordan yang mampu mengubah permainannya dari seorang pemotong jalur yang terbang tinggi menjadi dinamo pencetak gol di setengah lapangan, Mayweather mampu beradaptasi dari seorang speedster beroktan tinggi menjadi seorang pembunuh otak, menghancurkan gaya lawan dan memanfaatkan gayanya. kesalahan.

Gayanya yang lebih baik telah membawanya sukses di divisi yang lebih tinggi, namun beberapa pengamat berpendapat bahwa jika ada saatnya Mayweather siap untuk dipilih, itu adalah saat ini – Miguel Cotto mungkin berada dalam posisi yang tepat untuk mengalahkannya untuk memberi. kekalahan pertamanya.

Tidak ada ruang untuk kesalahan

Namun, untuk mencapai apa yang gagal dilakukan 42 orang lain sebelumnya, Miguel Cotto harus menggunakan rencana permainan yang hampir sempurna untuk akhirnya memecahkan teka-teki Mayweather. Pelatih Cotto, Pedro Diaz, tidak terkesan dengan apa yang dilihatnya pada diri Mayweather.

Dalam sebuah wawancara dengan Jhonny Gonzalez dari Adegan Tinju.comDiaz meremehkan mistik Mayweather.

“Floyd adalah petarung yang baik, tapi Anda tidak bisa menang dengan kata-kata,” kata Diaz, mengacu pada kepribadian anti-pahlawan Mayweather yang selalu sombong. “Kamu menang dengan tanganmu. Kata-kata tidak memenangkan pertandingan tinju. Tanganmu yang berbicara. Saya tidak terkesan dengan Mayweather. Dia seorang petarung seperti orang lain yang memiliki dua tangan.”

Meskipun demikian, lebih mudah untuk mengabaikan keterampilan Mayweather di atas ring daripada mencoba mengetahuinya selama pertarungan. Agar Cotto mempunyai kesempatan untuk menang, dia harus berjuang dalam pertarungan yang hampir tanpa cela. Cotto harus menampilkan Cotto masa lalu, secara konsisten melakukan intimidasi dari dalam untuk melepaskan serangan tubuh kaku dan terkadang mengubah tarian menjadi perkelahian.

Hanya sedikit yang berhasil melawan Mayweather dalam hal ini. Yang paling menonjol adalah Jose Luis Castillo yang dianggap banyak orang memenangkan pertarungan pertama melawan Mayweather, dan Oscar Dela Hoya yang mampu secara efektif memotong ring melawannya dan terkadang menyudutkannya. Dela Hoya mampu menyelamatkan kekalahan keputusan terpisah melawan ‘Money May’, memberikan sedikit celah pada pertahanannya.

Jika Cotto dapat memanfaatkan apa yang berhasil baik bagi Castillo dan Dela Hoya, dan menggunakannya sebagai kekuatan dan kelebihannya, kita bisa mengadakan pertarungan yang menarik.

Semuanya bisa dilihat dengan lebih mudah di atas kertas dibandingkan pertarungan sebenarnya. “42 mencoba dan 42 gagal,” kata Mayweather yang kurang ajar, yakin akan kemenangan lagi.

Saat pertandingan semakin dekat dan seri 24/7 HBO hampir berakhir, kami merasa bahwa hasil dari kontes ini bergantung pada dua faktor mendasar yang sangat penting.

Apakah Mayweather masih dalam masa primanya dan mampu menangkis serangan keras Cotto, bahkan sekarang ia berusia 35 tahun dan berada di ujung karir tinju yang panjang dan bertingkat?

Apakah Cotto yang sudah segar kembali mampu menghadapi pemain bertahan jenius seperti Mayweather?

Kunci Kemenangan: Miguel Cotto

Permainan ini terlihat lebih kompetitif daripada yang sebenarnya. Sekali lagi, HBO berhasil menjual hype dan membuat pertarungan tampak seimbang, padahal kenyataannya tidak. Mari kita lihat lebih dekat.

