• May 19, 2024
Jenis kelamin, gender dan toilet

Jenis kelamin, gender dan toilet

Kami baru-baru ini berdiskusi tentang ruang nyaman di kantor kami. Saya tahu, perbincangan di kantor tentang toilet bukanlah hal yang langka. Siapa yang menggunakan toilet, siapa yang membersihkan, dan siapa yang mengotori toilet seringkali tercampur dengan persoalan kekuasaan dan hierarki.

Pemahaman saya tentang norma adalah Anda belum berhasil jika Anda tidak memiliki kamar mandi pribadi di tempat kerja Anda. Atau, paling tidak, kunci Anda sendiri menuju tempat yang luas dan tertata apik yang hanya dimiliki oleh segelintir orang terpilih.

Anda tentu tidak berhasil jika membersihkan kamar mandi sendiri, apalagi di tempat kerja. Saya juga belum pernah bertemu dengan seorang perempuan yang tidak mengeluhkan laki-laki yang gagal mengangkat dudukan toilet dan memercikkan air seni ke mana-mana. Meskipun hal ini umumnya berlaku untuk kamar mandi di rumah, petugas kebersihan di tempat kerja juga mengeluhkan hal ini terhadap laki-laki. Cukup banyak perempuan yang menganggapnya sebagai indikasi keistimewaan laki-laki dalam urusan tubuh.

Dalam masyarakat hierarkis, hak-hak istimewa berdasarkan pangkat distratifikasi secara halus.

Di kampus tempat saya mengajar, kantor Dekan mempunyai kamar mandi sendiri, sebagaimana layaknya pimpinan akademik kami. Sayap fakultas memiliki kamar mandi pria dan wanita di mana beberapa jiwa pemberani non-fakultas akan tertunduk jika mereka melakukan kesalahan dengan pergi ke sana.

Namun toilet kami cukup sederhana – ruangan kecil dengan perlengkapan murah, ubin, dan partisi bilik. Toilet fakultas kami sering kali memiliki sabun dasar dan tisu toilet. Beberapa orang baik terkadang membawa bunga dan sesekali pengharum ruangan atau dupa. Kami tidak memiliki wanita yang akan membersihkan dan menghilangkan bau beberapa kali sehari.

Kamar mandi siswa/umum kami, terbuat dari bahan yang sama untuk digunakan sehari-hari, tidak pernah memiliki sabun dan tisu toilet. Bagi saya, ini tidak sebersih yang ada di kantor Dekan dan bagian fakultas.

Tentu saja, toilet bukan hanya soal kekuatan ekonomi. Fungsi tubuh yang kita lakukan di sana sangat intim dan melibatkan bagian tubuh yang sama yang biasanya kita kaitkan paling dekat dengan seksualitas. Saya juga ingat film yang menggambarkan seks suka sama suka di kamar mandi, pribadi atau lainnya.

Seks dan kekuasaan adalah bagian dari patriarki, semuanya terjadi di toilet.

Tapi itu bukanlah akhir dari segalanya.

Orang interseks

Pemberian kode jenis kelamin pada toilet untuk pria dan wanita menunjukkan obsesi besar masyarakat kita untuk memastikan bahwa 2 gender, dan hanya 2 gender, berada dalam cakrawala emosional dan kognitif kita.

Hal ini memastikan bahwa kita memikirkan biner ini dengan sangat jelas sehingga kita berpikir bahwa segala sesuatu yang lain mengikuti – identitas, ekspresi identitas tersebut, orientasi seksual, dll. Juliet Butler menyebutnya “matriks heteroseksual”.

Sederhananya, jika Anda terlahir dengan alat kelamin laki-laki, identitas gender Anda laki-laki, Anda bertingkah laku seperti laki-laki, dan ingin berhubungan seks dengan perempuan. Begitu pula dengan perempuan: terlahir dengan alat kelamin perempuan, identitas gendernya perempuan, hanya akan berhubungan seks dengan laki-laki.

Namun hal-hal di alam tidak berjalan seperti itu.

Orang bisa terlahir dengan alat kelamin yang tidak dapat ditentukan. Hal ini sangat mengganggu tatanan yang ada sehingga para dokter menasihati para orang tua bahwa koreksi bedah harus segera dilakukan – jika tidak, bayi akan menjadi anak yang kebingungan dan mengerikan.

