• June 16, 2024
Pengunjuk rasa hak-hak binatang mengganggu pembukaan Uniqlo di Manila

Pengunjuk rasa hak-hak binatang mengganggu pembukaan Uniqlo di Manila

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

MANILA, Filipina – Pengunjuk rasa hak asasi hewan mencoba mengganggu konferensi pers pengecer pakaian kasual Jepang Uniqlo, yang akan membuka cabangnya di Manila, yang termuda di Asia.

Salah satu pengunjuk rasa perempuan berpakaian putih dan memiliki identitas pers berhasil naik ke panggung tempat Chairman dan CEO Uniqlo Tadashi Yanai menjawab pertanyaan media pada Rabu, 13 Juni.

Yanai adalah orang terkaya di Jepang dengan kekayaan bersih US$10,6 miliar, menurut Forbes.

Pengunjuk rasa, seorang asing yang tampil di atas panggung, meneriakkan “Berhenti menggunakan domba!” menunjukkan bahwa protes tersebut merupakan bagian dari kampanye yang sedang berlangsung oleh Masyarakat untuk Perlakuan Etis terhadap Hewan (PETA) terhadap pengecer tersebut.

Meskipun demikian, konferensi pers tetap berlanjut dan wanita pengunjuk rasa tersebut, serta rekan-rekannya yang memegang plakat, digiring pergi.

Peristiwa itu terjadi di atrium Mall of Asia di Kota Pasay. Uniqlo baru saja membuka cabang pertamanya di Filipina di lantai dua mal.

Domba tembok

PETA telah mengadakan protes terhadap Uniqlo di beberapa kota di dunia memprotes laporan pengecer yang terus menggunakan wol Australia dari domba bagal.

“Domba merino Australia dibiakkan dengan kulit yang keriput sehingga menghasilkan lebih banyak wol, namun lipatannya mengumpulkan kelembapan dan menarik lalat. Lalat bertelur di lipatan kulit hewan tersebut, dan belatung yang menetas dapat memakan domba hidup-hidup, sehingga menciptakan kondisi yang dikenal sebagai ‘serangan lalat’,” jelas PETA dalam blog tanggal 1 Juni.

“Dalam upaya kasar untuk mencegah lalat, para petani Australia melakukan mutilasi bagal yang biadab, yaitu mereka memotong sebagian besar kulit dan daging bagian belakang domba dengan instrumen yang terlihat seperti gunting kebun – seringkali tanpa obat penghilang rasa sakit,” tambahnya.

Penyanyi Morrissey telah bergabung dalam kampanye hak-hak binatang untuk mendesak Uniqlo agar menghindari peternak yang menggunakan teknik mencukur bulu domba yang kontroversial. Morrissey menulis lagu “Meat Is Murder” dan mempertimbangkan untuk menindaklanjutinya dengan “Mulesing Is Misery.”

perusahaan Manila

Uniqlo berencana membuka 50 toko di Filipina dalam waktu 3 tahun “sebagai bagian dari tujuannya untuk menjadi merek nomor satu dan favorit di negara tersebut,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Angka tersebut menunjukkan kepercayaan kami terhadap negara ini,” kata Katsumi Kubota, chief operating officer unit lokal Fast Retailing Filipina, pada konferensi pers pra-pembukaan pada Rabu, 13 Juni.

Toko pertama resmi dibuka untuk umum pada hari Jumat, 15 Juni di SM Mall of Asia.

Pembukaan Uniqlo di Manila diumumkan pada Januari lalu oleh divisi merchandising dan Fast Retailing Philippines Inc., perusahaan patungan antara SM Retail Inc. dan pemimpin industri ritel Jepang Fast Retailing Co. Ltd Jepang.

Fast Retailing adalah desainer, produsen, dan pengecer pakaian santai Jepang dengan cabang di AS, Inggris, Eropa, dan Asia. Ini menampilkan mode terkini untuk pria, wanita, anak-anak dan bayi. – Rappler.com

Result Sydney