• June 20, 2024
(Dash atau SAS) Bicarakan seks dengan anak-anak

(Dash atau SAS) Bicarakan seks dengan anak-anak

Berasal dari generasi di mana orang tua saya bahkan tidak berbicara kepada saya tentang seks, ketika saya pertama kali menjadi orang tua, awalnya saya berpikir bahwa saya akan menetapkan tanggal kapan saya akan berbicara dengan anak saya tentang pembicaraan tentang seks.

Putri saya berusia 3 tahun ketika saya pertama kali melakukan “pembicaraan seks” dengannya.

Sahabat gay saya sedang menjalin hubungan serius pada saat itu dan saya menghabiskan banyak waktu dengan pasangan baru tersebut. Oleh karena itu, saya pasti banyak berbicara dengannya tentang Ninong dan pacarnya sebagai teman setia saya.

Suatu hari, saat aku memberitahunya tentang rencanaku untuk berkencan dengan Ninong dan pacarnya, dia bertanya, “Mereka Ayah baptis adalah homo?” (Bukankah Ninong gay?”)

Lalu dia terkikik.

Saya tidak ingat dari mana dia mendengar kata itu homo tapi aku lebih khawatir tentang kenapa dia tertawa. Aku takut tawa polos itu akan berubah menjadi tawa yang tidak menyenangkan di kemudian hari.

Jadi saya mendudukkannya dan menjelaskan kepadanya dengan cara yang paling sederhana bahwa ya, Ninong itu gay, yang artinya dia adalah pria yang jatuh cinta dengan pria lain.

Saya juga mengatakan kepadanya bahwa dia bisa bertanya kepada saya kapan saja dia tidak yakin tentang hal-hal besar. Saya mengatakan kepadanya bahwa saya tidak bisa berjanji untuk selalu menjawab semua pertanyaannya, namun saya berjanji untuk selalu jujur.

Dengan gaya balitanya yang sederhana, dia hanya mengangguk dan kembali bermain.

Tak perlu dikatakan, teman-teman saya terkejut. Apa yang saya pikirkan saat berbicara dengan seorang balita tentang konsep homoseksualitas? Apa menurutku ide yang bagus untuk mengenalkannya pada hal-hal itu di usia semuda itu?

Ya, tentu saja, jawabku. Kapan lagi aku akan memberitahunya tentang hal ini? Saya pikir sebaiknya saya membicarakannya sebelum dia mengetahui tentang kebencian dan diskriminasi dan penilaian orang lain mengaburkan penilaiannya sendiri.

(Juga, satu-satunya teman laki-laki saya pada saat itu adalah laki-laki gay. Saya pikir penting untuk menjelaskan kepadanya mengapa ada begitu banyak laki-laki dalam kehidupan ibu, tetapi mereka lebih tertarik untuk memberinya perubahan, daripada terlibat secara romantis dengannya. .)

Jadi ya, sebelum orang lain mengatakan sebaliknya, saya ingin meluruskannya.

“Pembicaraan seks” pertama itu juga menyadarkan saya satu hal yang sangat penting: “pembicaraan seks” bukan hanya tentang seks. Ini bukan tentang posisi atau bagian tubuh mana yang dibawa kemana. Ini juga mencakup berbagai topik tentang seksualitas seperti orientasi seksual, biologi sederhana tentang bagaimana bagian tubuh bekerja dan berkembang, dan menghormati pilihan seksual orang lain.

Di dalam entri blog“Apa yang Terjadi Ketika Kita Tidak Mengajari Anak Laki-Laki Kita Tentang Seks” di The Good Men Project, penulis Jayson Gaddis menulis: “Tidak mengajari anak-anak tentang kesucian tubuh dan seksualitas mereka adalah salah satu hal yang INTI ditinggalkan di zaman kita.”

Ini juga yang dimaksud dengan “pembicaraan seks”: tentang mengajari anak-anak tentang kesucian tubuh mereka, ini adalah cara membicarakan nilai-nilai seperti harga diri dan citra tubuh. Hal ini memberikan konteks untuk mendiskusikan unsur-unsur hubungan yang sehat seperti saling menghormati dan persetujuan. Hal ini membuka pintu untuk mendiskusikan penetapan batas, risiko dan konsekuensi.

Percakapan seumur hidup

Jika kedengarannya seperti seteguk, itu memang benar. Banyak sekali yang harus dilakukan dalam satu kali duduk.

