• February 22, 2024
Peningkatan kasus HIV Istana mengkhawatirkan

Peningkatan kasus HIV Istana mengkhawatirkan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Malacañang meminta Departemen Kesehatan mengintensifkan kampanye informasi mengenai kasus HIV/AIDS

MANILA, Filipina – Malacañang prihatin dengan peningkatan 72% kasus human immunodeficiency virus (HIV) di negara tersebut pada bulan Februari dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Mereka memerintahkan Departemen Kesehatan (DOH) untuk meningkatkan kampanye informasinya melawan penyakit ini.

Edwin Lacierda, juru bicara kepresidenan, bulan lalu mencatat angka terbaru dari Departemen Kesehatan (DOH) mengenai 274 kasus HIV-positif, 72% lebih banyak dibandingkan 159 kasus pada bulan Februari 2011.

“Kami menganggapnya mengkhawatirkan. Inilah alasan mengapa kami meminta Sekretaris Ona untuk memastikan bahwa informasi lebih lanjut diambil dalam langkah-langkah pencegahan AIDS,” kata Lacierda.

Ia mengatakan bahwa tujuan DOH dalam memerangi HIV/AIDS adalah memastikan bahwa tindakan pencegahan telah diambil.

“Ini adalah keputusan pribadi dari orang-orang yang terlibat dalam kegiatan tersebut, namun kami terus mempromosikan pendidikan tentang pencegahan HIV/AIDS di negara ini,” kata Lacierda.

Perawatan gratis

Catatan DOH juga menunjukkan bahwa total 2.087 orang dengan HIV menerima pengobatan antiretroviral (ART) gratis pada Januari 2012.

Namun Dr. Gerard Belimac, Manajer Program DOH untuk AIDS Nasional/Infeksi Menular Seksual, mengatakan tidak semua kasus HIV memerlukan ART.

Belimac menjelaskan, hal ini bergantung pada kondisi seseorang: apakah ia mengidap infeksi oportunistik atau apakah tingkat jumlah CD4, yang merupakan parameter perkembangan HIV menjadi AIDS, turun di bawah 300.

Ia mengatakan, 2.087 kasus tersebut merupakan 95% dari seluruh kasus HIV yang memerlukan ART. Dia menyarankan orang yang terinfeksi untuk berkonsultasi dengan berbagai pusat perawatan di negara tersebut untuk memantau kondisi mereka dengan cermat.

Pusat perawatan berlokasi di area berikut: Rumah Sakit Umum dan Pusat Medis Baguio; Pelatihan Ilocos dan Pusat Medis Regional; Pusat Medis Lembah Cagayan; Pusat Medis Joseph B. Lingad; Rumah Sakit St Lazarus; Rumah Sakit Umum Filipina; Lembaga Penelitian Kedokteran Tropis; Pusat Medis Makati; Kota Medis; Rumah Sakit Pelatihan dan Pendidikan Regional Bicol; Pusat Medis Visayas Barat; Rumah Sakit Regional Heart Locsin Montelibano Memorial; Pusat Medis Peringatan Vicente Sotto; Gubernur Rumah Sakit Peringatan Celestine Gallares; Pusat Medis Kota Zamboanga dan Pusat Medis Filipina Selatan.

ART tersedia gratis di pusat-pusat ini, berkat DOH dan Dana Global untuk Melawan AIDS, Tuberkulosis, dan Malaria.

Belimac mengatakan bahwa begitu seorang pasien mulai ART, ia harus meminum obat tersebut seumur hidup. – Rappler.com

Sidney hari ini