Miguel Cotto menghadapi rintangan besar dalam hal ini. Dia tidak hanya harus memutar balik waktu dan berpura-pura tidak pernah menerima pukulan dari Margarito atau Pacquiao, tapi dia juga harus menjaga reputasinya sebagai pemukul tubuh yang hebat dari dalam. Bukan rahasia lagi bahwa trik untuk mengalahkan Mayweather adalah serangan tubuh yang bagus, yang pasti dimiliki Cotto – tetapi bisakah Cotto berhasil?

Mayweather jenius dalam mengikat petarung dari dalam untuk mencegah kerusakan. Cotto harus menjauh dari posisi clinch dan tetap berada di dekat perut Mayweather selama 12 ronde penuh, dengan asumsi ia terseret ke perairan dalam.

Satu-satunya harapan Cotto adalah mengalahkan Mayweather secara bertahap selama pertarungan dan menghabisi lawannya di ronde selanjutnya.

Kunci Kemenangan: Floyd Mayweather

Untuk menambahkan nomor 43 ke kolom ‘W’, Mayweather hanya perlu tetap melakukan yang terbaik – dan itu adalah melakukan tembakan dan mencetak poin sambil membuat lawan frustrasi dengan taktik pertahanan yang kotor dan ilegal seperti mengikat dan menggunakan siku yang tinggi. Rahasia Mayweather adalah dia terlebih dahulu membuat frustrasi lawan-lawannya secara mental sebelum dia membongkar mereka secara ilmiah.

Melawan musuh yang naif dan cacat seperti Victor Ortiz, yang dia kalahkan tahun lalu, Mayweather bisa bersikap sedikit kasar dan menjatuhkan serta meledakkan serangan – tetapi melawan Cotto, yang jauh lebih halus dan sabar daripada Ortiz, Mayweather bisa tidak berani pergi dengan gaya ‘mob’. Dia harus tetap berpegang pada pendiriannya dan memikirkan pertahanan terlebih dahulu — itulah yang membawanya ke posisinya saat ini.

Dengan Philly Shell yang tidak bisa ditembus dan refleks aneh seperti kucing itu, Mayweather akan mengumpulkan poin dan mendominasi putaran untuk meraih kemenangan poin yang solid seperti yang sering terjadi sebelumnya. Mungkin saja, jika Cotto lebih sering bekerja keras daripada yang kita duga, Mayweather bahkan bisa mencetak TKO di ronde akhir, jadi jangan abaikan skenario itu.

Ramalan

Pertarungan ini menjanjikan kembang api dan serangan awal. Fans akan berbondong-bondong ke Las Vegas untuk melihat seseorang tersingkir. Mereka akan memesan Bayar-Per-Tayang dan mengharapkan tayangan klasik instan.

Dan mereka berhak untuk melakukan hal tersebut, karena Miguel Cotto adalah lawan berbahaya yang tampaknya telah direvitalisasi dan diciptakan kembali. Tapi apa yang dilakukan Mayweather terhadap lawan yang berbahaya? Dia mengeluarkan mereka sepenuhnya dari permainan mereka menggunakan setiap trik dalam buku.

Mayweather adalah seorang jenius tinju. Pengetahuannya tentang ilmu manis tiada duanya. Kemampuannya membaca gaya lawan dan memanfaatkan setiap keuntungan dari mereka sungguh legendaris.

Carilah Mayweather untuk merasakan kemampuan Cotto pada ronde pembuka, dengan menunjukkan dengan tepat kelemahan yang biasa ada dalam gaya Cotto dan mulai mengeksploitasi kekurangan tersebut pada ronde ketiga atau lebih.

Menjelang pertengahan pertarungan, Cotto akan melemparkan bom yang jarang mengenai sasaran. Setelah ‘babak kejuaraan’, Cotto memerlukan KO untuk menang, namun ia akan sangat tersingkir sehingga ia akan menyerah pada gaya Mayweather yang membuat frustrasi.

Cotto cukup tangguh untuk menjalani seluruh 12 ronde tanpa tersingkir, tapi tidak lebih dari itu.

Kecuali ada kejutan yang mengejutkan, Mayweather akan mengambil keputusan dengan suara bulat dalam 12 ronde dengan cara yang dominan, memenangkan hampir setiap ronde.

Maywether oleh UD12. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Sidney prize