Berasal dari generasi di mana orang tua saya bahkan tidak berbicara kepada saya tentang seks, ketika saya pertama kali menjadi orang tua, saya awalnya berpikir bahwa saya akan menentukan tanggal kapan saya akan berbicara dengan anak saya tentang pembicaraan tentang seks. Tanggal itu akan diblokir di kalender saya – suatu saat selama masa remajanya – ajak dia duduk dan berbicara untuk selamanya.

Saya salah.

Dia sekarang berusia 10 tahun dan satu pertanyaannya pada usia 3 tahun hanyalah permulaan dari apa yang menjadi perbincangan berkelanjutan. Dan itu adalah percakapan. Bukan hanya saya yang berbicara dengannya, dia punya pertanyaan, saya mencoba yang terbaik untuk menjawabnya. Terkadang saya juga menanyakan pertanyaannya. Tapi kebanyakan dia menetapkan batasan untuk diskusi, dan entah bagaimana memberi tahu saya ketika diskusi menjadi tidak nyaman.

Suatu saat ketika saya membicarakan tentang hubungan laki-laki dan perempuan setelah dia bertanya kepada saya tentang kondom (dia mendengarnya dari teman-temannya), dia menghentikan saya dan berkata, “Uh, uh, uh. Tolong, Bu, aku tidak ingin membicarakannya sampai aku berumur 18 tahun.”

Saya menyetujuinya, namun saya juga mengatakan kepadanya bahwa dia bebas untuk membicarakan topik ini lagi kapan pun sebelum dia berusia 18 tahun.

Pengaruh orang tua terhadap perilaku seksual

Ada banyak pembicaraan tentang bagaimana seharusnya hanya orang tua yang mendidik anak-anak mereka tentang seksualitas dan bagaimana hal itu merupakan urusan pribadi yang sebaiknya disimpan untuk orang tua dan anak-anak mereka.

Itu benar. Orang tua dikenal sebagai pemberi pengaruh yang hebat tentang keputusan anak-anak mereka tentang aktivitas seksual.

Namun tidak banyak orang tua yang merasa nyaman berbicara dengan anak-anak mereka tentang seks, karena khawatir hal itu akan menjadi lampu hijau bagi eksperimen dan penemuan seksual.

Penelitian secara konsisten menunjukkan hal ini anak-anak yang dapat berbicara dengan orang tuanya tentang seks dan seksualitas aktivitas seksual melambat. Anak-anak ini juga cenderung tidak melakukan perilaku seksual berisiko ketika mereka aktif secara seksual.

Berbicara tentang seks dengan anak memberi kita latihan

Anda tidak perlu mengacaukan balita Anda untuk melakukan “The Sex Talk” bersama Anda. Keingintahuan alami mereka akan membuat mereka bertanya tentang tubuh mereka dan cara kerjanya.

Sebagai orang tua, tujuan utama kita adalah menahan penilaian dan menjaga jalur komunikasi tetap terbuka. Kita harus menjadi orang yang mereka percayai, bukan internet, situs porno, atau teman mereka yang hanya tahu sedikit tentang hal ini.

Jika anak Anda lebih besar, jangan khawatir, tidak ada kata terlambat untuk memulai – ini berlaku bagi orang tua dan anak.

Seperti banyak hal dalam hidup, pepatah “latihan menjadikan sempurna” juga berlaku ketika berbicara secara terbuka dan nyaman tentang seksualitas positif dengan anak-anak kita. – Rappler.com

Dimulai sebagai kolumnis seks dan hubungan di majalah pria, Ana kemudian (atau tumbuh) menjadi jurnalis kesehatan masyarakat pemenang penghargaan. Rangkaian laporannya tentang HIV dan AIDS yang diterbitkan di Newsbreak dinobatkan sebagai Runner-Up untuk Laporan Investigasi Terbaik di PopDev Media Awards 2011. Namun, Ana menganggap bisa memberi tahu ibunya bahwa dia berkarier di bidang seks untuk dirinya sendiri, tanpa berpartisipasi dalam pornografi (komersial), merupakan pencapaian terbesarnya.

Baca lebih lanjut tentang pekerjaannya www.sexandsensibilities.com (SAS) atau ikuti dia lebih jauh @dash_of_sas.

Lebih banyak Dash dari SAS:

Toto sdy