Sayangnya, banyak orang interseks menjadi bingung setelah mereka cukup umur untuk menentukan identitas gender KARENA operasi tersebut. Mereka sering kali memiliki identitas gender yang berbeda (katakanlah, “perempuan”) dibandingkan dengan identitas gender yang diberikan saat lahir (laki-laki karena ahli bedah menjaga struktur penis). Hasil seperti ini sebenarnya bisa dihindari jika koreksi bedah dilakukan sebagai suatu pilihan dan bukan sebagai pendahuluan menuju keadaan normal.

Kebanyakan orang yang terlahir dengan alat kelamin laki-laki atau perempuan yang berbeda secara otomatis diberi identitas gender (laki-laki atau perempuan) saat lahir.

Namun sejumlah besar orang mengembangkan identitas gender yang berbeda dari identitas mereka saat lahir. Transgender laki-laki ke perempuan adalah seseorang yang identitas gendernya laki-laki (laki-laki, laki-laki – perhatikan penggabungan antara “laki-laki” biologis dengan “laki-laki” atau “laki-laki”) yang identitas gendernya berakhir dengan “perempuan”. Seseorang dengan alat kelamin perempuan tertentu dan diberi identitas gender “perempuan” juga bisa mendapatkan identitas gender “laki-laki” atau “laki-laki”.

Saya hanya dapat meyakinkan pembaca yang belum mendapat informasi bahwa jenis variasi ini banyak terdapat pada umat manusia.

Orang-orang interseks dan transgender bukanlah orang-orang aneh yang hanya melalui suatu fase, berpura-pura, menarik perhatian pada diri mereka sendiri, atau dirasuki oleh entitas jahat. Hal ini tidak ditunjukkan oleh penelitian medis dan psikologis.

Kemungkinan besar, pembaca lebih menyadari fakta bahwa jutaan orang bukanlah heteroseksual.

Perempuan lesbian mungkin menyukai identitasnya sebagai perempuan, namun menolak anggapan bahwa semua perempuan ingin tidur dengan laki-laki. Demikian pula, orang-orang yang lahir secara biologis sebagai laki-laki dan mengidentifikasi dirinya sebagai laki-laki, namun menemukan kepuasan erotis utama mereka pada laki-laki lain. Yang lainnya, orang biseksual, bisa jatuh cinta dengan pria atau wanita.

Wanita transgender mungkin lebih menyukai hubungan lesbian. Laki-laki transgender, kaum gay.

Toilet dengan kode jenis kelamin

Dalam kajian gender saat ini, rangkaian kesatuan LGBTI (lesbian, gay, biseksual, transgender, interseks) menyoroti perlunya memperjuangkan hak-hak SOGI (orientasi seksual dan identitas gender).

Yang membawa saya kembali ke toilet.

Anggapan bahwa laki-laki hanya menginginkan perempuan dan sebaliknya membuat kita berpikir bahwa toilet berkode seks adalah untuk menjaga keselamatan orang. Bagaimana bisa seseorang dilecehkan secara seksual oleh laki-laki lain, padahal laki-laki tidak tertarik pada laki-laki lain?

Saya hanya perlu merujuk pada berita tentang skandal seks di kamar mandi untuk mempercayainya. Harus saya akui, mengingat saya sangat membenci kemunafikan, saya selalu terpesona ketika seorang pendeta atau politisi sayap kanan ditangkap karena melakukan pelecehan seksual terhadap seseorang (tentu saja pria lain) di kamar mandi pria.

Gagasan bahwa percampuran jenis kelamin biologis merupakan insentif bagi percabulan, juga kejam bagi kaum transgender.

Perempuan trans tidak diperbolehkan berada di kamar mandi perempuan karena entah bagaimana orang bisa menebak bahwa mereka secara biologis adalah laki-laki. Mereka juga tidak diperbolehkan berada di kamar mandi pria, karena pengkodean seks bukan hanya, seperti telah saya tunjukkan, tentang pengkodean biologi. Ini juga tentang pengkodean orientasi seksual. Sekali lagi, persamaannya juga berlaku bagi orang-orang trans.

Yang membawa saya kembali ke gender. Gagasan bahwa mereka yang berada di luar matriks heteroseksual (LGBTI) adalah tidak normal dan sesat membuat kita berpikir bahwa kita harus melindungi diri dari rayuan seksual mereka di tempat-tempat seperti toilet.

Sebagai pesan kesehatan masyarakat, saya ingin mengumumkan bahwa mayoritas pelaku pelecehan seksual adalah laki-laki heteroseksual.

Poin yang terus dikemukakan oleh para pendukung gender adalah bahwa seks merupakan tindakan yang bersifat pelecehan jika dipaksakan—baik heteroseksual atau lainnya. Jika kita memfokuskan waktu, tenaga, sumber daya, dan tenaga kita untuk memastikan bahwa semua jenis kelamin dilakukan atas dasar suka sama suka dan bukan hanya sekedar heteroseksual, intramarital, prokreasi, dan monogami, kita akan meningkatkan kesejahteraan umum seratus kali lipat. (Mengingat kesepian mereka yang terjebak dalam biner seks, saya tegaskan bahwa saya TIDAK mengatakan bahwa hubungan seks heteroseksual, monogami, dan menikah adalah salah atau harus dilarang.)

Memastikan bahwa semua hubungan seks dilakukan atas dasar suka sama suka akan lebih melindungi anak-anak kita dari pelecehan seksual.

Yang membawa saya kembali ke toilet.

Toilet dengan kode seks membuat hidup saya sulit sebagai seorang ibu muda. Saya hanya punya anak laki-laki. Anak laki-laki yang saya tunggu dengan cemas di luar toilet laki-laki padahal mereka sudah terlalu tua untuk bergabung dengan toilet perempuan, namun masih terlalu muda dan rentan untuk dibiarkan sendirian di toilet umum. Karena para ayah sekarang semakin (luar biasa!) merawat anak perempuan mereka, saya dapat membayangkan bahwa hal ini juga merupakan masalah bagi laki-laki.

Oleh karena itu, ketika kami membangun sayap baru UP Pusat Studi Wanita, saya meminta agar toilet di sayap itu berkeadilan gender.

Gender, meskipun dikaitkan dengan isu perbedaan antara laki-laki dan perempuan, sering kali digunakan sebagai penanda semua penindasan lainnya. Oleh karena itu, toilet kami juga memiliki bilik untuk mereka yang menggunakan kursi roda. Dan agar kami tidak mendapat protes dari orang-orang yang terlalu muda, kami akan menempatkan tempat ganti bayi.

Akar penindasan

Saya selalu mengatakan bahwa alasan begitu banyak energi yang diinvestasikan untuk mempertahankan matriks heteroseksual berasal dari kenyataan bahwa “tidak akan ada tuan jika tidak ada budak.”

Hilangkan keyakinan bahwa kita dapat mereduksi keragaman umat manusia menjadi biner dasar dan tidak akan ada patriarki. Jika perempuan tidak didefinisikan secara khusus, mereka tidak akan tertindas.

Ketika saya mendapatkan seseorang untuk menyumbangkan robot pembersih toilet, toilet baru kami akan menjadi simbol demokrasi. Toilet yang non-elitis, non-seksis, non-heteroseksis, non-ageis dan memperhatikan penyandang disabilitas.

Jika Anda datang mengunjungi kami, kami hanya meminta Anda mengikuti peraturan dasar: 1) Bersihkan diri Anda sendiri. 2) Jangan melecehkan siapa pun di toilet atau di belahan dunia lain. 3) Mohon untuk tidak melakukan hubungan seks di kamar mandi dan kantor kami, meskipun itu atas dasar suka sama suka. 4) Jika Anda merasa tidak nyaman menggunakan toilet netral gender, silakan pergi ke toilet lama kami yang tetap memiliki kode jenis kelamin. Sesampainya di sana, patuhi aturan 1 hingga 3.

Perjuangan untuk inklusi dan kesetaraan juga bisa terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Atau mungkin, sebagian besar prinsip tinggi sebenarnya tentang kehidupan sehari-hari. – Rappler.com

(Penulis adalah direktur Pusat Studi Wanita Universitas Filipina.)

Sdy pools