• April 13, 2024
Trillanes di K-to-12: Apakah kita lebih rendah secara intelektual?

Trillanes di K-to-12: Apakah kita lebih rendah secara intelektual?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Senator Antonio Trillanes IV menolak program K-to-12, dengan mengatakan bahwa program tersebut menyiratkan bahwa lulusan program 10 tahun memiliki kualitas intelektual yang lebih rendah.

MANILA, Filipina – “Apakah Anda mengatakan kami lebih rendah secara intelektual?”

Senator Antonio Trillanes IV mengajukan keberatan keras terhadap program K-to-12 yang baru diluncurkan oleh Departemen Pendidikan.

Dalam sidang Komite Pendidikan Senat pada hari Selasa, 5 Juni, Trillanes, Wakil Menteri Pendidikan untuk Program dan Proyek Yolanda Quijano, tentang perlunya beralih ke program tersebut. Departemen mulai melaksanakan program ini pada tahun ajaran ini. (Baca: K-to-12: Semakin banyak tahun, semakin banyak ilmu?)

“Anda mendapat manfaat dari program pendidikan dasar 10 tahun namun Anda mengatakan program Anda tidak berhasil. Kami, para senator, adalah penerima manfaat dari program 10 tahun ini. Anda bilang kami lebih rendah secara intelektual?”

Quijano membela program tersebut, dengan mengatakan bahwa sistem pendidikan dasar 10 tahun tidak membekali lulusan sekolah menengah atas dengan keterampilan yang mereka perlukan untuk bekerja seperti berpikir kritis.

Petugas pendidikan menjelaskan, waktu 10 tahun tidak cukup untuk mengasah kemampuan peserta didik.

“Kami memberi (siswa) kurikulum yang berlebihan. Kami ingin meringankan beban kurikulum,” kata Quijano.

Trillanes tetap tidak yakin dan tampak tersinggung.

“Saya adalah penerima manfaat dari program 10 tahun ini dan saya bisa menjaga suami saya tetap bersama orang-orang seangkatan saya di tempat lain.”

Trillanes bertanya kepada Quijano, “Program mana yang Anda ikuti? Apakah ada yang salah denganmu?”

“Saya yakin sebagian besar dari kita telah memperoleh manfaat dari 10 tahun ini. Anda tidak bisa mengatakan itu tidak berfungsi lagi dan oleh karena itu kami harus memperpanjangnya. Pengamatan itu tidak valid.”

Daya saing terhadap ekspor tenaga kerja

Trillanes juga menolak argumen Quijano bahwa program tersebut diperlukan untuk menjadikan pelajar Filipina kompetitif secara global.

Quijano mengatakan Filipina merupakan satu-satunya negara Asia dan satu dari hanya 3 negara di dunia yang tidak memiliki program pendidikan dasar 12 tahun. Akibatnya, kata dia, masyarakat Filipina sulit mendapatkan pekerjaan di luar negeri.

Warga Filipina yang mendapatkan pekerjaan di luar negeri cenderung memiliki gaji lebih rendah dibandingkan rekan-rekan mereka yang menempuh pendidikan dasar selama 12 tahun, kata Quijano.

Dalam pernyataannya, Senator Edgardo Angara menggemakan penjelasan Quijano. “Ini tentang menempatkan lulusan kami setara dengan lulusan lain di dunia…. Beberapa lulusan keperawatan kami di luar negeri bekerja sebagai asisten perawat, sementara teknisi kami dianggap tidak memenuhi syarat karena pelatihan yang mereka dapatkan di Filipina jauh lebih singkat.”

Namun, Trillanes tidak menerima penjelasan tersebut.

“Apakah sekarang menjadi kebijakan pemerintah untuk mengekspor lulusan kita dan tidak memenuhi persyaratan kita sendiri di negara kita? Solusinya adalah dengan menawarkan peluang di sini.”

Senator menambahkan: “Jangan mengutak-atik program eksperimental ini dan memaksakannya pada semua orang.”

Quijano menekankan bahwa program ini juga akan membuat siswa lebih siap bekerja di Filipina.

Tetap saja, Trillanes membalas, ‘Anda benar-benar harus kembali ke papan gambar.’ – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk mengetahui lebih banyak cerita Rappler tentang pendidikan.

Pengeluaran Sidney