• February 23, 2024
Roxas ingin kontraktor MRT3 berikutnya mengerahkan lebih banyak kereta

Roxas ingin kontraktor MRT3 berikutnya mengerahkan lebih banyak kereta

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Transportasi Mar Roxas mengunjungi perusahaan Jepang Sumitomo Corp. diambil karena seringnya terjadi kerusakan kereta dan ketidaknyamanan lebih dari 500.000 penumpang setiap hari

MANILA, Filipina – Menteri Transportasi Mar Roxas mengecam perusahaan Jepang Sumitomo Corp., kontraktor operasi dan pemeliharaan MRT Jalur 3 (MRT-3) saat ini, atas seringnya kerusakan kereta dan ketidaknyamanan lebih dari setengahnya. satu juta penumpang setiap hari.

Dalam jumpa pers pada Senin, 26 Maret, Roxas menyebut kontrak O&M (operasi dan pemeliharaan) yang mengikat pemerintah dengan layanan Sumitomo masih “lemah”.

“Inilah kelemahan kontrak lama yang dinegosiasikan 10 hingga 15 tahun lalu. Oleh karena itu, kami sekarang menderita karena kelemahan kontrak yang hanya bisa kami perbaiki ketika kontak baru diundang tahun ini,” katanya.

Dia mencontohkan jumlah minimum kereta yang harus dikerahkan Sumitomo berdasarkan kontrak saat ini. Dia mengatakan, Sumitomo yang hanya memelihara 20 set kereta, hanya akan dikenakan sanksi jika jumlah kereta yang berjalan di jalur MRT-3 turun menjadi 18.

Roxas mengatakan angka minimum tersebut belum cukup untuk menampung jumlah penumpang yang menggunakan MRT-3 dengan trafik padat saat ini. Sistem kereta api dirancang untuk mengangkut setidaknya 350.000 penumpang per hari, meskipun lalu lintas harian mencapai puncaknya lebih dari 500.000.

Penawaran pada bulan Oktober

Roxas mengatakan pembelajaran dari kontrak Sumitomo yang berakhir Oktober tahun ini akan menjadi pertimbangan departemennya merancang kontrak baru yang akan dilelang.

“Kami berupaya menerapkan parameter yang lebih ketat…Saat kontrak baru diberlakukan, penalti akan berlaku jika jumlah kereta yang beroperasi berjumlah 20 ke bawah. Artinya kontraktor baru harus bekerja lebih keras untuk mengoperasikan jumlah kereta MRT sebanyak 20 kereta di atas,” jelas Roxas.

Penawaran kontrak O&M MRT-3 seharusnya menjadi proyek infrastruktur pertama yang ditawarkan pada tahun 2011 di bawah program kemitraan publik-swasta (KPS) pemerintah Aquino.

Ketika Roxas mengambil alih kendali departemen transportasi pada bulan Juli 2011, ia menuntut peninjauan kontrak, yang menyebabkan penundaan dalam penawaran.

Beberapa kelompok usaha, termasuk Metro Pacific Investments Corp yang dipimpin Pangilinan. (MPIC), San Miguel Corp. yang dipimpin Ramon Ang, dan Grup Ayala, telah menyatakan minatnya untuk berpartisipasi dalam lelang tersebut.

Kereta baru

Anggaran pembelian kereta baru sudah dianggarkan untuk mengatasi permasalahan kelebihan kapasitas, namun Roxas mengatakan dana tersebut belum bisa dicairkan hingga permasalahan hukum dengan kelompok Pangilinan selesai.

Presiden Aquino menyetujui pencairan P6,3 miliar untuk memperoleh pelatih baru. Dari jumlah tersebut, P4,5 miliar akan dikeluarkan untuk membeli 26 bus MRT Jalur 3. Sisanya sebesar P1,8 miliar akan digunakan untuk rehabilitasi LRT Jalur 1.

Penambahan 26 bus MRT-3 ini dimaksudkan untuk meningkatkan kapasitas angkut sebanyak 60% menjadi 37.824 penumpang per jam sibuk setiap arah dari saat ini sebanyak 23.640 penumpang per jam sibuk per arah.

“Pemerintah berencana mengakuisisi 26 pelatih dibandingkan usulan MPIC (Metro Pacific Investment Corp.) sebanyak 73. Kita harus lihat apakah 26 pelatih itu cukup atau kita perlu keseluruhan 73 pelatih. Kami juga harus mempelajari syarat-syarat usulan mereka seperti tarif yang diusulkan dan kemungkinan perpanjangan kontrak. Semua ini harus menjadi pertimbangan serius,” kata Roxas.

MPIC mengklaim memiliki hak untuk mengoperasikan, memelihara, dan memperluas sistem kereta api Edsa dengan lalu lintas tinggi karena mereka telah memiliki saham yang signifikan di MRTC (Metro Rail Transit Corp.), konsorsium yang mengoperasikan MRT -3 yang dibangun.

Namun, Roxas mengatakan pemerintah mengendalikan MRT-3 karena 80% saham ekonomi MRTC dipegang oleh Bank Pembangunan Filipina milik negara dan Bank Tanah Filipina.

Kepentingan ekonomi bank-bank milik negara juga mencakup kepemilikan langsung sebesar 22,3% pada kepemilikan obligasi MRTC dan MRT. – Rappler.com

Keluaran Sidney