• June 16, 2024
Penjualan pisang lokal berkualitas di tengah merosotnya permintaan di Tiongkok

Penjualan pisang lokal berkualitas di tengah merosotnya permintaan di Tiongkok

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Selain mencari pasar internasional baru, petani harus memprioritaskan penjualan pisang Kelas A secara lokal

DAVAO CITY, Filipina – Sudah saatnya masyarakat Filipina juga mengonsumsi pisang Kelas A yang dikirim oleh produsen lokal ke luar negeri, kata seorang pejabat pemerintah, di tengah kelebihan pasokan menyusul aturan ketat yang diberlakukan oleh Tiongkok terhadap produk tersebut.

Direktur Departemen Perdagangan dan Industri (DTI) Wilayah 11 Marizon Loreto mengatakan, selain dampak kemungkinan pasar internasional baru, peningkatan konsumsi lokal juga akan membantu industri pisang mengatasi lemahnya permintaan.

“Kami orang Filipina harus mulai makan pisang Cavendish kelas A yang sangat menyehatkan,” kata Loreto.

Hanya sedikit pengiriman pisang Filipina yang dapat melewati pelabuhan Tiongkok sejak bulan Maret, ketika para pejabat di sana mulai menerapkan aturan pemeriksaan ketat terhadap impor dari Filipina. Pejabat Tiongkok mengklaim bahwa pisang dan buah-buahan lain dari Filipina membawa hama.

Pisang merupakan ekspor komoditas pertanian terbesar kedua di Filipina setelah kelapa, dan Tiongkok merupakan pasar pisang terbesar kedua di Filipina setelah Jepang.

Loreto mengatakan pasar lokal kini harus diprioritaskan dalam penjualan pisang Cavendish, salah satu varietas buah terbaik di dunia.

Namun, ia mencatat bahwa beberapa orang mungkin enggan untuk mengkonsumsinya karena anggapan bahwa ini adalah “makanan untuk babi” dan karena itu mahal, dan makanan yang saat ini ada di pasaran tidak disukai.

Loreto mengatakan pisang Cavendish kini bisa dibeli dengan harga yang “wajar”.

Pisang Cavendish biasanya dijual dengan harga P11 hingga P20 per potong – yang berarti sekitar P132 dan P320 untuk porsi 12 potong pada umumnya.

Kini pisang Cavendish kuning dijual dengan harga P15 per kilo, setara dengan P60 per level. Sedangkan pisang hijau dijual dengan harga P30 per kilo, atau P120 per level.

Loreto mengatakan, para petani pisang kecil sudah bersiap untuk menjual hasil panennya ke berbagai kantor pemerintah daerah dan sekolah.

“Kami sekarang berkoordinasi dengan DSWD dan DepEd untuk mencari cara memaksimalkan pasokan pisang kami untuk program makanan tambahan pemerintah,” katanya.

Bekerja sama dengan Departemen Sains dan Teknologi, DTI juga ingin menggerakkan ibu-ibu dan pelaku usaha kecil dan menengah untuk memperkuat produksi berbagai dagangan berbahan dasar pisang seperti keripik, kue, roti, dan wine.

“Ini hanya bersifat sementara sampai kami bisa mendapatkan kembali posisi kami di pasar internasional. Situasi saat ini menuntut persatuan kita untuk saling membantu,” pungkas Loreto. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney